out of the box

Posted on September 25, 2008. Filed under: islam indie |

(dan ini keseharian saya..)

* waktu mbak adhin, anak pertama saya masih usia 3 tahunan, temannya yang tetangga suka sekali makan chiki-chikian gitu. hehehe, sebagai ibu muda penuh idealisme -akibat terlalu banyak baca majalah Ayah Bunda, maka saya perlu merasa menjaga anak saya dari pengaruh MSG.

dan saya hanya isengg.. melarangnya begini
– mbak, di sini tertulis kalau chitos ini tidak boleh untuk anak di bawah 5 tahun
sambil serius menunjukkan sebaris tulisan di bungkus makanan itu.
lah, ketika usia 4 tahun mbak adhin sudah bisa membaca, maka dia sibuk mencari tulisan yang demikian. katanya..
– mamiiiii…. kok ga ada tulisan larangan tuk anak dibawah umur 5 tahun?

haduhhhh… kok dia tahu ya??

hehehe, saya cuma bisa innocent berkata,
– ooo.. yang ada tulisan itu sudah kadaluarsa.
hehehe..
dan dia akan memandang saya dengan aneh..

ketika lebih sudah besar, baru deh saya jelaskan kenapa saya melarangnya jangan terlalu banyak makan chiki-chikian. walau cara melarangnya agak-agak aneh. bukan bermaksud berbohong, itu sebenarnya cuma isenggg…
dan mbak adhin hanya tertawa, dia tahu saya isengan.
– iiih, mami mah iseng banget..
dan alhamdulillah, anak-anak saya bukan tidak kenal chiki-chikian. tapi tidak maniak deh.

* maka, semalam mofa berjalan dekat fun city, tempat bermain anak di mall gitu. hari sudah agak malam, jadi sudah agak sepi dari pengunjung. di depan pintu fun city ada seekor kupu-kupu yang hinggap. kupu-kupu beneran loh.
maka isengg saya bilang gini..
– mofa, kalau main di fun city, dapatnya kupu-kupu itu loh.
– ah, mamiiiii….
saya pun lari.. dikejar mofa.

* beberapa hari lalu di RT sibuk di tarik uang tuk THR dan biaya buka sahur para satpam dan tukang sampah plus tukang kebun taman dalam cluster kami.
lah, yang muslim pada rajin ibadah kali yaa, maka yang menagih semua itu malah seorang ibu tetangga saya yang katolik dan cina. beliau lebih tua 10 tahun usianya dari saya, sangat sigap dan rajin, bahkan berdua dengan suaminya menagih ke satu-satu rumah. sampai saya yang muslim, ga enak melihatnya. ah, kalau soal THR dan biaya buka sahur bukankah itu tugas saya yang muslim?

maka sekali waktu saya memaninya menagih dari rumah ke rumah. sambil bercanda saya bilang,
– maaf ya tante, jadi tante yang repot nagih begini
– santai.. saya bakat jadi debt colector kok. hehehe..
iya sih, tante itu beranian mengetuk dengan keras. alasannya ini kan tuk warga juga. trus tante bertanya pada saya gini,
– e, ga teraweh nih? kok sempet-sempetin nemenin saya nagih?
– teraweh itu ga wajib tante. tenang aja. malam ini saya khusus untuk temani tante. hehehe..
– disangka lagi halangan.
– hahaha, ga.
– kalau lagi halangan jadi ga puasa lahir tapi puasa batin yaa..?? ga bisa ‘itu’ kan?
– wah, si tante tahu aja nih..
– iya dong, kita kan juga puasa kalau lagi eM.
– hahaha..

malam itu kami selesai menagih semua. saya memang bantu sudah sisa-sisanya. kebanyakan beliau bersama suami dan beberapa ibu juga sih. tapi memang lebih banyak beliau yang nagih. bukan semata karena suaminya terpilih jadi bendahara RT kami. tapi katanya..
– nis, seminggu sebelum lebaran harus sudah kita bagikan nih THRnya. harusnya dua minggu sebelumnya ya, kaya suami-suami kita aja di kantor. tapi belum semua terkumpul kemarin mah. biar mereka bisa beli-beli buat lebarannya ya..
– iya tante..

duh, saya suka malu kalau yang non muslim justru lebih care soal beginian.

terakhir,
– mudik nis?
– mudik..
– kita ga mudik nih. mau titip rumah ga?
– aduh tante, makasih. ikut di lihat-lihat saja deh. jangan ngerepotin tante ya.
– sip, dilihatin sih pasti..

seneng deh bisa merasakan suasana mau lebaran ini bersama yang berbeda.
saling bantu – saling isi – saling asih
.

* suatu sore saya jalan-jalan sama mofa cari yakult buat buka puasa-puasaan ala mofa. di warung langganan yang muslim dekat rumah tidak ada. maka kami mencari di warung yang lainnya. warung tante priska, yang kristen.
– waduh.. mofa mau buka dengan yakult ya. sayang nih yakultnya habis. yang lain mau?
mofapun asyik memilih minuman dingin lainnya.
lalu anak tante priska yang besar keluar. kitapun berkenalan. namanya kakak steven. bicara ini itu, termasuk soal tabung gas 3 kiloan. kata steven, ga semua dealer mau menjual tabung gas jatah konversi itu. masih ada kok yang setia pada program jadi memberi penukaran dengan gratis tuk warga miskin.
– oya?
– iya bu. tapi dealer yang nawarin kita tuk jualin jatah konversi itu juga banyak. hehehe..
ya gitulah negeri kita..
sayapun meminta mofa tuk berterimakasih sebelum pamit pada tante priska dan kakak steven. mereka melepas kami dengan berucap
– met buka puasa ya mofa.. makasih loh bu anis, sudah mampir ke sini.
– sama-sama. yang laris ya tante warungnya.
– makasih..

* di rumah sendiri, si mbak sedang sibuk mengatur waktu mudik. katanya..
– ibu mudiknya samaan aja waktunya dengan saya. jadi ibu ga usah repot ngurus rumah sendirian tanpa saya.
maksud si mbak, ntar setelah nganter si mbak ke terminal, saya mbok juga langsung aja mudik ke rumah mertua saya. biar ga usah ke rumah lagi. jadi rumah tetap bersih setelah dia bereskan sebelum kita sama-sama meninggalkannya.
katanya lagi..
– bu, kapan packing buat mudik? nanti saya bantuin. pokoknya mudiknya ibu saya bantu dulu ya sebelum saya pulang yaa.
emang sih, setiap kita keluar kota, bahkan sampai suami saya ke luar negeri, si mbak selalu saya ajari tuk bantu saya packing. e.. sekarang dia yang ngatur waktu saya packing nih. sudah hafal kebiasaan saya deh.
terharu juga..

* minggu kemarin saya ajak suami, anak-anak dan si mbak buka puasa di luar. sengaja milih menu baby hiu bakar bumbu bakul-bakul. si mbak saya suruh cobain. hiu nih..
setelah makan dan dia suka, diperjalanan pulang suami saya bilang gini..
– hiu itu kalau di kampung namanya cucut.
– oooooooo, gitu toh pak? pantes waktu makan hiu itu saya inget pernah makan di mana ya daging kaya gini?
hahaha.. maklum deh, suami saya dan si mbak itu satu kampung. suami saya di kotanya, dia lebih ndeso lagi.
– iya, kalau di kampung, itu sudah dalam bentuk daging asap.
– betul pak. tapi lebih enak yang di restoran tadi..
– ya iyalaaaaaaaah…
si mbak ngakak.
– hehehe, iya. maaf pak. tapi ternyata hiu itu cucut ya??
sudah deh, keluar deh bahasa asli mereka. saya terdiam kekenyangan bersama anak-anak 😀
oya, kata si mbak, – bapak sekarang baik ya bu? dulu saya suka takut tiap lihat bapak. bapakkan diemmmmm banget. hahaha.. ya, gitu deh. 😉

ya, begitulah saya
suka yang sederhana-sederhana saja
walau saya tetap berceloteh di sini dengan merdeka

salam
anis

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: