beda kali ini

Posted on September 27, 2008. Filed under: islam indie |

(horeee..)

sudah lama saya merindukan lebaran yang beda gini.
mau tahu?

saya sedang mau packing nih
kemarin anak saya bertanya,
– jadi mami lebaran ga punya baju baru?
– yup..
duh, bangganya saya kali ini.. πŸ™‚

lebaran memang tradisinya baju baru
setelah menikah sayapun terbiasa berlebaran demikian
kali ini, saya merasa perlu untuk mendahulukan banyak hal dari baju baru
walau tentu buat anak-anak sih masih tersedia baju baru, itupun karena anak-anak memang lebih boros soal baju dimasa pertumbuhan begini.

hmm teringat, saat lebaran tahun 2006
pertama kali, saya berlebaran pake jeans..
hehehe… oleh ibu mertua di suruh ganti jeansnya! dan dipinjamkan celana pantalon milik beliau, kebetulan muat, kerena saya hanya memiliki berat 48kg, walau agak cingkrang. hehehe.. matching-matching aja sih, karena warnanya putih dan netral. walau setelah sholat ied malah kena sembur knalpot orang, sehingga saya berganti pakai jeans kembali saat silaturahminya..

saya ingin sekali merasakan sesuatu yang diluar kebiasaan. bosen dan monoton deh rasanya kalau itu-itu saja. boleh kan?
cermin keprihatinan saya pada kondisi indonesia?
hehehe, ga juga.. saya terlalu kecil tuk mikirin indonesia sendirian πŸ™‚
ini hanya sebatas out the box aja..

nah, tulisan sebelumnya memang tentang fitri..
tulisan ini sih, tentang Lebaran..
ritual, di satu sisi telah mentradisi dan memberi bahagianya tersendiri.
jadi selamat nikmati Lebarannya yaa…

dalam apapun ekspresinya
semoga lebaran kali ini
memberi sejenak bahagia
bersama sanak famili
saling bertukar maaf dan sapa
menyambungkan tali kasih

selamat bergembira
semoga di hari lebaran, semua bahagia sampai ke jiwa
meski kita berbeda-beda cara merayakannya.. πŸ˜€

salam
anis

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

9 Tanggapan to “beda kali ini”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

sugeng riyadi. 😎

Selamat Idul Fitri, Mohon Ma’af Lahir dan Bathin.
Lebaran memang tidak harus dengan pakaian baru, karena rasa syukur dan introspeksi diri lebih penting sehingga bisa memulai kehidupan baru yang lebih baik.
Semoga Allah meridhai niat dan tindak tanduk kita serta menuntun kita ke “jalan yang lurus”. Amin.

mumpung lagi konek internet nih, bu’ eh… lupa dik anis,

(mohon maaf lahir dan batin yaa…)

mba anis, saya tetep tdk merasa puas dengan berakhirnya Ramadhan ini, karena…

http://trendibandung.wordpress.com/2008/10/04/bedakan-teruskan/

Buuukkk !! Selamat idul fitri yahhh..wah
ini saya baru balik dari kampung….
bawa krupuk puli..ada tulisannya TERBIKIN
OLEH NY LIEM Blitar… hehehe lucu juga ya.
mau buk ? cuma gimana kirimnya ya ?
Salam buat si Mas, mbak Adhin dan sikecil Mofa..

@kang trend
@sitijenang
@syukriy
@mas JM
makasih ya mas-mas dan akang.
maaf lahir batin juga..

@kang trend
soal puas ga puas dengan ramadhan ini, nanti saya tulis yaa..

@ mas datyooooo
pengen icip krupuknya deh… bener nih mau ngirim?? ntar ta kasih alamat loh. hehehe πŸ˜€
makasih banget ya mas, sudah mengingat saya tuk ole-olenya. makasih bangetsss..

lho …beneran ini mau kirim…sekalian sama
mainan buat Mofa yang pernah saya janjikan….
Buk ini yang tertulis dibalik krupuknya…

Krupuk ini terbikin dari bahan yang mengandung
banyak vitamin, dan sangat cocok untuk rumah tangga maupun rumah makan, harganyapun sangat ekonomis.
Cara menggorengnya jemur lagi krupuk ini sampai betul betul kering. Lalu sediakan minyak penggoreng
yang baik dan panasilah minyak dengan api yang
membara sampai minyak itu betul betul tua.
setelah itu baru ambil krupuk ini untuk
digorengnya.
hanya dengancara ini maka krupuk ini dapat
berhasil besar.
hehehehehe lucu ya bahasanya….

@mas datyo..
gimana yaa ketika minyak sudah benar-benar tua??
dan sebesar apa ya hasilnya???
lucu banget bahasanya..

hehehe, maturnuwun mas.. jangan merepotkan. buat mbak myra dan mas gorda saja sudah terasa juga buat saya dan keluarga loh. saya ga berani kasih alamat nih, takut dikirim berikut yang lain-lainnya. hahahaha becanda mas.. πŸ˜€

makasih sekali ya mas datyo..


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: