kembali

Posted on September 18, 2008. Filed under: islam indie |

(maaf, ini agak nyeleneh.. hehehe πŸ˜€ )

manusia, sebagaimana karya film, selalu ingin bikin sekuel atau lanjutannya yaa.
serasa tak mau kalah dengan trend yang ada.
kemarin teman chatting saya bilang gini..

– wooiii… agym is back!
– hehehe, emang kaya saya? yang kembali pake ganti jadi islam indie?
– emang manusia gitu kali, seperti anis juga..
– hehehe, trus ada cerita apa dari doi?
– nah, katanya tuh.. dakwahnya yang kemarin2 itu salah.
– hah?
– iya, doi merasa dulu telah terlalu mendahului akhlaq, padahal yang utama adalah tauhid.
– hehehe.. trus?
– trus katanya, maka ketika doi poligami, umat ga siap.
– hehehe, trus?
– trus, trus, trus apa..? ada komen ga, nis?
– ga ah, puasa.. πŸ˜›
– halahhh.. belaguuuu. semua juga tahu kalau anis pasti punya sejuta komen. kan mottonya, “bukan anis kalau ga komen”.
– iiih, gitu.. emang saya komentator?
– itulah anis.. ayo, apa komennya?
– ga ah, malu.. πŸ˜›
– anisssssss… cepet komen!
– ih, ternyata sendirinya yang butuh di komentarin. weee.. πŸ˜›
– ayo, sebab aku butuh, maka akibatnya anis jadi komentator. cepet.. kebelet nih..
– hmmmmm…
– anissssssss!!!

kebayang kalau teman saya itu ada nyata beneran di depan saya, pasti kuping saya pecah deh sama teriakannya. maka sayapun berkomentar..

– ehm, dakwahnya yang dulu dan sekarang, salah semua deh
– yeee. kok gitu?
– iya, biar damai dunia..
– anisssss… serius!
– hehehe..
– obyektif napa sih..?
– hmm.. berhubung kesadaran suka datang terlambat, ya pastinya terkesan jadi pembelaan dan mencari pembenaran tuk kasus poligaminya. walau sebetulnya ya bener, kalau tauhid yang utama. itu basic semua agama monoteis.
– tul.. e, katanya kan agym punya ilmu laduni..
– saya juga punya ilmu..
– anis punya ilmu apa?
– ladunia, dibaca : lagi-lagi dunia.. πŸ˜›
– hahaha, anis bangetsss…
– e, alkisah nih..
– ehmm…
– beragama itu ga boleh dengan kemarahan, dendam apalagi kekecewaan..
– mang napa?
– ya dakwahnya hanya akan melahirkan pembenaran dan pembelaan saja buat kemarahan, dendam dan kekecewaannya. menjadi obsesi bukan solusi.
– bettul.. jadi gimana dong ttg agym itu?
– ya ga papa.. ukurannya kan di beliau sendiri.
– sebagai pendengar kita dipaksa menerima kasus poligaminya ga tuh?
– ya ga. ilmu mah dari mana saja. selama kita olah, jangan taklid ya ga papa. soal poligaminya sih itu sudah pilihan dan resiko dirinya. kita hormati saja.

– poligami itu gimana sih nis? ga abis-abisnya bicarain ini..
– kalau beragama bertujuan membangkitkan kesadaran umatnya sampai di level individual, ya jangankan poligami, sholat sendiri adalah tanggungjawab pribadi yang ukurannya ya juga sangat individual.
– betul. maka kita ga usah sewot ya?
– yup. saling menghargai saja. dan ga usah promosi soal poligami. itukan pribadi.
– berarti nabi itu berpoligami dengan kesadaran individual yang tertantang -sebut saja- tuk menolong janda perang pada masa itu atau tuk kepentingan2 politis sesuai kebutuhan zaman itu. maka poligami nabi sangat unik. terlebih kebanyakan bukan dengan janda-janda cantik.
– ya kurleb gitu. maka qur’an obyektif. mendahulukan wacana keadilan dalam poligami yang sesungguhnya sulit dan relatif. artinya memang ga bisa digeneral.
– bener-bener sangat individual yaa..
– yup..

– trus gimana dong dengan kembalinya agym ini? akankah dakwahnya bisa mencapai kesadaran individual umat yang telah -sedikitnya- meninggalkan doi?
– hehehe, ya itu tantangan beliau.
– tapi tetap ga bisa jadi obsesi ya.
– ya iyalah, ntar malah bebani diri doi sendiri..
– hmm..
– tapi agym tetap harus hidup dan menghidupi keluarganya, itu juga iya. apalagi dengan sudah poligami, tanggungjawab dasar secara materi juga berat kan?
– yup.
– ya semoga saja ini berbuah kebaikan buat agym dan keluarga.
– aminnn..

– nis, kalau beri komennya lagi puasa, kok anis jadi bijak yaa?
– hahaha..
– biasanya, kacau balau!
– he-eh kaya prime time, cos laperrrrr… ga ada energi buat melakukan kekacauan. 😦
– ah, dasar..

****

kembalikanlah semua hal pada kesadaran individual kita
belajarlah mengukur diri bukan semata mengikuti trendi
juga janganlah terbawa mengikuti yang bukan kata hati
karena tak ada yang mempertanggungjawabkannya
dan tak ada yang menanggung akibatnya selain diri sendiri

terimalah semua yang kembali
asal bukan tuk saling menghakimi
biarlah semua tetap saling berbagi
demi menuju Dia yang hakiki

mari dewasa dalam beragama

salam indie!
anis

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

5 Tanggapan to “kembali”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

wuaaaaa….. (lagi2) judulnya kok mirip dg postinganku

btw, barusan baca komennya, trims ya bu… higs.. ini saya kopaskan jwbanku biar ga usah repot2 ke blogku lagi:

eitsss jangan salah sangka ya bu… itu khan ga harus berarti saya nontonnya taon segitu lho, bisa aja khan saya nontonnya di tivi bbrp minggu yg lalu?

@mas JM
loh kok jadi saya yang dipanggil ibu-ibu sih?
makasih deh pak JM.. abis kayanya pak JM sangat menjiwai film itu.
maka, jangan2… pak JM seumuran sama filmnya.. πŸ˜€

@mas JM
becanda loh, mas..

@Bu, eh dik Anis
ah dont worry, never n never…
toh blog ini khan ga ada batas maksimum umur dan minimum IPK khan? kalo ada ya… higs… πŸ˜₯

Stl sy “merasa terpaksa” (critanya panjaang deh) ngeblog awal thn ini sy jd suka menjelajah ke blog yg lain2, dan saya banyak dpt manfaat dr yg muda2, bahkan anak2 sekalipun, at least how the way they may think. Keliatannya ga ada hubungannya sama sekali yaa.. antara blog ini dg blog sy yg cuman klip video doang. Sy pun nyadar ga bisa paksa siapapun untuk nurutin “selera” saya, tp dunno why, kandungan blog ini rasanya semakin sreg aja dg “selera” sy waktu berniat ngeblog dulu. Jadi skr kalo pun sy tiba2 stop ngeblog pun dah gak gitu nyesel2 amat.
Doh kok malah curhat, kayak apa aja yaa…

@mas JM
wah, jangan berhenti ngeblog dong mas.. setiap diri kan unik, saya menemukan keunikan kok dari blog mas JM. walau hanya berisi kumpulan video klip, justru salut, mas JM sempet-sempetnya mendata semua itu. ayo terus mas, supaya ga punah -terutama- lagu2 kita, atau ga diaku-aku sama maling-sia tea. doo..

oya, saya jadi bisa cari lagu di sana. dan surprise banget ketika menemukan amayadori, jadi inget jaman dulu..

soal curhat, santai aja..
saya suka kok membacanya πŸ˜€


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: