KRL

Posted on Januari 15, 2009. Filed under: islam indie |

dsc06086 (inilah cerita dari kado istimewa itu. berawal dari tulisan ibu Fitra di milis kami, saya pun menjawab dan menceritakan di milis itu juga. di kutip dan di lengkapi di sini, sengaja seadanya, tuk nikmati pembicaraan saya dan sahabat saya, ibu dokter Fitra…)

Fitra :
Aseli, kemarin K’Anis ndeso banget deh, eh… ngota banget, hihihi… ketauan baru pertama kalinya, bawa tustel dan heboh banget :-p.
Agak percaya nggak percaya juga sayah, soalnya katanya malemnya sampe nggak bisa tidur ??!
Aihh lebaii…..

Anis :
yeeey…
atuh da, sebetulnya saya sudah siap lahir batin kok
kan udah minta didoain Fitra pas haji, biar saya selamat nyobain KRL..
segitunyaaaaaa…. hehehe😛

dan saya emang selamet kok, tidak satupun dari tubuh saya yg terasa disentuh orang secara tidak normal atau tidak baik, sebagaimana yg
sering di sinyalirrr… hehehe serem gitu ya?!
malah Fitra tuh yg geser-geser, karena merasa ga nyaman… entah kenapa?

trus, keberuntungan memang berpihak pada saya lagi..
maklum, niat mo naik KRL minta doa sana-sini, lebih-lebih dari yang naik haji deh. walhasil, selama nunggu Fitra –yang karena satu dan lain hal– lelet selama 1 jam…!
saya di temani pengamen-pengamen handal… klarinet, bas betot, biola, lengkap.. lagunya juga haduhhhh… 1 jam, ga berasa deh. saya bahkan di kasih lagu Seroja. aa-aa-aaaa…
nah, pas fitra datang…. bubar pengamennya….
alamakkkk, fitraaaa…😛

trus…
sebelum Fitra datang, saya memang sibuk foto-foto. tau dong di tangga2 jalan tuh para pedagang asongan ngetem istirahat.
saya yang mo lewat, reflek bilang : punten.
dijawab, – mangga. langkahin aja neng.
yaaa… saya ga tega dong, ngelangkahin makanan dagangan gitu.
walhasil, saya ya bilang punten lagi
eeee…. sang pedagang sih akhirnya geserin dagangannya, tapi kaya’nya dg bete. mukanya tuh seolah bilang..
– nih orang dari mana sih? punten-punten mulu!
duh, maaf….😦

trus, saya kan duduk di tepi rel..
halahh.. tukang ngamen sih jelas senyum mulu lihat saya. e… tukang jamu lewat, juga senyum2 lihat saya. tukang asongan juga.. ga nawarin, tapi lewat sambil senyum2. mungkin karena saya selalu manggut kalau ada yang ngelihat ke saya ya?! sampe saya bingung, – salah kostum ga sih saya??
haduhhh… Fitra ga datang2 lagi… 😦

mungkin mereka pikir saya sedang menunggu kekasih, trus wondering
pacarnya kaya apa sih? kok tega-teganya tuh kekasih, ceweknya dibawa ke tempat ginian. eee… ternyata yang datang menjemput : kaya Fitraaaa…!!
hahahaha 😀

trus…
ada cowok rada cakep nih, wah… bikin agak terang pemandangan.
eeeeeeee, dia buang sampah sembarangan! duh, jadi ga cakep lagi deh. uh!

trus…
ada satu dua anak pengemis gitu yang mo lihat hasil jepretan di kamera saya. ya saya kasih liat aja. mungkin maling juga jadi terharu ya lihat saya… hehehe… ga ada yang aneh-aneh sih kemarin.
alhamdulillah wa syukurillah….

*

lalu kamipun turun di stasiun Tebet. turun di stasiun biasanya bu dokter Fitra bertugas jadi relawan laktasi. kamipun kelaparan. lalu, sebelumnya bu Fitra sudah searching di internet kalau daerah tebet itu banyak tempat nongkrong anak muda. dari bistro sampe tempat makan enak. bu Fitra ngidam bebek Ginyo. walhasil, kita tanya sana-sini dan jalan kaki dari stasiun demi bebek Ginyo. sebelum pulang ikutan sholat di rumah laktasi itu. ketemu sama teman ibu Fitra yang anak Filsafat lulusan Cairo. haduhh… beratttt😛

*

trus yg ga tega tuh, pas pulang dari jakarta, kereta padat. duh, akhirnya ngerasain juga KRL ekonomi padat, walau belum jam pulang kantor. saya berdiri, tangannya pegang ke atas gitu. e… ada anak kecil yang duduk di pangku di kursi, abis num jeli-jeli gitu – keselek, dan mo muntah.
nah, bu Fitra bilangnya gini..
– kelek k’anis bau kali sampe anak itu mo muntah….
aaaaaahhhh… masa sih? padahal saya dah pake parfum merek dior hadiah dari suami pas ke jepun tuh. tega banget sih… hehehehe. itukan murni keselek. buktinya, ga muntah kok…
weeee…😛

*

sampai di stasiun Bojong, naiklah sepasang ortu dan anaknya usia 3 tahun. saya dan bu Fitra sudah dapat tempat duduk, ga berdiri lagi. maka saya menawari anak kecil itu tuk di pangku saya. lumayan dari stasiun Bojong sampai dekat Bogor. wah, bicaranya banyak. ortunya –yang dalam pandangan kita sangat sederhana — ternyata sangat peduli dengan pendidikan anak. sepanjang di kereta, ibunya bercerita ini itu pada anaknya, dan membelikan gambar-gambar yang di jual asongan di dalam KRL. bahkan, menyuruh anaknya memberikan sedekah tuk peminta-minta yang kusta.
duh, bu Fitra terharuuuu…

ya iyalah, semua ortu, mau gimanapun kenyataan hidupnya, inginnya selalu bisa memberi pendidikan terbaik.
waktu saya tanya ke pada ibunya anak itu, mengapa anaknya sudah pandai dan jelas sekali berbicara di usia segitu.
jawabnya – dari kecil kita ga biasain pelo. jadi bicara yang jelas.
bu Fitra bisik-bisik bertanya, – pelo itu apa sih?
– oo.. pelo itu bahasa betawi tuk cadel deh. hehehe, saya pernah denger kata itu.

*

pas turun, saya sudah mengikuti instruksi bu Fitra tuk ikuti yang mo turun. huahh, orang yang mau masuk ke dalam KRL, malah mau masuk ga kasih kesempatan turun.
masih terdengar bu Fitra setengah teriak,
– k’anis turunnnnn. nanti keburu keretanya jalan lagi, atau kesini aja.
halahh… saya sudah berada di tengah orang di pintu itu, maju susah, mundur susah. teteeeepppp, saya biasa bilang: punten… permisi ya. e, akhirnya keluar juga. legaaaaaa…🙂

*

haduhh,
emang semerbak deh di KRL itu.
pulang-pulang pengennya mandi kembang…
tapi kaki pegelnya minta ampunnn..

seru…
suka deh dengan pengalaman pertama kemarin
mo yang kedua atau ketiga dstnya? ah, jangan tanya ah.. ga mo jawab. gimana keadaan dan kebutuhan aja… yg penting dah melek KRL.

makasih ya bu Fitraaaaa…..

kalau secara pribadi sih, saya banyak inget dan nyebut namaNya
melihat kehidupan di stasiun itu. selalu bertanya-tanya dalam hati , – kapan ya indonesia maju, sentosa dan tertib teratur?

suasana di sana krowdit, kotor, jorok, ga tertib, menyoal safetynya parah, asongannya banyak, peminta2 lebih banyak lagi, dst-dstnya, yang prihatin! ini bukan menyoal bahwa KRL adalah transportasi rakyat yang murah meriah, hanya 2500 rupiah dari bogor sampai jakarta tuk kelas ekonomi yaa..

ini memang persoalan mental bangsa kita secara umum… bangsa kita harus mau belajar tertib, bersih dan aman serta nyaman deh.

ayo cinta indonesia!

ga usah pusingin negara di sebrang sana deh.
di sini masih banyak PR kita!
oops, maaf…
hihihi, ma’aaaphhh……😛

salam
anis

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

6 Tanggapan to “KRL”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

teh Anis kalau kata orang sini mah ” rongewu limangatus njaluk slamet” he4x
Kereta api itu murah dan banyak ngangkutnya, dari jaman belanda dulu dah dirancang kereta api jadi urat nadi transportasi eh sekarang malah berkurang panjang relnya, lalu baru sadar dan jalur-jalur yang mati banyak yang dihidupkan lagi kaya bogor-sukabumi, jember -situbondo dll
Kalau soal jorok memang kesannya kalau ekonomi ga di urus sih karena PT KAI punya PSO, tapi naik yang PATAS mendingan karena profitnya buat PT KAI , lumayan bersih karena di urus sama dia

@ayadila
mas budi, terangin donk soal KRL ini. saya belum ngeh soal PSO dan PATAS itu..
saya sih mikirnya sederhana saja, fasilitas umum kita harusnya juga punya nilai mendidik bagi penggunanya. menguntungkan atau tidak, ini bukan soal profit. ini soal budaya…
gitu ga sih?

@mas Datyo
waduh, saya harus naik kereta apa ya tuk sampai dan main KA bersama mbak myra danmas gorda di rumah mas datyo?

selebihnya, saya sangat berharap persoalan transportasi umum kita membaik deh. diiringi dg budaya manusianya yang juga baik.😀

hehe itulah mengapa saya lebih suka naik angkutan umum. Banyak hal hal yang menarik, setiap hari tidak sama, bisa kenal tukang copet,ngobrol dengan orang sebelah, nanggap pengamen, bau kentut dari tetangga yang gak ilang ilang, bisa ganti kentutin orang lain, sebelahan sama cewek cantik, membaui ketiak yang bermacam2.
Tapi lebih asyik lagi kalo main kereta api lho buk.. (gak nyambung)

Download Software AL-QUR’AN Pro Ver. 3.0
Al-Qur’an lengkap 30 juz ( 114 Surat + teks & terjemahan (Arab/English/Indonesia))
Tafsir Quran Lengkap, Penunjuk waktu sholat, 21 bahasa terjemahan Al-Quran, Al-Qur’an Audio with Voice of Shaikh Sudaish (Imam Mecca).
Download Gratis Sekarang . Link Download http://www.ziddu.com/download/3082887/Al-QuranProVer.3.0.exe.html

PSO= public service obligation, kewajiban memberi layanan kepada umum uangnya dapat dari pemerintah, karena karcis penumpang tidak mencukupi unutk nutupi biaya karena kewajiban jadi service nya seadanya saja, lihat saja yang paling sering kecelakaan mesti kereta ekonomi itu.
Kalau yang patas (eksekutif) untungnya buat KAI jadi agak serius digarapnya , seperti krl yang ke bintaro, kereta serie argo dll

Segitu excitednya…😀. Gimana, siap untuk tantangan selanjutnya? Huakkakkakk…..


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: