basuh jiwa

Posted on November 25, 2008. Filed under: islam indie |

(dibagi yaa…)

kriiiiingggg…

– halo?
– assalamu’alaikum bu anis..
– e, wa’alaikum salam bu..
hiii, ternyata bu B, yang suka becandaan sama saya..

– mau ngaterin bu E ga?
– emang mau kemana?
– lah, kan mau naik haji..
– ya itu, kan kemarin dah dilepas di acara walimatul safarnya, bu..
– iya, ini nganterin lagi, sekarang berangkat benerannya…
– ooo..

– mau ndak?
– ga ah bu..
– loh?
– anu bu, kan kasian kalau mau berangkat haji di samperin terus. nanti sedihnya berlipat-lipat..
– halah, bu anis paling pinter cari alasan…
– lah, iya toh bu.. nanti saya juga berlipat-lipat sedihnya. ada dan tiada, jauh dan dekat, yang penting doanya deh bu..
– hmm, pasti karena anis blum mandi nih..
– hehehe..
– kebiasaan kalau di ajakin, ternyata belum mandi..
hehehe 😀

– maaf bu. nanti juga ada teman yang mau datang ke rumah. sudah janjian..
– yo wis..
– maaf ya bu… salam buat ibu-ibu semua..
– salam ya sama yang mau berangkat toh?
– e.. iyaaaa, itu yang utama.. maksudnya itu, bu.. hehehe..
– yo wis, saya ikut nganter dulu deh..
– monggo bu..

– assalaamu’alaikum
– wa’alaikum salam..

kemarin, di acara walimatul safar itu, saya sudah mengajak bu E tersenyum bahkan tertawa. yang sebelumnya sempat menangis.
– e.. jangan sedih dong, bu. kan katanya haji mo ketemu Allah, kok sedih sih? ntar ga cakep di sana.. hehehe… 😛

duh, maaf ya bu…jangan terlalu seremonial deh.
hormati juga privacy keluarga dari yang akan berangkat kali yaa..
gitu ga sih?

saya nih suka sedih kalau kesedihan ditambah-tambah..
saya suka malah ingin bercanda kalau sudah gitu.
rasanya lebih baik bawa indahku, jangan sedihku deh..
bawa tawaku, jangan airmataku..
dooo…
saya ga tegaan gitu..

padahal, saya nih sangat deep— deep—deep— kalau ngerasani banyak hal. bisa kok nangis dan ga berhenti-henti..
tapiii… kalau rasa sedih itu harus dibagi-bagi… saya ga bisa…
biar jadi milik saya sendiri aja yaa..

maka saya sulit dengan seremonial gitu.
suka di pelototin suami..
karena saya akan langsung jahil, ga mau sedih bersama lama-lama..
atau kalau ga ya, diam aja ga juntrungan.. kaya anak hiperaktif gitu.

entahlah..

kemarin saya bertemu senior saya yang baru mengalami guncangan besar dalam hidupnya. dia juga sahabat suami saya, baru tugas di Dubai UEA. kebetulan pulang. belum lagi, kami sudah belasan tahun ga ketemu..

wah, sudah deh, dia dan saya berdebat, secara dia sukanya referensi salafi dan saya sukanya indie.. hahaha, kacau deh… kita tertawa, sepakat tuk tidak sepakat. suami saya bagian, aminnnn…
lalu secara dia kangen makanan indonesia, dan saya suka juga coba-cobain tempat makan baru. suami saya suka makan…
sseharian deh…

ga ada yang paling indah,
seandainya masih boleh tersenyum lepas dan merasa bahagia. walau hanya sejenak, tuk kemudian kembali sibuk dengan urusan yang ga bisa di tunda dan dihindari..

saya juga baru saja merasa seneng..
seseorang sudah kembali dari gua persembunyiannya..
hehehehe, ga ding.. sudah kembali dari menegok orang yang paling dikasihi dalam hidupnya. tuk merasa lega dan kembali sibuk dengan begitu banyak hal dalam hidup ini…

nahhh…
jadi tahu kan kenapa saya suka gerimis?
buat saya udara dan rintik hujan saat gerimis itu
seperti membasuh jiwa dari kepenatan
sedikit tapi cukup terasa segarnyaaa..
menemukan perasaan dan semangat baru..

membuat saya selalu ingin jadi seperti gerimis

cerita ibu saya nih,
waktu kecil saya suka berhujan-hujanan
selalu berteriak, – maaaaa, anis mau jadi ujannn..
lah, begitu liat banjir, katanya saya terdiam..
bilang, – ma, anis mau jadi matahari aja..
nah, begitu kemarau, kekeringan dimana-mana, katanya sayapun terdiam
terakhir….
dan sampai hari ini..
saya pilih jadi gerimisss..

ternyata begitu toh kejadiannya..??
hehehe…
😛

bikin tuhan terasa mau ada di sini
di kesederhanaan rasa ini

buat semua..
semoga bahagia yaa..
dan tetap semangat!

salam
anis

Iklan

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

2 Tanggapan to “basuh jiwa”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

iya mba anis. segala sesuatu mesti meregang dan mengendur secara seimbang.

beberapa bulan ke belakang pas nerima laporan dari karyawan soal set-up pabrik baru, mereka ternyata belum bisa ngejar target. setelah diskusi cukup rumit soal ini dan itu. kemudian mereka menyimpulkan alasan, “karyawannya barujalan pak”

saya langsung marahin mereka, jangan cari alasan! emangnya karyawan mana yang tidak “barujalan”. semua karyawan juga pasti barujalan, cuman ada yang normal dan ada yang bodong. hahaha…

mba anis pasti bingung… soal barujalan, sebaiknya tanya ke orang sunda aza deh, biar bisa basa sunda. kan demi bhinneka itu lho mba…

basuh jiwa? 😕

eh.. sebenarnya minggu ini saia sedang menyepi, so saia bukan mau komen cuman heran aja, kok komen2 anis belakangan nyangkut mulu ya?! padahal moderasi udah totally off, nyaris ga ada filter lo. aneh


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: