asli tapi palsu

Posted on Oktober 28, 2008. Filed under: islam indie |

(liputan nih…)

sebagei keluarga muda -hihihi.. padahal usia menikah sudah 11 tahun loh- saya hanya mempunyai cobek atau ulekan satu buah.
nah, kemarin tuh sama si mbak, ulekannya di buat tuk menghancurkan es batu. walah, ulekannya kalah!! bukan pecah esnya, malah pecah ulekannya!
duh, (es) batu kok makan batu??
mungkin bukan dari batu endapan atau sedimen purba ya.. kok kalah sama es batu?? 😛

sebetulnya saya sudah menggantikannya, dengan membeli di super market. ulekan nomor 1, di labelnya tertulis demikian. saya ya simple aja, beli. kebetulan ibu mertua waktu itu main ke bogor. yang notabene ibu mertua so pasti sudah banyak makan asem garam kehidupan, ya ga?
nah, kata beliau ulekan yang baru itu palsu!
alias terbuat dari semen bukan asli batu..
duh, saya ga tahu…

pantas, kok tuh ulekan dibuat ngulek bumbu malah jadi abu-abu. padahal bumbunya pake kunyit yang kuning gitu.
untungnya belum lama di beli dan untungnya lagi saya jarang masak yang bumbu gitu, kadang malah beli bumbu ulek segar yang sekarang banyak di supermarket. jadi diracik di supermarket gitu. tapi sebagai rumah tangga, kayanya wajib deh hukumnya punya ulekan.

walhasil, saya dipesankan tuk beli di pasar tradisional saja sama ibu mertua.

kemarin ini, saya pun ke pasar anyar di antar suami. tanya ke tukang sayur langganan, dimana gerangan tempat membeli cobek dan ulekan itu.
nah, ternyata ada dijual di tukang jual kembang tuk ziarah.

huahhh… saya jadi asyik lihat ini itu.
ada brotowali. tanaman yang paiiiiit banget.
ada delima. katanya tuk upacara syukuran hamil. buat jualan rujaknya.
ooo… tradisi jawa nih.
trus ada bedak asli dari campuran beras kencur dan apa gitu deh.
wah… jauh sebelum ada compact powder, nenek moyang kita sudah kenal bedak loh. maka saya bertanya khasiat beda itu.
katanya itu bisa bikin kulit wajah menjadi putih.
wuih, dari zaman dulu dah ada whitening gitu yaa..
e, melihat saya antusias meratiin bedak-bedak kering yang bentuknya kaya batu kerikil itu, si mbak yang jualnya malah bilang gini,
– mbak mah ga usah pake bedak ini lagi, sudah putih kok.
yeey, kok ga mau dibeli gini yaa..

suami saya cengar-cengir liatnya, ngingetin..
– kayanya kita ke sini buat beli cobek dan ulekan deh. kok jadi liat ini itu??
ah, lelaki suka tidak mengerti wanita yaa..
– liat-liat dulu deh, seru nih..
hihihi, kasian suami saya cuma bisa mengelus dada.. 😛

trus ada jualan kembang tujuh rupa, kemenyan, sirih, pinang, aneka kulit pohon, akar-akaran sampe… cobek!

nah, saya tanya dongg..
– mbak, gimana caranya biar cobek dan ulekannya ga luntur jadi abu-abu gitu?
– ooo.. ini asli batu, mbak.
– kok sekilas sama aja yaa? mirip kok.
– ya membedakannya dengan ampas kelapa!
– ampas kelapa?
– iya. harga ini sudah termasuk ampas kelapanya kok.
weleh.. beli cobek sudah berikut ampas kelapa juga nih? baru tahu..

masih bingung ya bertanyalah.. 😀
– di gimanain mbak?
– cukup di gerus di cobeknya, pertama kali sebelum di gunakan.
– trus?
– iya beda lunturan antara batu yang asli dan yang palsu dari semen.
– ooo…
ya sudah, beli deh.. penasaran juga jadinya, hehehe 😀

nah, di rumah saya semangat deh buat ngulek ampas kelapa. dan ternyata emang beda..
tuk cobek dari batu, lunturan di ampas kelapanya ke coklat-coklatan.
tuk cobek dari supermarket -tertuduh dari semen- lunturan di ampas kelapanya abu-abu gelap.
hmm…

jadi deh tahu bedanya.
soalnya kalau diliat sepintas, sama aja loh. ada seperti pahatan gitu juga di cobek dan ulekannya. seolah memang dari batu beneran.

keren yaa..? metodologi pembuktiannya itu loh.. hihihi 😀

saya pun bilang pada suami dan anak-anak..
– hebat ya, kelapa itu dari akar, pohon, daun, buah, sampai ampas kelapanya pun berguna. keren!
e, jawab anak saya yang besar
– seperti pramuka kaleee…
yup..
begitu deh, akhirnya cobek dan ulekan saya 100% batu asli!
bukan asli tapi palsu seperti sebelumnya itu.. 😉

dan kalau nanti ibu mertua datang, saya akan menunjukkan cobek baru itu dengan bangga deh.
hehehe 😀

***

kadang saya ga abis pikir loh..
kenapa ya manusia tidak jujur saja ya dalam berdagang? dari pada asli tapi palsu gitu??

huahh, bertanya seperti itu serasa bertanya kepada rumput yang bergoyang deh. ya ga?

namanya juga manusia
namanya juga hidup
🙂

salam
anis

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

6 Tanggapan to “asli tapi palsu”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

Di bandung cobek (coet) yang bagus dari gunung bentang padalarang, dijamin asli dan kuat, yang jadi ciri khas coet itu penjualnya anak-anak usia sekolah 8 – 12 tahun jalan nanggung (memikul) coet masing -masing 3-4 di tiap ujung pikulan,sampai miring-miring jalannya. Mereka naik delman ke stasiun padalarang terus naik kereta yang paling pagi ke bandung dan sekitarnya.
Sekarang di daerah ep O (FO) jalan riau, anak-anak itu mangkal ga keliling lagi seperti mengharap belas kasihan agar coetnya dibeli, pas dicoba ga asli persis kaya yang Anis beli. Rupanya ini anak pinter mmemanfaatkan rasa iba orang untung berjuaaln over priced coet di daerah ep O ( sorry sunda pisan) , ini menghancurkan kejayaan coet gunung bentang…

@mas budi
tadinya juga pengen beli mutu dan laya (bahasa sunda tuk cobek dan ulekan) di padalarang, di bawah tebing batu citatah. emang terkenal tuh… tapi, wah.. kapan sempet ke sananya??
saya ga kuat kalau ga bisa nyambel. ga kuat kalau ga ngulek-ngulek.. beli mulu bumbu giling di supermarket, ga enak juga. jadi ga original racikan kita gitu deh.
kemarin aja dibelain ngulek pake patahannya ulekan yang ada, sampai pegel di pergelangan tangan. abis jadi pendek banget ulekannya setelah patah kalah sama es batu.

nah, soal bumbu ini, sejak kecil saya paling suka kalau tangan saya jadi kuning-kuning kena kunyit. perasaan sih jadi kerennnn, kaya yang hobi masak gitu. padahal cuma kupas kunyit aja, hihihi… 😀

btw, baru tahu kalau di riau ada anak-anak jualan cobek. huahhh.. kebanyakan ep o ya disana. macetttt.. 🙂

Wah, nggak nyangka tulisan di sini sampai tentang cobek, coet, dan ulekan… 🙂
Tapi, kata para orang tua, seorang istri akan semakin disayang suami kalau sambel buatannya enak. Hehehehe…
Kalau di Barat, ndak ada deh…

@mas Syukriy

beli cabe jangan nombok
naik genting buat narik layangan
masukin cobek ke dalam blog
yang penting asyik dan mengembirakan

halahh.. kerasa maksa ya mas? hihihi 😉

mas anis beli di pasar anyar ya?..dimananya makassar tuch?!?! 🙂 soalnya aq pengen juga mas disini susah dapatnya.bisa dibantu gak yah?

pengalaman serupa ternyata…., saya beli di G***t Botani Bogor, di sana tertulis cobek asli batu Gunung Condong, tertarik membeli dan percaya kalau yg masuk supermarket gede harusnya sudah diseleksi. Ternyata sampai rumah, dibersihin pakai sikat ada semacam bahan aspal hitam yg menempel di mana-mana, waktu dipakai ngulek yang keluar warna abu-abu pekat seperti semen… Kecewa saya langsung sms hotline-nya untuk bilang agar lebih selektif memilih supplier… eh lima menit kemudian ditelpon sama manajernya, minta maaf, bilang terima kasih atas masukannya, dan cobeknya dikembalikan saja nanti diganti asal ada notanya… alhamdulillah…cuma jadi ribet lagi bawa-bawa cobek balik ke Botani he.he.he…anyway tks info cari cobek di pasar anyar-nya.. mau ke sana tapi bingung ke mana yg harus dituju 😀


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: