imlek

Posted on Januari 26, 2009. Filed under: islam indie |

imlek-dua (telat…)

sebelumnya…
dalam hati, saya mendedikasikan tulisan ini untuk Gus Dur..
saya tahu dan sadari..
banyak orang merasa ga mengerti Gus Dur..
banyak pula orang yang mencap Gus Dur itu sesat dan bahkan beliau diharamkan..
(oops, nulis kalimat ini rasanya sedih…hiks )

meski saya ga begitu paham bagaimana itu NU, Islam dsbnya. karena meski saya pernah jadi mualaf, ke sininya saya berislam dg sangat “abangan”
tapi saya sangat berterimakasih pada Gus Dur
yang bisa melihat banyak hal tuk kepentingan ke depan..
yg mungkin baru terasa setelah semuanya mengerti dan menjalani..
terlebih tuk etnis saya, yg pernah sangat dikebiri, serba salah dan dikambinghitamkan di bumi indonesia ini…

saya bukan apa-apa untuk Gur Dur, tapi saya mencatat kebesaran jiwa dan hatinya..

selebihnya semoga Allah melindungi dan senantiasa memberi rahmat dan kesehatan tuk beliau dan keluarga.πŸ™‚

membuat saya bangga menjadi bagian dari Indonesia

***

maaf, saya terdiam beberapa hari ini..
ntar cerita deh kenapa terdiamnya.

sekarang mo ngucapin selamat tahun baru dulu yaaa…

GONG XI GONG XI…
GONG XI FAT CAI…

sin nien kuai le…

jangan tanya artinya yaa.. saya ga bisa bahasa mandarin. taunya cuma kalau sin nien kuai le itu adalah : selamat tahun baru..πŸ˜›

sebagai keturunan cina yang lahir dan besar di era kejayaan pak Harto, saya termasuk yang tidak mengalami kemeriahan imlek seperti saat ini. termasuk tidak menikmati kebebasan belajar bahasa mandarin. walhasil orang tua saya lebih memilih menggunakan bahasa indonesia sebagai bahasa ibu.

agak aneh juga bagi saya, melihat kemeriahan imlek sejak Gus Dur –selaku Presiden RI saat itu– membuka kran atas diskriminasi terhadap etnis tionghoa, termasuk meliburkan hari raya Imlek. maklum, saat itu, saya sudah masuk islam dan sudah relatif menghabiskan waktu bersama tradisi keluarga suami yang jawa dan muslim. walau sebagai anak, saya tetap mengucapkan selamat tahun baru dsbnya, tapi sudah yang tidak terlibat di dalam acara Imlekan tersebut. selain juga karena jarak dan repot bawa anak-anak yg masih kecil.

.

apa ya yang saya inget tentang Imlek?

ga banyak, selain saya lebih suka ke sekolah seperti biasa dari merayakannya bersama keluarga.

biasanya, ibu saya yang usaha catering, suka menerima pesanan ini itu menjelang Imlek. saya ya sibuk ikutan bantu ibu. yang khas adalah kue lapis legit dan lepis ketan dengan 30-40 kuning telur. maka legit sekali.
lalu masih di bakar menggunakan panggangan arang. ada api atas dan api bawah, dengan sangat konvensional, arang di taruh di bawah panggangan lalu di naikan ke atas tutup panggangan. lapis demi lapis, saya yang suka diminta ibu memanggangnya.. seru..

sejak kelas 5 SD, saya sudah dibiasakan membeli baju baru tuk Imlek sendiri. zaman dulu, belum ada supermarket. masih toko-toko pada umumnya. maka ibu memberi saya uang, dan menyuruh saya ke toko si A, pilih dan beli baju sendiri.
hehehe, so pasti… saya beli sesuka hari sayaπŸ™‚
tinggal ibu saya yang suka ngomel. – ga cewek bangettt…!

atau kalau sempat, ayah saya akan membawa saya ke jakarta, ke Rimo di Gajah Mada plaza, dan disuruh pilih baju sendiri.
e… tetap di omel juga, – kok malah beli baju tidurr?? hehehe… abis gambarnya lucuuu…πŸ˜›

dan setelan gitu loh, dari baju sampai sepatu…
pokoknya hari itu serba baru deh.

sehari sebelum imlek, ibu saya sudah tidak sibuk. paling bebenah rumah, karena pada hari imlek rumah harus bersih tuk menerima tamu. maka seharian Imlek itu tidak boleh menyapu rumah.

malam imlek saya biasa wajib makan bersama keluarga besar di rumah nenek. nah…. sesudah acara ini biasanya ayah saya akan nge-bir atau num wine. saya suka disuruh icip-icip…
hihihi … ini tradisi…πŸ˜›

paginya, saya memberi ucapan gong xi ke orang tua, lalu lari ke rumah nenek saya, yang kebetulan tidak jauh dari rumah. seketemunya siapa aja, saya mengucapkan gong xi, trus ke sekolah deh.
kakak saya sih suka bolos atau izin. dia gemar mengejar angpau.

saya sih sebetulnya agak licik, tetap sekolah karena yakin saudara-saudara akan tetap menitipkan angpau, karena mereka biasanya jadi haru, – ooo iya… si anis rajin sekolahnya yaa…
hihihi… πŸ˜›

padahal itu karena saya suka malas. biasa… paman-paman dan tante-tante suka ngerjain dulu sebelum kasih angpao. saya suka malas main-mainan kaya gitu. maklum, cucu perempuan dari ayah ya baru saya. lalu cucu perempuan dari ibu, saya yang ketiga. dan yang lain itu umurnya jauuuuuh dari saya. walhasil sepupu yang seumuran saya, cowok semuaaaa…. saya suka jadi bahan godaan mereka. tapi juga suka jadi yang paling banyak dapet angpaonya.. hehehe… πŸ˜›

uang angpaonya buat apa?
bukuuuuuuuuu…. ! πŸ˜€
saya akan merasa jadi ratu di ratu deh, bukan raja di raja, dengan stok bacaan yang banyak…

ya gitu deh..
dulu ga ada tuh barongsai, liong dsbnya. paling-paling di glodok aja ada pernak-pernik tuk imlek, tapi sudahkah mahal, juga sedikit. maka dulu, amplop atau angpao itu ya biasa aja cuma putih dengan warna merah di tengah. jarang sekali ada yang lucu-lucu seperti sekarang.

trus…
pulang sekolah, biasanya ibu saya suka memaksa saya tuk bertemu sodara. ya jalani deh. setelahnya, tidur siang, karena biasanya setelah imlek tuh hujan deras…
hmm, enak buat kemulan…

Imlek dulu biasa aja…

.

tapi saya… sekali lagi, sebagai salah satu dari keturunan cina indonesia, tetap dan sangat berterimakasih… –terlebih pada Gus Dur– dengan apa yang ada hari ini untuk keturunan cina di indonesia.

semoga ke depannya, semua ini bisa menjadi sinergi yang baik tuk sama-sama membangun Indonesia Jaya..
amin…

.

kemarin pas jalan-jalan sama anak-anak. mbak adhin bertanya,
– mami dulu ngerayain imlek?
– yup..
– capet angpao?
– dapet dongg…
– kemarin pulang ke lampung, mbak adhin dapet angpao. lebaran juga dapet angpao. enak juga yaa… trus juga ditraktir makan pizza sama ie wiwik (adik saya) karena abis natalan.
– hehehe… begitulah kalau kita multi kultur.. dan berbeda-beda agama..πŸ™‚
– iya…
mbak Adhin senyum-senyum memasuki Botani Square bogor. pengin lihat atraksi barongsai. kebetulan dulu mbak adhin sempat ikutan wushu.

di banding Mofa yang ga suka makan ini itu, selain ayam dan pecel lele. mbak Adhin lebih beragam makanannya. dari Grombyang khas Pemalang kampung papinya, sampai Duren Lampung, dan… kue keranjang.
di goreng pake tepung, di makan anget-anget.πŸ˜€

dan kebiasaan memberi angpao itu, biasa saya lakukan juga di hari raya Idul Fitri, karena kebiasaan saya berimlek dg angpao… buat nyenengin ponakan deh. seruu…πŸ™‚

..selamat tahun baru..

πŸ˜€

.

salam
anis

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

9 Tanggapan to “imlek”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

alhamdulillah, syukur kepada Tuhan.
yang sudah memberikan nikmat selama ‘tahun tikus’
semoga di ‘tahun kerbau’ ini
kita diberi limpahan rizki yang berkah.
dengan semangat kerja keras yg luar biasa,
dengan ketekunan yg istiqomah,
mirip kerbau.

asal jangan kerbau dicocok hidungnya, hehehe…

Selamat imlek!!!

*minta angpao*

Eh, ada satu kue khas imlek tuh, yang enak dimakan dengan digoreng sama telur. Cuman lupa nama kuenya.

@tomy
sama-sama mas tomy

@mas dana
itu namanya dodol kerangjang..πŸ™‚

gong xi fat cai Cik AnisπŸ˜€

gong xi fat cai . Salam Kenal

@lovepassword
gong xi gong xi..
salam kenal…πŸ™‚

terlebih tuk etnis saya, yg pernah sangat dikebiri, serba salah dan dikambinghitamkan di bumi indonesia ini…>>>>>

>>>> Apalagi kami bumiputera ‘muslim’ merasa teraniaya, merasa adanya tirani minoritas dinegri sendiri. Mari kita intropeksi masing2..

@bajulijo
sama-sama mas..
kita kita sama-sama korban kekuasaan…


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: