perangko

Posted on Mei 30, 2008. Filed under: 1 |

(di tengah suasana panas gini, saya mau cerita yang santai tapi sangat berkesan buat hidup saya.. kali-kali bisa menginspirasi….)

waktu kecil, saya nih suka garuk-garuk tangan atau kaki yang terkena gigitan nyamuk. walhasil, banyak bentol-bentol gitu deh. khas anak-anak. suatu ketika, papa saya berteriak gini…
– e, apa-apaan tuh kaki kok banyak perangkonya??
hah?? saya ya bingung, dimana perangkonya?
– ya itu, bentol dan hitam-hitam gitu..
– luka kok dibilang perangko sih?
maka kata papa saya gini..
– anis, sorry ya.. buat cowok, kaki berwarna acak-acakan gitu ga menarik! itu kaya surat kebanyakan perangko! makanya kalau di gigit serangga, diobatin jangan digarukin aja..
wah, kagetlah saya… dan belum bener kesadaran saya dari memandang kaki saya sendiri waktu itu. tiba-tiba terdengar papa bilang ke ibu saya gini..
– besok masakin si anis paria. direbus gitu saja..
wah, ga salah nih?? paria kan pahittttttt…..
dan papa saya juga ngotot..
– dari pada malu punya anak kakinya belang..
iiihhhhh… tega banget sih nih orang tua, pemaksaan!
belum sempat saya protes, ibu saya menambahkan..
– denger ya non, punya anak gadis itu kaya punya porselin. kudu dijaga baik-baik. pake baju harus rapi, sikap harus sopan, berkata dan berbuat harus tahu tata krama..
– ga adil!
– e, ini tuh emang keharusan. biar nanti yang meminang ga merasa rugi..
wahhhhhhh… saya masih umur 12 tahun sudah diajak bicarain pinang-pinangan. proteslah saya..
– emang anak perempuan itu upeti ya? kaya’ kerajaan zaman majapahit aja!
e, papa saya menambahkan gini..
– loh, ken arok itu kan suka sama ken dedes karena lihat betisnya yang mulus..
aaaarrghhhh, keterlaluan deh kedua ortu saya ini, mereka berdua juga susah dibantah.. hehehe 😀

walhasil, sejak saat itu saya wajib makan paria rebus nan pahit.
dan ya sudah, pada dasarnya saya nih malas ribut melawan ortu, jadi jalani saja aturan mereka dengan cuek. dan lama-lama… barus saya sadari, ternyata kaki saya bersih dari segala bentol-bentol itu.. asli bersih deh, bersih!
hebat ya ortu saya itu.. 😀

maka ketika saya remaja, pakai rok sma yang masih wajib sebawah lutut itu, walau dengan sepatu kesukaan merk warriors zaman baheula tea, papa saya cukup senang melihatnya. katanya..
– gitu dong, kan enak dilihatnya kalau anak perempuan itu bersih..
– hehehe, iya sih..
– tambah percaya diri juga kan??
iya juga sih, padahal saya termasuk anak perempuan yang malas pake body lotion segala gitu loh..

sungguh, dari kecil.. meski ayah dan ibu saya cina dan blasteran jawa, mereka memang sangat peduli dengan budaya dan makanan khas indonesia.
saya kecil sangat terbiasa minum jamu, lulur, dan makan makanan obat-obatan. dulu tuh masih jauh dari segala bentuk kontaminasi berupa campuran kimiawi dsbnya itu. jadi aman-aman saja mengkonsumsi jamu-jamuan, terutama jamu gendong. saya remaja banyak minum jamu.

waktu melahirkan anak-anak, saya juga menggunakan jamu persalinan lengkap, dari lulur, peling, parem dan jamu minumnya sampai galian singset. termasuk pake stagen, kain dan dipijat oleh tukang urut tuk pasca melahirkan gitu.
meski saat saya melahirkan anak pertama jauh dari ibu saya sendiri, beliau yang wanti-wanti pesan, agar saya melakukan tradisi pasca melahirkan itu. saya tinggal mencarinya lewat tanya-tanya tetangga tuk tukang urut. selebihnya saya sipakan sendiri dari sebelum melahirkan. maka ketika anak kedua, ibu saya sudah wafat, saya sudah mengerti dan merasakan manfaat perawatan tradisional itu. jadi saya tetap melakukannya.
alhamdulilllah, pemulihan pasca melahirkannya juga cepat dan badan lebih segar.

terlebih, saya juga suka baunya.. bau khas indonesia gitu deh.
di banyak daerah, saya juga temui warisan leluhurnya tuk perawatan pasca melahirkan. walau sudah sangat di tinggalkan. setahu saya, yang masih populer saat ini ya jamu itu.

oya, saya juga penggemar tiwul, getuk, gatot, naga sari, kue clorot, cucur, srabi dsbnya jajanan indonesia sampai sate padang, nasi liwet solo, lontong medan, dsbnya..
saya hobbi kuliner makanan indonesia..
walau sesekali juga nyobain makanan dari luar indonesia. hehehe, seru deh. saya suka nodong suami, berdua aja nyobain ini-itu. kadang bareng anak-anak, tapi ini tuh pasti banyak protesnya. gitu deh anak sekarang… kudu sabar melawan kapitalis, hehehe.. 🙂

asyik ya indonesia itu..??
sungguh, saya cinta indonesia..!!
anda jugakan??

anis

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: