buka-bukaan

Posted on Agustus 12, 2008. Filed under: Islamisasi |

(hehehe, di bagi yaa.. mau rada syariat nih..)

hari ini, saya menerima imel japri dari teman, tentang bulan ramadhan yang sudah dekat dan memberi ucapan maaf lahir batin tuk kebersihan hati menyambut ramadhan nanti.
hmm, kapan ya persis ramadhannya? saya belum lihat kalender.
saya membalas dengan mengucap hal yang sama, di tambah selamat hut RI ke 63 tahun. hahahaha, merdeka! ๐Ÿ˜€

semalam baru saja saya bilang pada suami, kenapa ya mau puasa ini kok saya lebih letih? saya merasa seperti mau berbuka dan buka-bukaan. menjelang berbuka puasa itu memang terasa lebih letih loh. terasa lebih laper, karena sudah kebayang makanan kali yaa? hehehe ๐Ÿ˜€

lah, mata suami saya akan memblalak, maksudnya??

gini..
rasanya setahun ini, saya yang berbaju duniawi ini sibuk berpuasa dari ini itu, terbukti dengan menuliskan banyak “puasa” saya di sini. saya belajar menahan diri, belajar merapikan diri, juga belajar salah.. hehe, maksudnya saya masih saja salah dan salah lagi. jiwa saya sampe cape dan keletihan deh rasanya. seperti puasa yang penjang dan tidak ada habis-habisnya. kehausan dan kelaparan selama setahun. belum lagi, batal lagi dan batal lagi. jatuh lagi, jatuh lagi.

maka, mau ramadhan kok terasa saya bisa berbuka. ya?

yup, puasa ramadhan ini adalah berbukanya saya dari kesibukan berpuasa jiwa setahun lebih yang masih gagal dan gagal melulu itu.

berbukanya batin saya, dari puasa batin saya dan yang masih aja gagal gitu.

bagaimana batin saya tidak merasa seperti berbuka puasa coba? karena di ramadhan ini tubuh saya berpuasa, maka batin saya akan lebih terbuka. seperti tertirah sejenak tuk kemudian berpuasa lagi setahun ke depannya. urusan dunia itu bikin cape di jiwa saya deh.

sungguh loh, menjelang idul fitri tiba, biasanya saya sudah pusing lagi tuh. oleh urusan ini itu yang kembali menyibuki batin saya. bahkan menyiksanya. membuat batin itu harus kembali berpuasa di tengah jasad yang di manjakan dunia.

kebalikkah saya ini?
ga juga. dari dulu juga sudah merasa begitu.
sejak islam, jiwa saya tuh sibuk, sibuk, sibuk dan akhirnya keletihan. maka puasa, jiwa saya sejenak istirahat. bahkan secara harfiah, saya pernah suka puasa ramadhan kerena saya tidak harus memikirkan makan apa saja selama itu. hehehe.. lega terbebas dari sejenak urusan dunia gitu deh.

kemarin ini saja, saya sudah mengatakannya pada suami, kok jiwa saya letih ya. hehehe, jiwa kok letih? dan tiba-tiba merasa ada sejenak waktu tuk istirahat ya seperti dapet ventilasi gitu, bernafas kembali di ramadhan ini.
semoga bisa sejenak tetirah deh..

oya, puasa tahun lalu saya jadi marbot. berhubung di cluster saya belum ada musholla, dan rumah depan saya belum di tempati, maka rumah kosong itu di pinjami tuk tempat terawih. sebagai yang tinggal persis di depan rumah, maka saya yang setiap hari menyapu, menggelar tikar, menyiapkan sound system dsbnya. biasanya di setiap menjelang berbuka, jam 5 sore say amulai bersiap-siap. agar bisa dipakai segera setelah kita berbuka dan sholat maghrib. bahkan kalau banyak yang hadir, saya akan sibuk memasang tikar di jalan. lalu jika terawih sudah selesai saya akan berbenah kembali, melipat tikar2, mematikan lampu dan menutup pintu. tak lupa membawa kembali kotak kencleng ramadhan itu ke rumah. saya ketitipan jadi marbot deh.

dan sungguh, saya suka jadi marbot. hehehe.. ๐Ÿ˜€
bukan apa-apa. ada rasa suka cita saja ketika menggelarkan tikar itu. ada sensasi tuhan
.

manusia itu kadang inginnya selalu dilayani.
sementara saya nih sudah dilayani oleh si mbak yang rajin. dan juga sudah dilayani oleh suami yang rela sibuk dengan pekerjaannya yang setumplek. juga di layani oleh anak-anak yang sudah mau jadi anak-anak saya. maka ga papa deh, sesekali itu saya belajar melayani orang banyak.

ketika menggelar tikar, saya inget si mbak. inget betapa dia sudah cape melayani saya. ketika geser-geser sound system, saya teringat suami saya. yang suka oprek saya semua elektroniknya, dan suka saya jahilin. hanya tuk memuaskan keingintahuan saya. ketika menyalakan lampu-lampu, saya inget anak-anak saya, yang sudah rela di omelin saya, juga rela membahagiakan saya. tanpa mereka, hidup saya akan sepi kali yaa…

dan bener saja, belum lagi siap rumah itu tuk jadi mushola, sudah terdengar mofa yang teriak-teriak
– mamiiii… mofa bantu apa?
itu kalau lagi baik. kalau tidak..
– mamiii… bosen ah. setiap sore nyapu di sini..
atau yang besar, akan berkata..
– mi, mbak jadi penuh nih tarawihnya. sholatnya di depan rumah..
atau kalau lagi bete..
– mamiii.. ga terawih dong sekali, plissssssss…
maka saya akan menjawab,
– e, ini juga karena mami jadi marbot. hahaha..
jawab jujur, semata biar dia ga merasa saya terlalu memaksanya dan bahkan sedang eM pun saya tetap bebenah musholanya. seru aja.. saya menikmatinya.

begitulah..

puasa
ketika raga bak dipenjara
jiwa mereguk merdeka
sebaliknya
ketika raga merdeka
jiwa malah bak terpenjara

tidak ada yang salah
semua memang tuk membina
agar jiwa dan raga utuh terasa
puasanya dan berbukanya
menjadi satu bermakna

sungguh, akhir-akhir ini saya suka merasa begitu keletihan. seolah berjalan di padang gersang bernama kehidupan tuk mencapai oase bernama ramadhan. akan sampaikah saya kepadanya, padahal dia sudah di depan mata?

terimakasih tuk semua di sini yang sudi menemani saya meniti diri dari hari ke hari selama ini.

semoga oase itu nanti benar-benar memberi kedamaian yaa. buat semua insan tak terkecuali siapapun dia. semoga bukan malah dijadikan alasan tuk membesarkan tuhan dalam kepicikan jiwa mereka yang tidak benar-benar terbina. padahal Dia selalu mengajari dan membina kita lewat banyak kejadian dan pengalaman di setiap saat, tanpa terkecuali.

maaf kalau saya salah..

salam
anis

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: