santai

Posted on Oktober 27, 2008. Filed under: islam indie |

(cerita yaa…)

tadi sore, saya baru aja buka imel dsbnya. tiba-tiba tetangga ngetok-ngetok. wah, ada apa nih?
– mbak anis, pengajian ya.. di rumah bu x, jalan anu.
– wah, kok dadakan?
saya masih pake baju santai gitu deh…
– iya, dadakan. datang yaaa. mandi dulu, jangan lupa. biar segerrrr…
– hmm,
saya mau ga mau nih…
e, diteriaki..
– pokoknya nyusul yaaaa….
yeeey..
begini deh nasib jadi figuran nih. kalau ada yang dadakan saya suka di todong tiba-tiba, hehehe..

berhubung saya masih ceting sama temen, jadi saya pamit tuh.
e, temen saya bilang gini..
– ngaji ni yeeee… e, jangan lupa bawa hp, kalau ustadnya ga enakeun, on line aja.. hehehehe..
dasar ih.. 😛

maka saya pun siap-siap.
tadinya mau pake celana jeans, seperti biasanya.
lah, kata anak-anak
– mami yang resmi dongg..
ya udah.. pake pantalon hitam, blus batik dan pasmina coklat.
hehehe.. maaf- ga mandi, cuma pake parfume aja.
abis kata anak-anak, takut ntar telatt..
wah, kok serumah ikutan bersuara nih. ga biasanya. hehehe..

lalu pas mau berangkat, di ingetin si mbak
– bu, bawa qur’annya ga?
halahhh… iya ya, kan mau pengajian.
ribet deh… dadakan pisan.. 😀

maka sayapun segera menyusul sendirian. sore abis ujan seger juga sih. pasminanya ketiup angin..

lah, sampai di sana
saya baru aja bilang assalamu’alaikum..
langsung ditawari…. makan!
– ayo, mbak anis. langsung aja..
wuihh, langsung apa nih??
sudahan toh ngajinya? aduh, telat yaa??
saya ya masih didekat pintu aja, takut salah.
dan bertanya ke salah satu ibu yang teman saya juga.
– udahan ngajinya ya bu?
– iya.. anis sih telatttt.
– wah, maaf..
perasaan, ini udah buru-buru dan sesegera mungkin dari di ajak tadi deh.
– ayo makan..
– makasih bu.. makasih..
demi menghormati yang punya hajat, ya saya pun segera deh ikut berbaris.
nah, ternyata yang lain masih pada mengobrol satu sama lain, maka saya ya di suruh menyalip antrian mengambil makanan.
duh, udah telat, tinggal makan, e.. masih menyalip antrian lagi. hehehe.. komplit deh rezeki saya.

nah, berkenalanlah saya dengan ibu-ibu yang relatif belum saya kenal selama tinggal di sini.
seru juga. banyak ibu muda loh..
kok tiba-tiba terasa saya dah tua nih, apalagi mas JM dan mas datyo yaa??? hehehe…

salah satunya berkenalan dengan ibu yang seumuran dengan saya. namanya x, marga ayahnya bukit (?) dari batak karo. kecilnya tinggal dekat brastagi. tapi ibunya orang sunda dan muslim. sehingga dia dan saudara-saudaranya ikut ibunya yang muslim. ayahnya sendiri kristen protestan.
nah, ibu itu menikah dengan chinesse yang kemudian masuk islam.
katanya,
– suami saya mualaf. baru setahun ini masuk islam.
– oya?
– iya. sebenarnya ketertarikannya pada islam sudah lama, belum lagi sukanya jatuh cinta sama muslim melulu. hehehe, makanya begitu menikah dengan saya, ya sepakat masuk islam. rajin tuh sholatnya.
– ooo… seru dong.
– iya, maka saya berhenti kerja nih. sekalian hamil dan ngurus anak, maklum usia nikah saya juga dah telat. trus juga tuk menemai suami mengenal islam. tapi islam santai…
hehehe.. ya iyalah, emang mau islam yang gimana yaa??

saya ga banyak menceritakan siapa saya kok. saya hanya say helo saja ke yang lain-lain yang belum saling kenal.

lalu mau pulang, malah dibawakan kue loh, banyak banget.
hehehe, katanya karena makannya dikit jadi dibawakan kue yaa..
hii, malu…

ya gitu deh sore saya hari ini
senang juga punya banyak teman dan mengenal banyak hal..

santai..

dan ternyata ibu yang mengundang pengajian tadi, akan naik haji november ini. tadi itu acaranya memang syukuran dan mohon doa tuk keselamatan dan kelancaran ibadah haji di tanah suci.

ok deh, selamat naik haji bu, semoga mabrurrr..
amin..

***

jadi inget, abis lebaran kemarin saya juga di datangi teman yang akan naik haji november ini. dia bercerita ini-itu tentang persiapan hajinya. saya ya senang saja mendengarkannya.
lalu dia bertanya,
– anis masih minat naik haji kan??
hmm, saya harus menjawab apa yaa? hati saya biasa saja.. jujur.
dia menatap saya loh, serius kayanya pertanyaan itu.
ya saya jawab deh,
– minat sih minat. tapi santai deh. lagian belum ada uangnya 🙂
– uang bukan belum ada, tapi memang harus disisihkan dari sekarang.
– ooo, gitu ya?

duh.. sesungguhnya interest saya memang ga ke haji. entah kenapa… rasanya banyak yang harus dikerjain dan dibagi di sini deh.😀

sudah ah, santai aja..
gitu ga sih?

salam
anis

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

14 Tanggapan to “santai”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

“Islam santai” itu mazhab mana lagi? 😯

@catshade
hahaha…
apakah setiap yang sifat harus di’benda’kan?
dan apakah yang benda harus selalu di’sifat’kan?

maka berhala ada dimana-mana 🙂

menghamba kepada Tuhan tetap ada yang menjadi kewajiban yang harus kita kerjakan. yang mungkin itu ibadah ritual. yang sekarang ini tidak kita ketahui semua maknanya dan hikmahnya. tapi baru kita tahu atau dapatkan sesuatu ketika melaksanakannya. maka kaidah berkonsep dan menguras wawasan itu satu sisi, sementara kaidah menjalankan itu sisi lain yang harus dipenuhi pula. untuk yang satu memicu proses yang lain. artinya, perbuatan melengkapi konsepsi. dan konsepsi menyempurnakan kegiatan.
gitu bukan ya…

@kang trend
saya pernah bermimpi haji. lalu terbangun dalam keadaan menggigil. saya sampai takut tuk tidur kembali, takut ga bangun lagi. hehehe..
dan semua dalam mimpi itu, tanah suci itu kosong. jabal rahmah kosong, ka’bah kosong, tempat jumroh juga kosong, bahkan saya sadari saya sa’i sendirian. tidak ada manusia lain sebagaimana di tayangan tivi yang berjubel manusia. hmm, sejak itu saya berpikir keras.

bahkan selang lama dari itu, saya bermimpi sendirian menangis di samping tembok tugu jumroh. rasanya setan tak ada di situ, tak ada apa-apa di situ. bahkan tidak ada satu batupun di situ. rasanya malah saya yang minta di tumpuki oleh Allah. “ya Allah timpuki saya!” saya merasa setan tak ada dimana-mana selain di dalam diri saya sendiri dan mengalir dalam aliran darah ini. setan dalam diri saya yang bernama nafsu.

hehehe, maka boleh kah saya bilang, kalau Tuhan juga tidak ada di sana?

semua itu hanya simbol, maka tak perlu berlebihan. wajib? jelas wajib bagi yang mampu. baik secara materi dan jiwa.

saya bahkan pernah bermimpi sudah akan berangkat haji. sudah memakai baju ihram. lah, sama pembimbingnya saya malah di suruh bawa beras. loh? naik haji kok bawa beras?
tidakkah mimpi itu bisa berarti jika kau memberi makanan dengan makanan terbaik tuk orang miskin maka itu setara dengan naik haji???
saya ga bisa dan ga berminat tuk mentakwilkannya, selain saya lebih memilih tuk lebih memperhatikan sekitar saya. itulah haji -minimal- tuk jiwa saya, saat ini.

selebihnya biar tuhan memberikan yang terbaik buat saya dan keluarga terkait kewajiban rukun islam ttg haji 🙂

makanya kalo mau tidur cuci kaki dulu biar ga mimpi, hehe
btw saya budi

@mas budi
biasanya mau tidur kan sholat isya’ dulu mas. jadi ada sisa wudlu tuh kakinya, hihihi 😀
beneran ah, saya mo cuci kaki lagi malam ini sebelum tidur, biar ga mimpiin mas budi. hahaha 😀

hihihi.. aku dr awal kok kegelian sendiri bacanya, hihi.. ternyata…. hahahaha….. 😆 ..

saya ga banyak menceritakan siapa saya kok. saya hanya say helo saja ke yang lain-lain yang belum saling kenal.

Waduh, lega sekali membaca ini. Soalnya saya sempat khawatir, penyamaran salah satu agen terbaik CIA (Central Islamindie Agency) bakal terbongkar di pengajian itu.

Ga (terlalu) tertarik berhaji? Ih, kok sama sih “kesesatan” kita? Saya malah, lebih pengen ke komplek masjid aqsa, soalnya di situ bisa ketemu “kiblat” tiga agama sekaligus! Kan paket combo hemat tuh.

Dan soal santai, sy malah pernah nulis ini http://nesia.wordpress.com/2007/04/16/tuhan-saja-santai-di-atas-sana/

Ah, membaca Islam Indie, dan blog lain yg “semahzab”, memang melegakan, membuat saya merasa tidak sedang gila sendiri. Makasih, untuk itu.

😀

oh begitu tho mba anis. sy jd bs ngerti apa yg dimaksud.
ya iya lah, kan rukun islam juga di mulai dari syahadat, shalat, zakat, puasa. nah baru naik haji. saya pikir urutan itu menunjukkan sesuatu. dan memang kalau bicara secara ummat atau menjalankan rukun islam itu secara berjamaah, maka saya juga merasa miris dan malu hati kalau pergi haji. (selain krn blm siap dananya ya).
secara umat mungkin fungsi syahadat jg blum bs membuat aqidah ummat ini tegak. masih banyak PR yang harus diselesaikan. bahkan soal baca AlQur’an aza msh banyak yang kedodoran dan malah ngga bisa.
bicara soal shalat, sbg password u/ menghitung pahala yang lain, artinya strategis dong. berarti shalat ini bukan soal mngerjakan ritual sedemikian. tapi bagaimana membuat diri terhindar dari perbuatan keji dan munkar. artinya kurang lebih bermanfaat kan. termasuk bermanfaat dlm berjamaah yang manfaatnya 27 kali lipat.
kemudian puasa. berkaitan dengan peningkatan kapasitas ilmu dan amal diri kita. bagaimana kapabilitas kita sebagai suatu umat mampu melahirkan kegiatan ilmiah dan amaliah yang unggul dibandingkan umat lain.
kemudian baru zakat. yang berarti pertumbuhan kesejahteraan, atau pertumbuhan ekonomi, dsb. sehingga kemakmuran dan kelimpahan terjadi. tentu saja sudah tidak lagi berpikir soal kebutuhan dasar. dan tentu saja secara umat, bukan perorangan.
barulah kemudian kita merasa nyaman dalam konteks psikologi sosial untuk berangkat haji. begitu mungkin yang dirasakan dan ditafakuri oleh mba anis sebagai ibrah dari mimpi “yang aneh”. subhanallah

rasanya ada semangat yang mengalir untuk lebih berpikir keras, bekerja keras, menumpahkan segenap kemampuan untuk membawa umat ini pada kehidupan yang lebih baik.
insya Allah, doakan tahun ini karyawan di pabrik saya tempat kerja akan dibebaskan dari buta huruf al-qur’an. program2 lain yang memberdayakan, lagi dirancang dan segera dijalankan. baik yg berupa pembinaan, maupun meningkatkan kesejahteraan. mohon doa dari mba anis dan semua, ya.

dan kita bersama berdoa agar ummat ini bisa secara berjamaah menyempurnakan semua rukun islam.

komen mba anis saya simpan, dan mungkin akan saya kutip untuk sebuah tulisan. thx sudah bisa dapatkan sesuatu di sini.

@mas JM
aaargh.. maksudnya jujur, malah ketahuan aslinya nih. hehehe 😛

@bang toga
hmm, kalau tuk mengagumi Tuhan, merasakan bahwa Tuhan ada dan boleh banyak menyebut namaNya dalam hati, saya ke borobudur aja deh bang. deket, murah dan tanpa konflik, hehehe.. maaf, becanda 😉

serius, saya sedih liat borobudur kita loh. sangat perlu tuk dijaga kelestariannya tuh.

dan sama bang. buat saya, menemukan bang toga seperti menemukan jarum di tumpukan blogger e.. jerami. sehingga pas ketemu, rasanya : legaaaaa…. 😀

@kang trend
hmm, kalau saya bikin usaha, ya sederhana aja deh mikirnya.
semoga running well (nih cita-cita temen saya), trus bayar gaji sebelum keringatnya kering, anak-anak dan keluarga pekerja bisa sekolah dan hidup bahagia. plus terjamin/terasuransi kesehatannya.

soal melek qur’an dsbnya, ah.. itu pribadi ga sih?. santai aja deh.. 😀

yang penting semua berjalan lancar, semua bekerja tanpa beban. merasa turut memiliki, saling peduli dan sama-sama membangun kehidupan indonesia yang mandiri. ciee… yang penting semua hidup bahagia 🙂

@bang toga
tiba-tiba jadi mikir nih..
– yang lain maunya naik haji semuda usia yang memungkinkan
– bang toga maunya ke masjidil aqsa selengkap agama yang memungkinkan
– lah, saya kok maunya ke borobudur yaa.. sedekat, semurah dan seaman yang memungkinkan, hahahaha… semoga saya tidak lebih “sesat” dari bang toga… 😛

pisss… becanda yaa.. 🙂


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: