“si mas..”

Posted on Januari 7, 2009. Filed under: islam indie |

(iseng yaaa…. ini kiasan nih… contoh dari melulu menundukkan “si mas”-nya jiwa sendiri..)

– dik anis.. aku mau pindah agama..
– hmm..
– serius dik. mas mu iki arep pindah agama..
– ta’ pikir pindah rumah..😛
– yeee… dik anis kok pikirannya materi..
– lah, apa agama kui ora materi?
– huahhh… agama itu menyoal hati dik..
– ra percoyo!
– lolololo… dik anis sendirinya pindah agama toh?
– mas, biar namanya agama, tetep ono materinya…
– materi opo?
– lah, ya kui… dari materi sholat sampe materi pengajian..
hahahaha 😀
– woooo… iku sih materi pelajaran dik. ta’ pikir materi sing duit kui..

– podo wae mas.. semua yang namanya materi harus di kejerrr..
– mberat yo dik..?
– kalo di kejer ya bukan berat mas.. cape kakinya.
hehehe 😛
– ih, dik anis piye to? mbok di restui ki, masmu arep pindah agama…
– lah, mang agama mas selama iki opo?
– agama mas mu iki? opo yo? kristen yo.. ndak pantes, hindu.. apalagi, budha.. wah, jauh dik. islam.. haduh, ga model. haduh dik.. opo yo agamaku?
– yen ta’ pikir-pikir agamane si mas ya yang ndak-ndak semua itu..
– wooo… dik anis ngejekkk…
– sengajaaaaa….😛

– dik, mbok ajarin masmu ini agama..
– moh..
– dik anis pelit..
– biariiiinnn..
– dik… mbok sama masnya tuh sing bekti.. ajarin agama ki..
– si mas kui apa-apaan sih mau beragama segala?
– lah, biar kelihatan toh dik…
– kelihatan karo sopo?
– yo karo wong to…?!
– hahahaha….
– loh? kok ketawa sih dik? iki mulia ki..

– mas.. kalau si mas beragama men di lihat karo wong. aku ra ikutan. aku malu ih kalo punya mas kaya layar tancep! maunya di lihat karo wong!
– yeee… ngambek..
😛

– lah, dik anis ki agamane islam toh?
– hmmm…
– mbok mas mu ini dijadiin islam seperti dik anis..
– ih, aku ra demen kalo diikuti.. gelayut. ribet!
– piye toh dik? dimana-mana … orang sibuk cari pengikut. cari suara.. dik anis kok malah ra mau?
– biarin.. poko e aku ra demen!
– duh, dik anis baik. mbok kasih tahu, mas mu iki mesti gimana? biar dik anis seneng… sudah agamane arep diikuti pun kok yo ra gelem wae toh dik?!

halahhh…😛

– mas jadi diri mas sendiri aja..
– aku jadi aku dik?
– iya..
– aku jadi aku?
– nggih
– hoalah dik… ra gelem toh menguasai aku?
– ndak..
– nopo?
– ra bisa
– ra bisa?
– aku ra bisa bikin si mas jadi kaya aku.
– haduhh..
– aku ra bisa melihat si mas harus selalu sepertiku
– haduhh..
– aku ra bisa kalau si mas meremnya kaya aku, meleknya kaya aku, ini itunya kaya aku..
– haduhh..
– nanti aku bingung, mana mas? mana aku?
– haduhh..
– apaan sih mas? haduhh-haduhh aja..
– anu… terharu ki.. dik anis begitu pengertian..
– ya ndak juga mas..
– loh?
– ya, walau gitu aku maunya si mas sepakat sama aku
– oo.. itu? bisa dongg..
– sepakat tuk ga kaya layar tancep mas!
– haduhhh…
– aku ya isin kalau mas pamer gitu..
– haduhh..
– kalau cuma biar di lihat wong.. aku kan wong juga mas.. mbok cukup deh, biar aku aja yang lihat dan tahu semua yang di yakini mas..
– haduhh…
– kok haduh-haduh lagi sih?
– terharu dik.. terharu..
– yeee.. terharu mulu ah. dah ya mas.. aku mo pergi dulu. si mas baik-baik aja ya di sini..
– loh, di tinggalin nih?
– si mas kan ra kelihatan, ya sudah jangan ikutan.. si mas baik-baik aja di sini ya. daaa…
– diiiiiiiikkkkkkkkk…

hoalah… dik.. masnya mo jadi iblis malah di jadiin malaikat nih. di suruh duduk manis, ra pamer… ra di gelari opo-opo.. di biarkan sendiri apa adanyo..
– loh, kok jadi kaya minang.. ?!😛

.

konon dalam diri manusia itu ada yang selalu membisikan.
ada yang selalu mengelorakan.
dia di kenal dengan nama : nafsu.

seperti belahan jiwa, dia merayu, menggoda, mengimingi-ngimingi sebagian jiwanya yang lain… konon semakin pinter manusianya, semakin pinter pula belahan jiwanya mengoda dan merayu. dia masuk lewat segala yang manusia itu bisa, biasa, bahkan juga lewat segala yang manusia itu tak bisa dan tak biasa.
maka harus semakin pinter di kendalikan.. di tundukkan.. ditempatkan yang baik..

kalau kata Iman Ali, itulah nafsu yang seperti kuda liar, yang harus dijinakkan dengan cerdas dan bijaksana… karena dia tetap kendaraannya jiwa. tanpanya jiwa tak juga akan sampai ke tujuan..

selamat mengenali diri sendiri
seperti mengenali sang kekasih hati
tak akan bisa seluruhnya di selami
cukup diketahui dan dijadikan teman perjalanan
cukup disayangi dan dibuat kesepakatan
itu yang namanya berdamai dengan diri sendiri

salam
anis

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

7 Tanggapan to ““si mas..””

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

He..he…Postingnya sangat cerdas.

@randualamsyah
wah, yang cerdas yang bacanya nih.. saya waktu nulis, bawaannya hanya iseng aja kok.
salam kenal..😀

@tommy
manis dan romantis? hmm… bukankah hidup memang harus demikian? maka hidup ada gregetnya?
di tunggu mampirnya lagi .. makasih😀

@aryf
tak berkata dan hanya senyum saja?
curiga… hehehe *becanda mas*😛

postingan yang sangat menarik, melihat sifat hidup dengan cara yang manis & romantis *halah*
tak kerep-kerep mampir ah😀

🙂

selamat mengenali diri sendiri
seperti mengenali sang kekasih hati

itu yang namanya berdamai dengan diri sendiri

errr…🙄
euhmm…😕
iya deh, damai😛

@lumiere
hmm… ‘cos saya punya temen yg membenci dirinya sendiri dari sebagian kegagalan dalam hidupnya, sampai melupakan banyak potensi baik dalam dirinya. walhasil… dia “terpecah”. terpolarisasi.. kasihan. dia sendiri merasa telah salah memperlakukan dirinya. merasa tak pernah mengasihani dirinya sendiri… sedih deh. dia “mengajari” saya tuk bisa memahami makna dari — kau tak bisa mencintai siapapun sampai kau mencintai dirimu sendiri…

maka dalam baik dan buruk, kita adalah utuh. tinggal menej-nya aja… agama sendiri menyoal baik dan buruk sebagai sebab akibat dalam kejujuran jiwa, tuk kemudian di hitung, di hisab. mencapai keseimbangan lalu kejernihan lalu keilahian. bukan melulu di dogmakan..

ini baru tulisan iseng yang mencerdaskan, he..he.. sangat menginspirasi.

…konon semakin pinter manusianya, semakin pinter pula belahan jiwanya mengoda(maksudny menggoda) dan merayu…. (kaya’ yg nulis kaleee) he..he..
….
itu yang namanya berdamai dengan diri sendiri. peace ^)

salam kenal.


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: