kemenyan

Posted on Oktober 17, 2008. Filed under: islam indie |

(dibagi yaa…)

bukan ibu saya namanya, kalau bukan segala ditampung di rumahnya. maka kadang berantakannya minta ampun. termasuk dalam soal beragama. di rumah ada salib karena anak-anaknya sekolah di sekolah kristen. dan ada meja abu, tuk yang ini sebagai anak tertua, ayah saya ketitipan tuk menyembahyangi abu kakek dari ayah. lalu ada pula patung budha berdampingan di meja abu itu. dan…. kemenyan! tuk yang ini karena nenek saya dari ibu yang asli jawa itu : kejawen.
kumplit deh.. kecuali islam 😉

maka mengenaplah ketika saya masuk islam.. hahahaha 😀

ketika saya sudah diperbolehkan sholat di rumah lampung, maka di lantai atas tempat semua lambang peribadatan itu berada, saya dizinkannya tuk sholat. bayangkan, saya sholat menghadap meja abu. tidak persis tapi dekat deh. lalu hari itu kamis, dimana setiap sorenya, ibu saya menjalankan amanat tuk bakar kemenyan dan dibawa keliling ruang.
hmm, baunyaaaa…

hehehe, jujur saya sebetulnya sih terbiasa kok. dari dulu juga sudah kenyang bau kemenyan. eksotis gimana gitu deh.. ciee..

dulu, saya belum belajar soal menjama’ dan meng-qoshor sholat, maka maghrib ya saya sholat. bertepatan dengan bau kemenyan itu masih hangat-hangatnya. saya juga waktu itu sangat sholeh, takut melewati sholat,maunya tepat waktu aja. lagi hangat-hangatnya juga deh islamnya. dan…..

hiiiii….. kok, seyeeemmmmm… 😦

apalagi saat itu mati lampu. duh, lampung kan suka byar pet PLNnya tuh. jadi aja horor deh suasananya.

pas sholat, Allahu akbar.. takbir, angkat tangan tea..
hiii… bulu kuduk saya meremang…

trus baca alfatihah dan surat pendek banget..
hiii… kok seperti ada yang dibelakang saya ya?

lalu ruku’ ….
e, malah mikir gini : duh, banyak berhala ga sih rumah ini…??

trus… berdiri lagi,
serrrr… kok kaya ada angin lewat ya? dingin…

trus sujud…
wah, ini nyembah siapa nih?? di depankan ada abu kakek dan patung budha..

trus duduk diantara dua sujud…
halahhh… kok seperti dilihatin sama foto kakek dan budha itu yaa???

trus sujud lagi…
hii… makin deg-degan.. seremmm, gelap lagi..

selanjutnya… kebayang deh, sholat saya super kilat..
seremmmmmm… keringet dingin deh.
udahan sholat langsung ngacir turun ke lantai bawah, nemuin yang ada…

e, ibu saya nanya gini..
– napa non? takut yaaaa?
– heh..
saya tengsin juga deh ditanya gitu.
– rumah ini ada setannya ya?
– kali..
saya masih lemes..
– kan ada patung dan kemenyan non.. di islam ga boleh kan?
wah, provokasi nih.. ntar jadi intimidasi deh.. saya jadi curiga..

trus ibu saya bilang gini..
– emang percaya ada setan non?
– lah, itu mama masang menyan, sendirinya ih yang percaya setan…
saya ga mau kalah..
– eee.. itu cuma jalanin perintah nenek aja lagi..
– kok mau-maunya?
– namanya juga anak, ya taatlah sama perintah orangtuanya..
uhhh, ngejek nih…

gantian saya nanya..
– mama percaya setan?
– ga.
– wow kerennn..
– setan itu ya non.. cuma remeng-remengnya perasaan kita aja. kita aja yang ketakutan berlebihan.
– ooo, tapi kan ada tuh gendorewo, kuntilanak dsbnya..
– ya itu tergantung siapa yang memproduksinya..
– maksudnya?
– lah, kalau dibarat kan drakula… di thailand : budha hitam.. di bali : leak
– hmm
saya belum ngeh tuh… maklum masih lemot
– trus nih non.. liat aja tuh. gendorewo takutnya sama tasbih. drakula takutnya sama salib. budha hitam itu takutnya sama budha kebenaran, leak takut sama keramaian kecak gitu dst-dstnya.. itu tandanya, setan diproduksi berikut penawarnya
aaaargh, ibu saya memang aneh… 😀

– trus?
– ya jadinya… kesimpulan setan itu gimana orangnya… hehehe..
grrrrr…. saya suka kalah telak gitu deh kalau diskusi sama ibu saya.. sebelll.. 😦

masih kata ibu saya
– jadi lu tadi tuh… kalau ketakutan sholat di depan meja abu, ya itu bayangan dari ketakutan lu sendiri non. padahal mah, santai aja. sholat ya sholat biasa ajalahhhh. pikiran lu aja tuh yang dibenerin. apa tuh namanya kalau dalam islam, khusyu ya? nah, sembayang itu yang khusyu’. bukan mengada-ada.
gerrrr..

jadi aja saya penasaran..
– ma, kan di daerah tertentu tuh masih mistis gitu deh. itu gimana?
– tergantung. kemenyan itu biasa dan ga papa kok. tujuannya baik, mengusir rasa takut, membuat nyaman.
mungkin tuk saat ini, kemenyan sekelas aroma therapi kali yaa?? hehehe..
– bukannya makin serem ma, bau kemenyan itu..
– itu anggapan yang terlanjur ada.. orang udah terlanjur meragukan dulu. tergantung orangnya deh.
skeptis nih maksudnya?
– jadi setan yang katanya bisa dilihat itu gimana hayoo?
– ya itu gimana orangnya. selama orangnya percaya begitu, ya jadi. tapi selama orangnya bisa tuk ga lagi atau kurangi rasa takutnya, ya ga ada-ada amat deh.
hmm.. mungkin itulah yang namanya kekuatan pikiran di zaman sekarang ini yaa??
– beneran ilang?
– lah, yang namanya kota itu asalnya dari apa coba? dari utan alas gitu juga kan. dari bekas kuburan bahkan. dan ga ada apa-apa kan. yang begituan ilang bareng sama ilangnya kepercayaan orang tentangnya..
– yang katanya beberapa masih angker itu gimana?
– itu juga tinggal gimana lu-nya deh. kalau lu percaya, ya lu hormati aja. ga ganggu kok. kalau lu ga percaya, ya lu hindari juga ga papa. atau lu ga percaya dan lu cuek tinggal disana, juga ga papa. ga akan ganggu lu juga. yang repot tuh… kalau lu percaya tapi lu gangguin yang lu anggep nunggu itu nonnn…
hehehe, iya juga sih…

jadi?
ibu saya dengan santai, bilang gini
– jadi, lu kalau mau sholat, dimana aja sholat aja. ga papa. ga juga jadi menyembah berhala kalau lu emang ga mikirin yang engga-engga deh.
yeeeeyy… ibu saya lebih hebat nih tauhidnya… ck-ck-ck.. 😀

belakangnya ga enak..
katanya,
– nih ya nonnn… lu jadi orang islam, jangan nambah-nambahin setan dimuka bumi deh. hilangin tuh pikiran-pikiran horor yang ga juntrungan. maka tuh ngilangin gendorewo aja ga ada abis-abisnya, wong selalu juga diproduksi sih. bikin banyaknya tasbih dan gendorewo berbanding lurus…
hehehe, ibu saya emang suka gitu. belakangnya suka ngejek islamnya saya mulu. sentimen kali ya saya masuk islam?
eeee.. dijawab,
– ini buat kebaikan lu juga. jadi orang islam yang bener deh. jangan setengah-setengah.
hiii… kok ibu saya tahu yang saya pikirin yaa??? hehehe..

so pasti, saya ya ga mau kalah donggg… 😛
– ma, kalau mama ga percaya setan, kok mama ga mau nonton film horor. takut ya?
– bukan takut. ngapain juga pecaya sama setannya orang lain. setan sendiri aja repot ngurusnya.
– setan sendiri?
– iya. ngurus lu aja bikin gua kesetanan… sampai dicecer sekeluarga besar. hahaha…
aaargh, ibu saya tuh…

e, maaf ya, kita di lampung memang biasa bergua-elu.

***

nah, apa sih berhala?
selain sesuatu yang menghalangi jiwa?

hehehe…
beragama-beragama..
bikin tertawa dan geli sendiri..

maka apa pula kesholehan itu?
sederhananya adalah baik hati
dan banyak bermanfaat bagi sesamanya
bikin bahagia setiap mengingatnya

😀

salam
anis

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

12 Tanggapan to “kemenyan”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

thx non, terus terang tulisan ini dengan setting yang sedemikian, buat saya pribadi, memberi kesan mendalam.
ini berkaitan penyederhanaan sebuah pemahaman beragama, agar tidak terlalu berkonsep. tapi juga ada keseimbangan dalam pen’amalan dan penghayatannya.
kalau saya tadaburi surat As-Saff:2-3 maka itu berbicara soal mesti berimbangnya kata-kata dan perbuatan (bukan sekedar berkata yang tidak diperbuat= berbohong).
tapi soal peng’amalan segenap konsep itu sampai menjadi keseharian kita, sampai dalam penghayatan disetiap hela nafas. seperti menjadi baik hati dan bermanfaat, jiwa yang lapang dan tidak terhalang.
secara mudah maka saya menilai muamalah dengan manusia dan alam semesta menjadi indah, harmonis, produktif /berkah, dan membentuk suasana ruhiyah untuk dekat dengan Allah secara lebih intim.

Heheheheh memang cerita si non ciamik bener…yah jadi ikutan panggil non…
Buk saya suka banget artikel bu Anis yang model begini…
model cerita…lebih mudah memahami.
Kalo punya orang orang kan suka teori,
surat,ayat dst…
Sulit paham untuk saya yang lemot ini.

@kang trend
amin..

@mas datyo..
ini sih karena sesama lemot – kita bersaudara, mas.. hehehe, gitu ga sih? 😀

akhirnya ada lagi tulisan Mbak Anis yang bikin saya gak mengenyitkan jidat saking terbatasnya otak saya 😀

keluarga yang toleran ya, Mbak 😀 Saya salut sama Ibu Mbak Anis, kalo ngasih wejangan mantaphs (jadi tau Mbak Anis pinter mengolah kata nurun siapa :D)

Like mother like daughter..
🙂

salam aja dari malang 🙂

saya pernah denger pepatah sufi [kalo gak salah], “setan itu tidak ada, tapi percaya adanya setan (hawa nafsu) tanda orang yg beriman.”

@mbak darnia
@mas wahyu
hehehe 🙂

@mas hmcahyo
salam juga dari bogorrr…. 🙂

@mas siti jenang
hehehe, percaya pada yang ghaib itu bahasa agamanya mas. intinya sih kita tahu akan adanya ‘alam’ energi. yang bahkan senantiasa meliputi kita. wujudnya energi itulah yang membedakan kita dari apa yang menjadi keyakinan kita.

nafsu sendiri adalah energi. maka katanya kalau marah terasa hati tuh panas seperti terbakar. sementara kalau semangat maka terasa seperti uap yang menggebu-gebu, menjadi seperti ada yang mendorong diri kita.. atau bahkan pada saat cinta, maka terasa ada ruang kosong tuk di bagi maka inginnya ada energi lain yang mengisinya atau mengalirlah energi yang lain tuk kita. itu semua energi.

karena kita sadari ada didalam alam penuh energi ini, maka percaya adalah tanda kita beriman. atau sederhananya percaya itu adalah kesadaran kita menjadi ‘bagian’ dari alam energi ini.

saya tidak menafikan setan baik itu nafsu saya sendiri bahkan nafsunya orang lain. hanya saya bertugas mengendalikannya terutama yang ada dalam diri saya -sekapasitas saya, hehehe-. karena kadang kita kalah oleh energi itu, atau bahasanya kalah oleh energi negatif orang lain dan bahkan kalah oleh diri kita sendiri. sehingga, kita semua sebenarnya punya ‘kewajiban’ tuk saling mengendalikan nafsu atau setan itu satu sama lain. maka katanya nasehat menasehatilah dalam kebenaran dan kesabaran. ya dalam rangka itu deh salah satunya..

gitu ga sih mas?

@semua

ini ada komen dari teman saya yang sekarang tinggal di Jeddah.

memang lain ladang lain belalang lain lubuk lain ikannya.
kemenyan di Indonesia, khususnya Jawa, identik dengan mistik dan
supranatural.
tapi kalau di Arab, kemenyan adalah pengharum ruangan.
jadi jangan heran kalau masuk mesjid di Arab, baunya adalah bau kemenyan.
beberapa rumah di Arab juga bau kemenyan.

kalau saya sih, bukan masalah mistik atau nggak.
tapi saya sering pusing kalau mencium bau menyan.
jangan-jangan orang bakar menyan memang untuk mengusir saya yaa…?
lho emangnya saya apaan…???

uging

Jadi pengen kenal ama ibunya.

@mas dana
ibu saya sudah wafat tahun 2002 lalu mas.. 🙂


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: