martabak..

Posted on Juni 9, 2008. Filed under: 1 |

(ada kabar baik nih…)

semalam, anak-anak minta dibelikan martabak susu keju kesukaan mereka. kebetulan juga sudah langganan juga dengan penjual martabak itu. maka saya dan suami, ke sebuah area jajanan malam di sebuah lokasi khusus itu di kompleks kami.
saya pun memesan menunggu sambil bicara ringan bersama suami. cukup lama, tidak juga selesai martabaknya..

tiba-tiba..
– pak, bu.. maaf. martabaknya tadi kurang bagus buatannya. jadi saya bikin baru lagi, supaya lebih bagus..
hah??? kagetlah saya. walah, sudah lama ternyata salah toh?
karena saya wanita, ya saya banyak bertanya..
– emang kenapa kurang bagusnya mas?
– anu bu, kurang mengembang..
– kenapa bisa begitu?
– tadi loyang martabaknya belum panas merata, sudah saya tuang adonannya..
– emang beda ya hasilnya?
– beda bu. terasa waktu dipotongnya.
– seperti tebal di bawah, kue bantat gitu?
– iya, jadi tidak tinggi mengembang..
– ooo, perasaan kalau saya yang makan sih, ya tinggal makan saja..
kata saya bercanda..
e, si mas tukang martabaknya masih serius..
– buat saya, lebih baik rugi bu. dari pada mengecewakan pelanggan. ga pa pa, ntar biar dimakan sendiri aja, tapi kualitas ke pelanggan tetap baik..
– wow, bagus tuh..
– tapi jadi maaf, ibu dan bapak jadi menunggu lama.
– kalau niatnya begitu, saya maklumi deh.. hehehe..
lalu datang pembeli lain.. si mas itupun sibuk melayani pelanggan lain. mas yang satu lagi, menyiapkan martabak baru tuk saya.

dan saya pun bilang gini ke suami..
– keren nih. kalau semua indonesia muda berjalan ke arah begini, saya optimis indonesia bisa maju ke depan..
suami saya mengangguk-anggukan kepala saja. setuju!
katanya, di kantornya juga dibudayakan demikian.

loh, ya iya toh..?
si mas itu relatif muda banget dibanding saya dan suami.
tapi sudah punya kesadaran tuk mengutamakan kualitas, berani bertanggunjawab, mengambil resiko dari kesalahan, dan menjaga pelanggannya. juga tidak melalaikan pelanggan, bisa berkomunikasi dengan santun tuk kesalahan tersebut, walau jelas waktu jadi lebih panjang saja..

ini kan pertanda baik.

maka ketika martabak saya selesai, saya mengucapkan..
– selamat ya mas. saya dukung tuk selalu berani begini.

teringat juga, akan tukang bubur langganan saya. dari pemilik sampai anak buahnya sudah relatif kenal. saya merasa di sambut ramah, dilayani dengan bersih, dan sungguh… bersih!
pertama berkenalan dengan bubur ayam itu, karena mangkuknya. hihihi, mangkuknya adalah mangkuk yang suka dipakai di restoran. service nya kelas restro deh.

awalnya, saya diketawain suami.
katanya, – kaya ngidam aja sih. makan bubur kok yang dilihatin mangkuknya..
biar, toh malah jadi langganan… karena citra rasanya unik..

pernah saya bertemu pemilik bubur ayam itu di rumah sakit, e.. dia menyapa saya. ternyata kita saling hafal. seneng deh bisa mensupport usaha kecil begini.
tapi… kenapa saya ga minat usaha yaa? padahal genetisnya cina loh. hahaha..
saya ga bakat dan ga latah kok. tau diri malah iya.. 😀

jujur ya..
indonesia tidak akan bersih dari jajanan kaki lima.
ini khas kok.
ini malah ga boleh hilang..
perasaan ketika jajanan itu masuk toko atau jadi restoran, jadi kehilangan keunikannya..
maka, yang diperlukan adalah di tata dan difasilitasi sarana kebersihannya.
didukung sepenuhnya tuk jadi aset pariwisata tuk indonesia.

sungguh, saya suka melihat ketika jajanan kaki lima ini semakin bersih dan berkualitas.

hehehe, anistealah…:D
hobi hunting jajanan…
mau temenin saya hunting jajanan??

yukk, kita bangun indonesia..!

anis

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: