bahagia jangan cuma di akhirat

Posted on Desember 21, 2007. Filed under: Islamisasi |

mbah, sulit emang ya..
kadang kita berkoar-koar tentang islam tapi kita sendiri ga bisa
melakukan apapun tuk sesuatu yang ga kita setujui tentang islam..
ini memang selemah-lemah iman.. berdoa dan amiiiin.. hehe..

tapi, ada yang seru tuh, teman saya yang di jakarta..
kalau lihat demo PKS atau HT, yang akhwatnya pada bawa anak-anak
demo..
teman saya langsung sms..
“nis, lu ga yang ikutan demo bawa anak-anak gitu kan?”
“ya, ga lah..”

kalau lihat FPI ngancurin ini itu di jalanan..
dia juga langsung sms..
“nis, laki lu*) ga yang main mukul orang dijalan pake sorban gitu
kan?”
“ya ga lah..”
*) laki lu maksudnya ‘suami lu’, bahasa lampung..

kalau ada berita pemboman olah orang islam..
dia langsung sms..
“nis, lu jangan ngaku temen gua ya, kalau laki lu berjuang pake
ngebom orang yang ga berdosa gitu..”
“emang gua sinting.. cari laki tukang bom?”
“kali aja.. lu demen negara islam..”
“kalau gitu sih, gua masuk islamnya di arab aja..”

temen saya itu asli muslim dari kecil..
dia paling hobbi ngecek pemahaman islam saya, khawatir saya jadi
ekstrimis..
waktu saya tanya, kenapa sih emangnya kalau saya jadi ektrimis..?
jawabnya..
“hidup cuma sekali nis, sayang kalau jadi ekstrimis..bahagianya cuma
di akhirat, lo bakal ga sesuai lagi dengan doa itu.. kan rabbana athina
fi dunya hasanah..wa fil akhiroti hasanah waqina adzaa bannaar..”
“eeee, sekarang mirip ustadzah…”
“demi lu, ini demi lu, gua bela-belain jadi alim asal lu ga sesat..”
“alaaah, mau alim aja gengsi..”
“bukan gengsi, ini judulnya dakwah.. memotivasi lu ga sesat..”
“dasar!” 😉

hehe..
asyik ya..
temen saya itu lebih mampu melarang kejahatan daripada saya..
dakwah ngajak kebaikan itu memang lebih sulit, maka dakwah jangan
sampai sesat aja tuh seperti teman saya.. lebih mudah dan jelas kayanya,
hehe..
walau sedikit, namanya usaha..
nah, membicarakannya disini juga dalam rangka agar kita ga gitu
juga..
gitu ga sih??

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

13 Tanggapan to “bahagia jangan cuma di akhirat”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

assalamaualaikum
kita ummat islam sedang kehilangan contoh
contoh bagai mana seharusnya menjadi orang islam yang baik

Assalaamu ‘alaikum. Salam kenal juga dari saya. kalau boleh tahu sekarang tinggal di mana?

Asssalaamu’alaikum wr. wb.
Salam kenal… tulisane enak dibaca dan perlu
Bahasanya apa adanya
salam kenal yaa mbak Nis….

makasih dah mampir ke gubuk reotku.. 🙂

@ Ram
‘alaikumussalam wr wb. Tinggal di Bogor

@ kurtubi
salam kenal juga, makasih sudah mampir

Assalamu’alaikum, blogwalking sore-sore, eh keujanan.. Mampir berteduh disini dulu aaah..

Tulisannya bagus mbak.. Keep writing ajah.. Jangan lupa maen ke kebon semangka-nya Tigger yak.. :p

*liat keatas langit, ujan ud mulai reda, siap2 mau jalan2 lagi*

Bahasa apa adanya yang mencerahkan~
Keren. 😀

Ada target individu. Ada target kemasyarakatan. Ada target kenegaraan. Semua harus berjalan. Ayo temukan semua secara damai

assalamualaikum.
saya rindu yang seperti ini.
betul2 memberi inspirasi bagi Islam Indonesia yang damai.
salam kenal pak yai..

Assalammualaikum.Wr.Wb.
Ibarat katah pepatah, tak kenal maka tak sayang. begitulah yg terjadi pada orang2 yang diluar kita. Selalu hal-hal yg negatif lebih mudah dikenal dan menonjol dari pada hal yang positif dari seseorang or sebuh golongan. padahal banyak hal yang lebih negatif lagi yg mereka kerjakan. yang membedakan adalah bagai mana hal tersebut di tutupi atau di biarkan terbuka. nah bodohnya orang muslim tidak terbiasa dengan sesuatu yg ditutup2i, mereka lebih terbiasa jujur apa adanya sehingga image jelek lah yg diperoleh. berbeda dengan kelompok lain yang mereka berusaha menutupi semua aib yg mereka lakukan dengan berbagai cara dan rupa sehingga hal tersebut seolah-olah tidak ada atau menjadi hal yang wajar. itu aja bedah nya.. jadi Kalo dulu pepatahnya.. “Anjing Menggonggong kaflah tetap berlalu” Nah Sekarang Mereka itu Ibarat “Anjing Menggonggong Karena di Dilandas Kafilah”… So Keep Fighting the True.. Allah Tuhanku dan Nabi Muhammad Rassulku… 🙂

Assalammualaikum.Wr.Wb.
Ibarat katah pepatah, tak kenal maka tak sayang. begitulah yg terjadi pada orang2 yang diluar kita. Selalu hal-hal yg negatif lebih mudah dikenal dan menonjol dari pada hal yang positif dari seseorang or sebuh golongan. padahal banyak hal yang lebih negatif lagi yg mereka kerjakan. yang membedakan adalah bagai mana hal tersebut di tutupi atau di biarkan terbuka. nah bodohnya orang muslim tidak terbiasa dengan sesuatu yg ditutup2i, mereka lebih terbiasa jujur apa adanya sehingga image jelek lah yg diperoleh. berbeda dengan kelompok lain yang mereka berusaha menutupi semua aib yg mereka lakukan dengan berbagai cara dan rupa sehingga hal tersebut seolah-olah tidak ada atau menjadi hal yang wajar. itu aja bedah nya.. jadi Kalo dulu pepatahnya.. “Anjing Menggonggong kaflah tetap berlalu” Nah Sekarang Mereka itu Ibarat “Anjing Menggonggong Karena di Dilandas Kafilah”… So Keep Fighting the True.. Allah Tuhanku dan Nabi Muhammad Rassulku… 🙂

Salam Kenal.. 🙂

Wassalammualaikum.Wr.Wb.

@santri alit
punya suami koq dipanggil pak kiyai, hehehe 🙂

Mbak, neng, teteh, tulisannya menyegarkan hati..

hehehehehehe

eh..maap, bu nyai… 🙂


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: