kolaborasi

Posted on Desember 17, 2007. Filed under: Indonesiana |

hai, ass..
cerita ya..
kemarin saya nonton Back to Beck-nya Becky Tumewu di Metro tv..
temanya biasalah Imlek..
tamu nya Angelique Wijaya – petenis keturunan cina tea dan Martha
Tilaar – boss nya Sari Ayu..
nah, yang saya surprise.. termasuk Becky Tumewunya sendiri pun
surprise..
kalau ternyata bu Martha Tilaar itu keturunan cina..!
katanya dari papanya cina, ibunya peranakan dengan jawa.
jadi dia masih merayakan imlek dan bagi-bagi angpau..
ketika ditanya Becky, bagaimana dirinya menurutnya.. dijawab..
“saya bersyukur mendapat semua wisdom yang ada dari leluhur saya..
falsafah dari cina dan tata krama dari jawa..
kolaborasinya terlihat seperti sekarang, saya pebisnis dan mengolah
kekayaan budaya indonesia..”
“dan pastinya karena suami saya yang manado (pak Tilaar), juga
sangat merdeka bersejajar dengan istri, itu sangat membantu saya mengatasi
masalah keturunan juga masalah dalam berbisnis”
wow..!!

ketika ditanya kenapa mau mengolah kekayaan indonesia, ceritanya
mengharukan..
katanya di usia 40 th dia divonis mandul.. karena setelah pengobatan
kesana kemari tuk punya keturunan, dia malah terindikasi akan menopause
padahal dia belum punya anak..
oleh eyang dan engkong nya dia diminta pulang ke indonesia, waktu itu
dia berobat di swiss, lalu dirawat ala tradisional di indonesia.
jamu-jamuan, penghangat perut, pijat, totok dsb sehingga dia hamil
dan melahirkan di usia 42th. terakhir melahirkan diusia 46th. dan
anak-anaknya sehat.. lahir batin..
sejak itu tidak ada keraguan lagi dihatinya tuk mengolah kekayaan
indonesia..
salut euy…

ehmm,
saya juga seperti bu Martha Tilaar itu.. papa asli cina, ibu
peranakan jawa..
tapi kok ga ada kolaborasi seperti itu di saya ya??? hehe..
dulu, saya pernah cerita ke seorang kakak PAS, kalau seumur-umur.. ga
pernah ada orang cina yang bilang suka ke saya.. yang pernah ya semua
pribumi, entah kenapa??
dijawabnya, “kamu ga bisa bisnis, mana ada orang cina yang mau sama
kamu..”
idiiiiih… hehe ;P
tapi.. jangan-jangan bener juga ya?? hehe.. saya emang ga tegaan
kalau soal dagang..

kembali ke laptop..
soal perawatan tradisional, saya juga salut dengan mama saya.
menurut saya sih beliau lebih berat ke cina walau ada jawanya..
waktu saya melahirkan.. meski tidak menunggui saya di bandung, beliau
sangat sibuk mengingatkan saya minum jamu, pake stagen, pake bedong,
pake pilis, pake parem.. dsb..
walau tahu saya di rumah ibu mertua, dia suruh saya cari paraji yang
bisa bantu saya melakukan perawatan pasca melahirkan. mama memang masa
mudanya sekolah di bandung, jadi tahu tentang budaya sunda termasuk
paraji dsb..
ya, saya lakoni saja pesannya.. alhamdulillah, saya merasakan manfaat
itu semua..
ibu mertua juga ga komplain.. wong emang orang jawa ya..
lah, malah ketika anaknya sendiri melahirkan, engga selengkap saya
perawatan pasca melahirkan ala jawanya..
semoga tradisi indonesia seperti itu tidak hilang ya.. sungguh, saya
termasuk yang merasakan manfaatnya..
dan saya suka aroma jamu dirumah orang yang baru melahirkan.. suka
aja..

kesimpulan,
perbedaan itu kalau bisa dikolaborasikan yang baik-baiknya, hasilnya
luar biasa ya??
daripada diinget yang jelek-jeleknya aja..
dimana aja, disegala jenis perbedaan.. ya ga??
gitu..

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: