‘mutih

Posted on September 9, 2008. Filed under: islam indie |

(ini bukan karena saya berkulit putih loh… ini asli ttg ‘mutih.๐Ÿ˜€ )

dulu saya suka puasa.
terlebih bulan ramadhan, karena setiap harinya adalah puasa.
bukan apa-apa. saya pernah merasakan bingung makan apa di awal islam dulu, sehingga kalau bulan puasa tiba, ya rasanya lega. kerena setiap harinya saya ga pusing soal cari makan.๐Ÿ™‚

dan meski saya sekarang sudah berkecukupan, tetap saja saya mengenang puasa dan suka puasa. saya selalu inget akan banyaknya mereka yang juga susah cari makan seperti saya dulu. saya inget mereka yang banyak menahan lapar.

sebuah pengalaman belajar yang membekas dengan luarbiasa deh..

kadang rasanya seneng ketika berbuka mendapatkan banyak makanan enak. wah, seolah kemaruk alias rakus gitu deh. seolah ingin menebus semua rasa lapar yang hanya seharian itu. tapi kadang saya juga inget ketika makanan tuk berbuka itu harus saya bagi dua tuk berbuka dan bersahur esok paginya. maka kadang terasa juga oleh saya bingungnya mereka yang hari ini makan apa, atau kalaupun sudah punya makanan maka harus disisihkan tuk esok harinya. komplit deh bingungnya.. walau akhirnya saya juga tahu persis, ya jalani aja deh. hehehe..

sehingga, kalau puasa ramadhan ini memang tuk latihan menahan nafsu, rasanya ga gitu-gitu amat deh. maka kita temui masih banyak saja mereka yang berulah jauh dari puasa itu sendiri.

karena kita memang berpuasa seperti yang dicontohkan nabi, tapi di negeri yang indah dan kaya citra rasa. terlihat ketika berbuka, tuk kolak saja banyak jenisnya di indonesia. kolak pisang, kolak ubi, kolak candil, kolak kolang kaling, kolak biji salak, dst-dstnya. itu baru kolaknya saja. belum rujaknya, seperti rujak gobetnya mas datyo, rujak serut, rujak bebeque, aneka rujak deh.. belum menu nasinya. haduhhh.. kita tuh kaya citra rasa. maka puasa yang hanya menahan lapar dan dahaga, ya mudah saja kalau dibuka dengan begitu banyaknya keindahan dari makanan itu.. hehehe๐Ÿ™‚

nah, saya pernah nih mencoba puasa ‘mutih.
hehehe, bid’ah?
ah, jangan mengklaim dulu. saya ceritain ya..
ternyata nih…
ternyataaaa… puasa ‘mutih, yang tetap makan tapi hanya makan nasi tanpa garam dan minum air putih saja, itu lebih sulittttttt…..๐Ÿ˜ฆ
asli, sulit banget.
buat orang indonesia yang kaya citra rasa, ‘mutih baru pengendalian nafsu yang luarbiasa deh. sampai rasanya, lebih baik saya puasa seperti biasa itu. itu lebih mudah, walau terkesan tidak makan dari subuh sampai maghrib.

tapi ‘mutih? walau tetap makan dan minum, tapi tanpa garam?? aduh, itukan ga indonesia banget??!!

sungguh, ini bukan perkara bid’ah atau bukan. tapi kalau memang mau mengendalikan nafsu keindonesiaan kita, yang begitu kaya citra rasa yang sampai suka bikin merasa negerinya kaya raya tapi ternyata perlahan tapi pasti menuju miskin ini, ya puasa ‘mutih deh. berasa banget tuh.. hehehe.

nahhhh…
maka saya sih sangat menghormati tradisi nenek moyang indonesia. buat saya, mereka sangat paham ttg citra rasa dan bahasa indonesia.
puasa itu ada hampir di agama apa saja. karena dalam beragama, manusia memang diajarkan tuk mengendalikan hawa nafsunya. atau mengendalikan jiwa amarahnya, atau jiwa dasarnya itu tuk meningkat ke jiwa spiritualnya. ke rasa yang lebih baik dan terkendali. tuk bahkan secara kasat lebih peduli dan sederhana. puasa diyakini sebagai cara yang tepat tuk pelatihan itu.

jauh dari sikap membid’ah-bid’ah kan yaa, puasa ‘mutih itu terasa sekali melatih rasa keindonesiaan saya. sampai kata si mbak,
– ibu nekat ih, itukan puasa paling sulit di dunia!
hehehe..
dan bener, saya hanya tahan dua hari saja ketika pernah nekat mencobanya. wah, luarbiasa deh nenek moyang kita dulu itu. mereka tahu cara latihan mengendalikan nafsu sesuai kenikmatan yang ada dan khas di indonesia.

kalau kemudian puasa mutih ini dikaitkan dengan tirakat tuk maksud tertentu, saya pikir kadang di islam juga sama. ada beberapa orang yang berpuasa sunnah senin kamis lengkap dengan bernazar ini itu. itu sih sudah relatif buat saya. saya melihatnya sebagai kebulatan tekad saja. selebihnya, puasa ‘mutih atau puasa yang biasa kita kenal ini, sama-sama tuk mengendalikan diri.

gitu ga sih?

dari pengalaman itu, saya jadi sangat berempati pada Muhammad.
terbayang, puasa yang biasa itu di negerinya sono dan dimasanya dulu. wah, berat sekali pasti. maka dikabarkan berbuka rasul hanya dengan beberapa butir kurma. jauh dari kita yang dengan aneka kolak dan rujak seger-segerrr…
lah, herannya nih… sebagian kita malah bilang adalah sunnah berbuka dengan kurma. sehingga buka puasa kudu ada kurmanya! aduhhhh…. formil banget sih? saya ya geli saja melihatnya.

puasa..
apa sih maknanya?

saya memang dari kecil kadang susah makan
dan sampai kini kadang tetap suka susah makan
terbayang mereka yang tidak makan seenak saya
maka puasa, tidakkah itu untuk melatih saya berempati pada mereka?
maka ibadah ini bermakna sosial yang sarat?
dan harusnya membuat umatnya bisa maju bersama dengan pesat?

ah, puasa..
dia menjadi hanya sebuah kata
tentang makan yang tertunda
bukan makan yang merata
bukan bahagia yang nyata
bukan berbeda yang istimewa
puasa..
puasa..
puasa..
seandainya saja puasa bisa lebih bermakna
bagi jiwa yang merindu tuhannya?
diantara mereka yang papa?
maka diwajibkan kita berpuasa seperti orang-orang yang terdahulu
tuk kita bertakwa nan nyata dan kelak berjaya?

salam
anis

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

18 Tanggapan to “‘mutih”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

ibadah ini bermakna sosial yang sarat… saya setuju banget, Mbak Anis. Kita menahan lapar dan haus agar kita mampu berempati…oh.. lapar itu rasanya begini toh? Haus itu rasanya begitu toh?

Nah, enaknya kita, kita masih menahan itu semua karena kita diwajibkan, karena perintah dari-Nya. Jika sudah saatnya, kita diperbolehkan membatalkan perintah “menahan” itu…kita bisa makan dan minum lagi. Alhamdulillah, nikmatnya berbuka…

Nah…kita aja yang sehari aja menahan, bisa merasakan kenikmatan seperti itu. Apalagi, jika saudara kita yang sudah lebih dari sehari nggak bisa makan atau minum, bukan karena pilihan mereka tapi lebih karena keadaan. Nah… berbagi kenikmatan dengan mereka .. kayaknya nikmatnya berjuta-juta deh :>

Hehheeeh… selamat berpuasa, Mbak Anis. Pagi-pagi saya sudah dapet penyegaran seperti ini. Insya Allah saya mau mereview buku yang kemarin saya ceritakan ke Mbak Anis.. just for you,Mbak๐Ÿ˜‰

@mbak darnia
wah, makasih.
ditunggu yaa..๐Ÿ˜€

Saat ini saya setengah mutih karena terpaksa.
lokasi pekerjaan saya 2,5 km dari pantai.
gak ada Kamar kecil untuk buang air mungil maupun besar.
kalo mau harus berjalan kaki 2,5 km tadi
menyusuri dermaga, trus antri di kamar kecil satpam.
Pengalaman ketika buka di hari pertama dengan
makanan lezat. Wah bener bener nikmat ditempat
yang panas karena pantai bisa buka dengan rujak
gobet plus kurma berlimpah. Tapi akibatnya apa.
Perut saya mules gak karuan…
bisa dibayangkan saya harus tersiksa berjalan kaki
2,5 KM dengan membungkuk bungkuk nyaris keluar,
lalu di Kamar kecil si satpam masih antre
dengan yang lain. Sungguh neraka dunia.
Dari situ sekarang kalo buka atau sahur,
saya cuma minum air putih, nasi dengan lauk
super minim…untuk mencegah mules mendadak.

kekekekekeke sorry kalo gak nyambung
dengan inti artikel diatas..
ini versi bercandanya….

@mas datyo
e, saya juga suka kok “setengah mutih” gitu loh mas. terutama tuk memperbaiki metabolisme perut seperti mas datyo. super hati-hati dg menu makanan. terbukti memang ampuh dan cepet sembuh. ya kan?
jadi itu ga aneh buat saya, mas. sukses ya kerjaannya..๐Ÿ˜€

jadi inget ortu saya yang suka puasa ala jawa.
Puasa selama tiga hari nggak boleh makan nasi sama bumbu2an (bawang, cabe, garam, gula, etc..). ini bisa di sebut ‘mutih’ gak ya..??
sori OOT.. :d

@wahyu
wah, tentu itu mutih mas..

hmm, saya justru suka merasa sedih kalau sedang mutih. terbayang banyak sodara kita yang makan nasi aking atau bahkan makan yang sudah tak lagi berbentuk nasi. semoga ketahanan pangan indonesia akan membaik dan berpihak tuk mereka ya mas wahyu. amin.

Untuk “sekadar” mencuri perhatian cewek/cowok aja, kita butuh kreativitas… konon lagi nak menggapai ridha (rasa “suka”) tuhan… jadi, silakan puasa biasa, puasa mutih, atau puasa pink. (misalnya cuma bisa makan strawberry dan aneka buah yang berwarna pink).

suka eneg aku liat orang yg dikit2 bilang bid’ah.. bilangnya di blog pulak itu. emangnya rasulullah dan generasi salafussalihin dulu berdakwah lewat blog? bid’ah juga dong dia…

semua orang sebenarnya muallaf, baru tahap belajar. tp dikit yang punya nyali untuk menggugat, seperti anda๐Ÿ˜‰

@nesia!
aduhhhh… seneng deh dikunjungi dan dikomentarin sama bang toga.
hehehe.. abis, saya nih suka loh baca blognya bang toga, tapi diam-diam dan malu-malu gitu..
keren sih blog bang toga, seneng loh main kesana..๐Ÿ˜€

maka tuk semua komennya bang toga, cuma satu deh jawabnya : makasih ya bang toga. horas!๐Ÿ˜€

ya,saya mau tanya sama mbak/mas Anis ..”ttg puasa”
saya udah jalanin puasa puluhan kali tapi kok gitu2 aja, seperti gak ada apa2nya
sepertinya cuman dapet laper & haus doang
sebenarnya gimana sih puasanya rasulullah sehingga bisa menjadikan kita mencapai derajat taqwa

@ajib
jujur ya mas..๐Ÿ™‚
saya lebih suka puasa dan mencapai lebaran atau idul fitri di jiwa, bukan yang semata haus dan lapar juga seremoni mudik dsbnya, seperti formalitas yang ada selama ini.
entah karena selama islam, saya lebih sering puasa dan berlebaran berteman rasa sedih, baik secara pribadi maupun sosial. ga tahu juga deh. tapi kadang memang hampa rasanya semua berbau formalitas ini.

apalagi kalau dikaitkan pada kondisi indonesia yang kontras yang ada di sekitar kita. seperti zakat maut dsbnya itu, ah.. mau berlebaran tuh rasanya pedih.๐Ÿ˜ฆ

walhasil, saya hanya bisa berusaha semaksimal mungkin membawakan diri saya dalam keber-agama-an penuh formalitas ini dan diam-diam menikmati puasa di jiwa saya sendiri, bahkan yang tak perlu saya beritakan pada siapapun. yang penting adalah refleksi nyatanya.

contoh sederhana nih..
dulu saya suka acara buka puasa bersama. rasanya seru, berteman dan makan banyak. tapi ada saat, ketika saya berbuka hanya sendirian, e.. disitu saya malah merasa dekat dengan rasa ketuhanan itu. di keheningan, jauh dari hiruk pikuk, saya menikmati berbuka yang sendirian itu.

sebaliknya, pada orang yang sukanya sendirian saja, saya pernah mengajaknya buka bersama. membelikannya makanan yang tak terpikirkan oleh kantungnya, walau saya biasa saja dengan makanan itu. e.. disana terasa kok makna persahabatan itu. bahwa kadang di kesendirian kita butuh sahabat kok tuk berbagi dan saya mau jadi sahabatnya.

ya gitu deh, perlahan saya ingin membuat puasa itu bermakna, minimal tuk jiwa saya sendiri๐Ÿ˜€

Gw mw tau, gmana c puasa mutih? Waktunya itu brapa jam lamanya?

puasa mutih pake doa atau niat tertentu gak sebelum pelaksanaannya?

saya doyan makan… klo makan saya lepas kontrol. sampe 4 piring penuh pun saya sanggup…
Saya udah nyoba puasa biasa. Tp blm maksimal, cz wktu buka tetp aja makannya banyak. Cz lauknya setiap hari selalu enak-enak. Jadi sy gak tahan gak makan banyak. Sy ingin puasa mutih buat ngontrol hawa nafsu saya. Tp sy takut bid’ah…Secara puasa mutih kan puasanya org kejawen. saya hrs gmn donk mbak…??

membersihkan perut, seee bisa pakeee garam inggris aja bisa,,, tapi memberishkan jiwa,,, nah itu dia yang kadang ktia gak bisa,,,,,,
maka tradisi ada jawa,,, ( ISlam di jaawa ) ummat nya suka berpuasa seperti yang di ceritakan oleh anis,, diatas,,, “BID”AH” ahhhhhh itu kan karena mereka gak pernah mendalamai isi agama seebenarnya, mereka melihat Islam hanya dari segi textualnya saja, gak sampai ke hati,,,, makanya gak makan sajaa gak boleh,,,, lalu kalo orang yang kelaparan karena gak bisa beli lauk untuk makan,,,,,, karena keadaan terpaksa,,,,, apa itu termasuk bid’ah,,, ????????

lah apa bedanya dengan kita mutih,,,, yanghanya makan nasi dan air putih saja ???????? bid’ah ?????????????? ahhh biasa aja,,,,

lebih kepada penyucian jiwa agar bersih dan terhindar dari keburukan hati yang selalu di penuhi ra sa nafsu dan amarah,,, hehehhehe, dengan daya fisik yanglemah dan keinginan yang kuat, maka,,, nafsu terkekang dan niat baik pun muncul,,,,,
hehehehh

sy d anjurkan tmn puasa mutih tp mahrib blh mkn yg lain puasa apa tmn sy

puasa mutih memberatkan shg gw gk pernah mampu melakukan nya. gw melakukan puasa yg biasa saja.

Senang baca blog mba anis. Saya lagi on progress puasa mutih mba dari hari selasa kemarin in shaa Allah sampai minggu, soalnya mau nikah. Ya kebudayaan ya ini tidak ada sangkut pautnya dengan agama๐Ÿ™‚

Gmana doa buka puasa mutih kasih tau dong….


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: