hitam putih hidup ini

Posted on Oktober 15, 2008. Filed under: islam indie |

(nah, setelah di beberapa tulisan edisi ekonomi ini saya bicara baik-baik tentang keluarga saya yang pelaku ekonomi praktis itu, maka kali ini saya mau nulis jeleknya nih.. hehehehe, demi perimbangan informasi. ciee..)

alkisah, entah karena apa, bisnis membuat keluarga saya berseteru satu sama lain.
hehehehe.. jangan naif ya. itulah hidup.
sampai kadang saya berpikir, ekonomi telah menjadi jantungnya kehidupan di alam modern ini, lalu harus terdistribusi lewat urat nadi bahkan sampai ke vena-vena negeri, yang tanpa itu, maka kita (seolah) mati! 😦

saya terlalu kecil tuk memahami perseteruan keluarga saya itu, tapi tetap saya terkena dampaknya.

bayangkan saja, setiap hari ibu dan ayah saya mengerutu dan menjelek-jelekkan paman saya. dan kalau saya bertemu paman, maka saya pun akan berjam-jam mendengar gerutuannya tentang ibu dan ayah saya. panas ga panas deh kuping saya… 😦

orangtua saya akan berkata,
– paman lu tuh..
bla-bla-bla…
dan paman saya akan berkata,
– papa dan mama lu tuh..
bla-bla-bla…

yang terkadang sampai di titik tertentu, saya akan balas ngomel ke ibu saya.
– sudah deh ma. pusing ahh..
lah, kalau ke paman, jelas saya ga bisa gitu dongg. saya tetap tahu tuk menghormati orang lain. maka saya hanya bisa memasang muka manis dan berdoa dalam hati semoga ini cepat selesai..

tapi ya, terus saja begitu. sampai saya yang memilih menghindar.

zaman itu imlek -tahun baru cina- ga libur seperti saat ini. saya ya seneng tuh, saya lebih suka bersekolah dari harus ketemu kedua blok perseteruan itu. resikonya ya ga dapat angpao. itu, amplop berisi duit khas imlek. hehehe.. biarin.
nah, kakak saya sih suka menganjurkan saya tuk cuek aja. kan sayang melewatkan moment dapet angpao itu. duit gitu loh..???
ah, saya ga peduli.. emang saya bakal mati ga dapet angpao?? πŸ˜›

eee… saya tetap diinget kok. paman-paman saya itu memilih menitipkan angpao tuk saya lewat kakak. hehehe.. emang rezeki mah ga jauh kemana deh.. ya ga?
dan sungguh, sorry ya kalau saya harus nurut pendapat masing-masing mereka demi dikasih angpao. lebih baik saya ga kenal deh sama mereka..
hehehe… hidup ga untuk menyembah kepentingan kaya gitu.

begitulah saya di tengah konflik itu..
saya lebih memilih asyik sama bacaan dan berteman sama tuhan lebih dari yang saya kira..

nah, suatu ketika…
saya harus pulang dari kelompok belajar maghrib-maghrib. walhasil saya diantar oleh teman cowok pake motor. ndilalah.. di jalan pulang itu ketemu sama mobil paman saya. disalip gitu deh saya. dan entah kenapa saya merasa – kok, seperti ada yang ga beres nih nanti..
eee, beneran.. sesampai di rumah, saya di dampratt oleh ibu dan ayah saya…
– kenapa belajar sampai lepas maghrib? pake pulang sama cowok lagi? kemana dulu? tuh cowok siapa?
waduh, sudah berlebihan deh. itukan teman sekelas..
paman saya itu bicara apa saja nih. cuma papasan saya dibonceng pulang sama teman kok jadi kemana-mana? dan orang tua saya juga kok ya mau-maunya kepanasan kaya gitu?

wah, karena sudah menyangkut hak hidup saya dan sudah jauh dari konteks, maka saya merasa perlu tuk menghubungi paman dan sayapun interupsi padanya. – apa aja nih komentarnya dari hanya melihat saya dibonceng temen cowok. walau maklum juga sih, reaksinya jadi berlebihan. saya memang ga pernah dibonceng temen cowok selama itu, tapi bukan berarti itu selalu salah dan saya harus jadi pendosa gitu dongg..

ibu dan ayah saya juga ga nyangka kalau saya berani mengklarifikasi gitu. πŸ˜€
lah? daripada ntar malah dijadikan topik utama dari perseteruan yang awalnya hanya soal ekonomi. ya ga? kita buat mudah saja deh, selama masih ada kesempatan tuk menjadikannya mudah. dan sejak itu sikap paman saya sendiri melunak ke orangtua saya.

persoalan ekonomi memang paling rentan mengundang kecemburuan. bikin seperti bom waktu, kapan saja siap meledak dan menelan korban. masing-masing pihak, jelas mempertahankan kepentingan sampai kenyamanannya. dan begitulah kalau sudah soal duit, saudarapun bisa berseteru..

maka waktu saya masuk islam, paman saya itu ga protes. dia tahu siapa saya.. hehehehe πŸ˜€

***

maka karenanya, di sini pun sama…
saya maklum melihat saudara-saudara saya yang muslim ribut dengan saudara-saudara saya yang kristen. suasana demikian, mengingatkan saya pada peristiwa perseteruan orangtua saya dengan paman saya sendiri. bersaudara tapi ribut ga berhenti-henti. masing-masing merasa memiliki legitimasinya. apalagi waktu itu juga jadinya melibatkan wasiat dan segala macam. ah, sebenarnya sih hanya cemburu dan penuh salah paham. lalu pula penuh bumbu..

membuat saya bersikap juga sama seperti masa itu. selama tidak terbukti mencelakakan saya secara pribadi, saya memilih main aman saja deh. saya sangat tidak mau memperburuk suasana…

dan karenanya, menjadilah saya semakin mempertanyakan diri,
– untuk apa sih sebenarnya hidup ini?
yang dalam setiap dimensinya, masalahnya itu-itu saja kok.
maka….. – cape ga sih berseteru aja?
hehehehe.. πŸ™‚

catatan : disinilah maka bisa dipahami kan apa yang kemudian di kenal dengan mikrokosmos dan makrokosmosnya kehidupan dalam bahasa agama itu. yang maka hidup menjadi refleksi dari hal mikro dan makro itu. bolak-balik. sehingga dikatakan tuhan ada di hal-hal kecil dan tuhan maha besar.

dulu teman saya sampai pernah bilang gini,
– lu kok jadi dingin gitu sih nis?
– eee.. bukan dingin lagi. ini mah sudah mati rasa..
hahahaha… πŸ™‚
ga ding.. becanda..
saya hanya merasa – sudahlah..
hidup ini indah..

naaaaaaah,
sekarang mofa 5 tahun dan mbak adhin 10 tahun sedang suka-sukanya bertengkar.
mofa : – mamiiii… mbak jahat tuh..
mbak : – mammmmm… mofa tuh…
aduh, kok ga selesai-selesai ya perseteruan antar saudara itu??
kalau dah gitu, saya mau ke laut aja deh.. ngademm… hehehe πŸ˜€

gravitasi..

inget tulisan saya tentang gravitasi?
membuat apa yang ada diantara langit dan bumi ini bisa tegak,
bergerak dan bahkan melakukan banyak aktivitas.
rahasianya hanyalah gravitasi.
kesadaran tuk membumi
sebelum melayang
dan menghilang

salam
anis

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

4 Tanggapan to “hitam putih hidup ini”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

Tulisannya kok tetep bagus aja sih buk, gak
abis abis idenya, saya iri nehh..belum nemu
bahan tulisan yang asyik buat blog sendiri.

Gara gara sedikit ribut di blog tetangga
kemarin, saya mikir mikir…
iya ya kenapa ya kita ini kok bertengkar terus.
Padahal jelas lho Yesus mengajarkan kebaikan,
kasih sayang lewat Kristen.
Muhammad mengajarkan hal yang sama lewat islam,
(meski disangkal sama bung satu itu, tapi bisa dimengerti karena dia belum paham saja).

Jelas dua agama itu mengajarkan hal yang hampir sama.
Kok kita yang menganutnyab ertengkar sendiri.

Mungkin saya terlalu naif tapi kalau kita tarik
ke basic, yang paling sederhana..
ngapain kita bertengkar ya…

@mas datyo
ah, tulisan mas datyo juga keren-kerennn…. saya kan suka ke sana juga. πŸ˜€
betul mas, ngapain ya bertengkar aja?? cape deh.

mbak anis, memang kehidupan adalah sebuah hal yang dinamis banyak warna banyk permsalahan , bagaimana kedinamisan hidup itu bisa kita ikuti dan dimaknai secara positif. kita harus mengerti bahwa kita berbeda dalam jalan dalam pola pikir , dengan sebuah friksi seperti inilah kita menjadi dewasa dan memberikan kontribusi buat yg lain untuk saling koreksi .
Uang merupakan suatu benda paling jahat dan sekaligus paling diminati. sehingga di negara kapitalis uang adalah agama. Siapa yang membentuk hal seperti ini ?
adalah sebuah dominasi dari sebagian orang terhadap orang lain. akankah prinsip uber allesnya hitler muncul kembali, inilah sebuah pertanyaan dari saya untuk mbak anis .
karena sudah ada tendensi perebutan pengaruh antar umat agama bahwa dialah yang paling mulia di sisi Allah.
Padahal ujung-ujungnya kekuatan yang tersembunyi adalah uang dijadikan alat dominasi untuk memperluas kejayaan agama tertentu (semua agama).
yaitu baik melalui missi maupun dakwah yang hanya mementingkan kuantitas umat daripada kualitas umat.
gimana nich mbak anis ? aya-aya wae , please dong akch, beri komentar.
korelasi uang dan agama di jaman serba modern ini.
lalu bagaimana orang2 yg masih memegang teguh adatnya yg diluat dari kaidah agama ?
seperti masyarakat Baduy. komentarnya di tunggu mbak anis , salam universal dari saya . karena semua agama adalah penuntun.
tapi penuntunku adalah islam.

@mas MM darmawan
ntar ya mas saya tulis khusus tuk pertanyaan itu..

selebihnya, makasih bangetsss tuk komen2nya πŸ˜€

soal stigma negatif mas terhadap mualaf yang terkesan mencla-mencle, mohon maaf jangan mengeneral ya. kalau saya begini, bukan berarti yang lain begini juga loh. yang pasti, saya ingin menjadi diri sendiri. dulu saya pernah kok menjadi sangat ‘islami’ -sebagaimana persepsi yang ada ttg islam dimasyarakat kita, yang maaf- cenderung kearab-araban ekspresinya. saya ber-ana antum, ikhwan akhwat, bahkan ini ikhwah dan itu non ikhwah. mantapsss deh memilah-milah.

tapi saya merasa kecele. eits, sebelumnya maaf- ini dalam suyektif saya loh.

lalu saya temui islam ga gitu. saya temui ada ekspresi islam yang lain, yang saya nyaman didalamnya. apakah itu? itu adalah islam yang membuat saya berani menjadi diri saya sendiri. termasuk berani menjadi indonesia. padahal saya keturunan cina loh. hehehe, buat saya itu dahsyat banget, karena saya berani menjadi indonesia dalam apapun dan siapapun saya. padahal sebelumnya saya pernah termarjinalkan.

islam yang demikianlah yang memerdekakan buat saya. dan tuhan -sepemahaman saya- memang memerdekakan manusianya dari segala penjajahan jiwa atas nama selainNya. laa ilaha ilallah.. πŸ˜€

nanti ya saya tuliskan tuk mas MM darmawan.
btw, namanya panjang nihhh. panggilnya apa dong? biar nulis namanya ga panjang banget…:D


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: