“dilematis”

Posted on November 2, 2008. Filed under: islam indie |

(cape ah, bicara yang serius, mari kita tetap nikmati hidup ini. hehehe, mo cerita nih…)

hidup memang selalu memiliki dilemanya tersendiri yaa
ga cuma soal UU antipornografi kok yang terkesan dilematis. hidup keseharian saya juga loh.

mau tahu?

akhir-akhir ini, setiap hari minggu, saya selalu minta di temani suami tuk belanja bahan sayur mayur dan lauk pauk tuk kebutuhan selama satu minggu ke pasar tradisional. pasar anyar bogor.
catatan : sebelumnya saya tinggal di bandung. baru 2,5 tahun di bogor.

awalnya ga sengaja tuh dan biasanya saya belanja pada mang udin – tukang sayur keliling langganan. tapi ternyata…. saya menikmati tuh belanja di pasar tradisional. sekarang saya sudah punya langganan tukang ikan, tukang daging, tukang sayur, tukang kelapa, tukang tahu tempe. dsbnya. saya juga sudah hafal tempat-tempatnya, belok-beloknya.

nah, dilemanya adalah… saya jadi jarang belanja ke mang udin lagi!
haduhhh… sedih juga nih. 😦

maka, tadi saya sudah niat tuk minta maaf ke mang udin. mau terus terang aja kalau saya sekarang lagi suka-sukanya belanja ke pasar tradisional. tapi janji, tuk bahan yang sepertinya repot tuk di simpan selama kurun satu minggu, saya akan tetap belanja ke mang udin.
tak lupa kacang akan kulitnya deh. hehehe πŸ˜€

hmm, tapi jadi bertanya-tanya nih. apakah setiap keputusan dalam memilih sesuatu itu juga -selalu berarti meninggalkan sesuatu yaa? seperti modernisasi yang meninggalkan tradisi? dst-dstnya? πŸ˜‰

semoga hidup tetap bisa mengalir ya, walau pilihan-pilihan tertentu sepertinya tidak selalu bisa tuk terus berpihak. paling-paling ya tetap berbagi dan menyeimbangkan diri. ciee.. πŸ˜›

*

dan ga cuma itu dilemanya loh. ada lagi nih..

setiap saya sedang belanja di pasar tradisional itu, saya juga merasa sangat dilematis. bayangkan, selagi memilih-milih sayur mayur, selalu ada anak-anak yang menawarkan diri begini..
– bu, dibawakan ya belanjaannya?
wah, saya ya spontan menjawab..
– makasih. nanti dibawakan oleh suami kok..
atau
– teteh, di bawakan ya belanjaannya. dapat kantung plastik nih..
katanya menawarkan jasa berikut kantung plastiknya
– punten, moal. itu ada suami yang bawakan.. makasih.
duh, kasian juga sih ngeliatnya..
dan itu tuh terus begitu. banyak sekali anak-anak tanggung yang menawarkan jasa demikian.

sampai-sampai.. tukang sayur langganan kasian melihat saya sibuk menolak tawaran itu. katanya gini..
– heyy.. cep. si ibu ieu mah aya jegernya. aya bodigart na. tah di ditu.. tos nyak, tong nawaran deui nyak.
(hey, nak. si ibu ini ada yang jaganya. tuh di situ.. sudah, ga usah nawarin jasa gitu lagi ya -red)
sambil menunjuk ke arah suami saya, yang menunggu saya belanja di ujung kios tukang sayur itu.

halahhh. grrrr… semua yang ada di situ ya ketawa. saya juga geli sih. hehehe… hanya suami saya saja yang kebingungan, merasa dibicarakan tapi ga benar-benar mendengar.

e, ada bapak-bapak tua yang suka jualan dekat situ juga bilang gini
– tenang nyak teh, atuh dah seminggu sekali ini.
(tenang aja ya mbak, cuma seminggu sekali ini)
– hehehe, muhun pak. wios nyak sareng suami.
( hehehe, iya pak. ga papa kan di temani suami)
– wios, ga papa. bagus malah. jadi tahu siapa yang punya si teteh ini.
(itu dah langsung diterjemahin, cape ah nulisin bahasa sundanya…)
πŸ˜€

si bapak dan tukang sayur turut membantu saya menjawab dilema itu deh πŸ˜€

oya, tadi saya ditawarin tukang sayur : buah gandaria!
itu tuh bulat-bulat kecil, keras, ijo dan asem. katanya buat sambel. jarang ada loh.
hmm, sepertinya seru yaa. tapi ga mau ah.
yeeey… πŸ˜›

*

trus ada juga nih yang seru. dilematis itu buat pedagangnya, bukan buat saya. mau tahu?

tadi saya membeli udang peci dan bawal hitam. tawar- menawar dong.
nah, belum jatuh kata sepakat ttg harga yang saya tawar. e.. si mang tukang ikannya sudah nawarin tuk di potong. ya sudah, saya setuju tuk di potong sesuai selera saya.

suami saya ya jadi bertanya-tanya,
– emang sudah setuju tuh??
hehehe, kesannya dilematis juga yaa? ini sudah setuju atau belum sih kok main timbang dan potong.

wah, suami saya memang harus belajar banyak nih. ntar deh saya kasih tahu rahasianya. maklum saya juga masih sibuk nawar udang peci. dan sama, belum lagi jatuh harga sepakatnya, si mang sudah langsung timbang. ok, saya sih setuju saja.

nah, mau tahu rahasianya?
gini yaa..
rumusnya begini…
– kalau menawar atau meminang wanita, lalu wanitanya diam, itu tandanya dia setuju. e.. gitukan kata agama? nah, pada lelaki berlaku kebalikannya. kalau menawar pria tuk melakukan sesuatu. lalu diam aja, itu sih tandanya dia ga setuju. tapi kalau diam-diam dia melakukan yang kita inginkan, itu berarti dia setuju bangettttttttt….
termasuk dalam soal harga udang dan ikan dengan langsung potong dan timbang itu

hihihi, suami saya cembetut.. hahahahaha..
kesannya kok gitu banget sih perbandingannya..??
πŸ˜›

loh, beneran gitu kok. terbukti ketika saya tanya
– jadi berapa semuanya, mang?
– ari tadi si teteh nawarnya seberaha nyak? nyak eta wee.
(lah, tadi si mbak nawarnya berapa ya..? ya itu aja)
tuh kannnn???? beneran, si mang itu sebetulnya setuju dengan tawaran saya. weee.. πŸ˜›

lelaki dan wanita sebetulnya sama saja yaa. memang suka begitu. suka ga mau verbal. kaya manusia zaman dulu aja, yang banyak pake bahasa isyarat. tapi wanita tuh kalau diam, sebetulnya suka masih banyak bingungnya. sementara lelaki, kalau diam-diam tapi mau melakukannya, itu sih karena gengsiiii… hehehe, jaim ih.
e, iyakan???
hahaha maaf, becanda..
πŸ™‚

konon katanya memang beginilah kehidupan, yang masih tunduk patuh dibawah dominasi lelaki. di timur ini memang biasa. ga salah, hanya kenalilah sebaik-baiknya πŸ˜‰

hmm, isengg yaa..
jadi bertanya-tanya nih, gimana coba yaa ekspresi lelaki dan wanita tuk UU anti pornografi itu?
kalau wanitanya diam, itu bisa berarti setuju walau masih banyak bingungnya. saya ga sepenuhnya setuju, maka saya berbicara di sini.
kalau lelakinya?
ya lihat saja, kalau para lelaki diam saja, walau sebenarnya juga tidak mengkonsumsi pornografi, berarti general saja itu tanda mereka ga setuju. tapi kalau mereka diam-diam turut mentertibkan peredaran pronografi ini, ya itu tanda mereka setuju.

see.. sikap lebih menentukan keberhasilan sebuah kebijakan. hidup itu bukan berwacana saja πŸ˜›
hehehe, ga nyambung yaa?? becanda..
πŸ™‚

mari kita lihat saja yuk hidup ini
jangan terlalu dibikin pusing
yang penting..
mari menjadi lebih bertanggungjawab pada hidup kita
pada hidup penuh kebersamaan ini

*

saya sih mau menyiapkan kata-kata tuk permintaan maaf pada mang uding nih. seperti mas presiden kita yang sangat teliti dalam menyiapkan pernyataan-pernyataan resminya itu. hihihi. πŸ˜€

salam
anis

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

2 Tanggapan to ““dilematis””

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

dilema memang susah
saya kena dilema udah lama
dan akhirnya taun 2004 saya pilih 1 prioritas
orang2 pun berubah pikirannya tentang saya
biarin aja, yg penting saya bisa bahagiakan adek2
hasbunallah wani’mal wakil

@1punker
salam kenal mas punker
jika itu memang yang terpenting, semoga itu yang terbaik yaa
saya tadi sempat main ke blognya. suka loh baca tulisan2nya…

salam hangat πŸ˜€


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: