selingan : anak Dukun

Posted on Februari 6, 2009. Filed under: islam indie |

leaf-droplet(di lepas yaa.. selingan dari melulu melihat masalah di mana-mana, menemukan hidup masih ada ceritanya..)

ini serius..
mungkin sudah sering saya singgung, tapi kali ini mau saya buat lebih detail.

konon saya terlahir di dini hari, menjelang azan subuh. begitu kata ortu saya. saya lahir di hari ke empat penanggalan kita. dengan pasaran x. hehehe… ibu saya tuh yang masih suka menghitung pasarannya.

nah, saya lahir di rumah sakit. di bantu alat vakum karena panggul ibu saya kecil. maka nama depan saya, Luzie itu, dari dokter yang membantu kelahiran saya. segitunya diabadikan gitu deh sama ibu saya. sehingga hanya nama belakang saja yang diberi oleh ortu : Megawati.

konon saya tidak bisa meminum air susu ibu saya. dasar anak suka bikin repot ya. hehehe… soalnya saya jadi diare karena ASI ibu saya. haduhhhh…. maka saya diberi susu kaleng asli dari bayi merah gitu. ga sampe di situ, umur tiga hari saya di rawat, sudah hampir mati karena diare.

huahhhhh… itu tuh yang bikin ibu saya jadi suka menegur kalau saya nakal dengan kalimat, “e… udah untung ga mati, jangan gitu ya?!” bikin saya ga bisa ngomong lagi.

lalu, ceritanya ketika dokter sudah angkat tangan dengan keadaan saya. yang katanya sih ketika lahir 3 kiloan hanya jadi pas-pasan 2 kiloan aja. hiii, serem banget ya?! bikin saya kalau lihat bayi-bayi kurang gizi di tv saat ini, jadi bertanya-tanya… saya dulu gitu kali yaa?! padahal saya bukan karena kurang gizi, tapi karena hampir mati aja.

naaaaaah….
nenek saya sebagai pebisnis, memiliki dukun langganan. hehehe… zaman itu dukun masih ngetop deh. seorang wanita asli lampung bernama Supiah. kelak saya memanggilnya Mak Piah.

lah, tiba-tiba mak Piah itu datang pada nenek saya bilang gini..
– e, cucunya lagi sakit di RS ya? sini buat saya saja.
nenek saya ya bingung. tahu dari mana?? dukun kan ga setiap hari dibutuhkan, kok bisa-bisanya datang tuk ambil cucunya?

namanya sudah divonis mati, ya ibu dan nenek saya kasih saja saya bayi kepada mak Piah itu. saya pun sampai usia 2 tahun tinggal bersamanya. dan nama Anis itu adalah darinya.

gusti..
parcaya apa ga? disana, ditangan mak piyah.. saya malah hidup!
maka kakak saya suka mengejek saya :
– anis anak mak piyah… anak dukun
dan saya akan melotot,
– biariiiiin. sirik ih…

ga tanggung-tanggung, cerita dari ibu saya pun serunya minta ampun. konon katanya, saya tuh ga dikasih susu formula bayi. tapi di kasih air tajin!
aaaaaaah, seperti anak kampung.. hehehe…
air tajin itu air rebusan beras. biasanya beras merah.
uh, abis deh saya diejekin waktu kecil kalau ibu saya sudah cerita bagian ini. tapi, biar gitu, saya hidup dan sehat dengan air tajin itu.

trus nih..
katanya tiap malam jumat, saya dianget-anget di atas kemenyan!
aduh-aduh, dukun bangettt ya?!
was-wis-wus-wes-wos… jampi bo, di jampiiii….
lalu di balur ramuan delingo bengle. itu khas dukun deh.
dan konon daun telinga saya tuh ga dipakaikan suweng, tapi di balur dengan kapur sirih. khasiatnya tuh, agar ga kesambet. ga bisa dibisikin setan dari segala penjuru!

hey,… mas-mas dan mbak-mbak boleh di coba tuh.
supaya ga di bisikin setan, daun telinganya di balur kapur sirih. hihihihi๐Ÿ˜›

konon pula karena sering di menyan, saya tuh item di banding kakak saya.
aaaaaah, gosongggg… sodara-sodara!
ada-ada aja deh ceritanya.
walhasil ayah saya kan putih dan ibu saya yang cina jawa, relatif sangat item.
maka kalau saya jalan sama papa, saya dibilang anak pembantunya papa. kalau ibu saya jalan sama kakak saya, dibilang jalan sama anak majikannya.
lah, persoalannya, papa maunya jalan sama saya dan mama maunya jalan sama kakak. kacau deh. diskriminatif banget tuh.

persoalan saya sekarang jadi putih, itu mulai terjadi sekitar saya SMP. adalah supir kakek yang turun temurun kerja di keluarga, lalu kerja di paman saya. jadi dia tahu kecilnya saya. ketemu-ketemu pas saya SMP, yang diucap adalah..
– ini anissss???? kok jadi putih??? luntur ya itemnya dulu???
dan saya akan cembetutttttt… gerrrlllll !๐Ÿ˜›

nah, setelah saya besar, ada cerita yang seru ttg mak Piyah itu.
meski usia 2 tahun saya sudah dibawa lagi ke rumah mama dan papa, saya masih tetap wajib kunjung ke mak Piyah. bahkan sampai saya tamat SMP. kalau saya yang sakit, beliau yang dijemput ke rumah. biasa deh, saya tetap harus menjalani ritual dibalur delingo bengle itu. lalu di urut dsbnya. bahkan mandi air kembang.
hmmm… kalau zaman sekarang itu kaya ikutan SPA gitu loh, hihihi ๐Ÿ˜›

hmm, menariknya tuh mak Piyah itu bisa membaca nasib dari ampas kopi yang di minum costumernya. saya suka memperhatikannya dengan serius. penasaraannnn…
e, kalau tahu di perhatikan oleh saya, matanya akan mblalak.
– ga boleh!
gitu katanya tiba-tiba. bikin kaget aja deh.

lalu, beliau juga bisa membaca kartu tarot. saya suka pengen tahu gitu deh kalau di rumahnya. rumah tua yang khas gitu tuh.
eee.. dia marah kalau saya sentuh kartu tarot itu.
– ga boleh!
๐Ÿ˜ฆ
kakak saya sampe bilang gini..
– masa ga ada ilmunya yang menurun sih padahal anis sudah jadi anak dukun??
– yeeee…๐Ÿ˜›

saya emang ga boleh menyentuh semua itu. bahkan kalau pas saya di rumahnya dan ada costumer, maka saya akan “diamankan” dengan diberi baluran kapur sirih di daun telinga. katanya, biar ga dibisikin setan!
dan apa coba hubungannya dengan bisikan setan? selain emang saya jadi asyik dengan yang lain di rumahnya. hehehe… itu ilmiahnya. saya jadi ga dekat-dekat acara transaksi perdukunan itu.

tapi jangan salah loh..
mak Piyah boleh saja memang dukun. tapi dia baik sekali. anak asuhnya banyakkkk… rata-rata anak-anak tak mampu di sekitar rumahnya. mereka di sekolahkan dan kalau lebaran dibelikan oleh mak piyah baju baru. saya adalah satu-satunya “anak asuh”nya yang perempuan dan saya tinggal di kota.

saya suka melihat mak Piyah, setelah mendapat costumer, malah membagi-bagikan uang kerjanya itu kepada anak-anak asuhnya. juga kepada ortu anak-anak itu dan tuk biaya sekolahnya.

bahkan kadang tangan saya ini yang diminta mak Piyah tuk membagikan uangnya itu kepada anak-anak kurang mampu di sekitarnya. secara biar gosong, saya masih lebih putih dan berpakaian lebih bagus dari mereka. sehingga kalau saya sedang main atau menginap di rumah mak Piyah, saya suka diintip oleh anak-anak itu. mereka tak berani menyapa apalagi menyentuh. anak dukun tea!

.

mak Piyah wafat ketika saya sudah sekolah SMA dibandung. sekitar tahun 88. saya sama sekali tidak di kabari. itu atas permintaannya. konon anak-anak asuhnya kemudian berebut warisannya. dan konon kematiannya sulit, karena profesi dukun itu.

percaya atau tidak, saya ga mau tahu.
saya hanya tahu,
bahwa saya selalu mengenangnya dengan indah.
bahwa karenanya, saya hidup.
bahkan sampai hari ini…

dan tuhan…
dari saya kecil memang sudah memberi banyak pengalaman unik
maka nikmat yang mana yang bisa saya ingkari???

.

salam
anis

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

4 Tanggapan to “selingan : anak Dukun”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

sekali lagi, mbak… ini soal stereotip. Masyarakat kita ini gak lepas sama yang namanya mistis-mistisan. Dan gara-gara beberapa oknum yang tidak bertanggung jawab, istilah “dukun” selalu dikonotasikan dengan hal-hal yang bersifat mistis. Padahal itu hanya julukan (terutama di daerah pedesaan) bagi orang-orang yang mengenal ilmu sedikit lebih banyak dari orang lain dan membantu mereka. Mungkin jaman dulu, orang bisa nyembuhin orang lain ibarat orang yang dikasih keajaiban, makanya dukun dianggap huebat banget.

Mungkin kalo orang-orang seperti Mak Piyah pas jaman itu julukannya Presiden, maka jaman sekarang banyak Presiden yang nongol di film horor lokal dan banyak Dukunyang duduk di kursi pemerintahan :p

*maaf, ngaco mode : on* Saya pribadi malah salut sama orang-orang kayak Mak Piyah ini๐Ÿ™‚

@mbak darnia
hehehe, begitulah maksud tulisan itu mbak..
justru kita skr harus bisa meluruskan makna dari dukun
secara memang bermedia kartu tarot, tapi sebetulnya memberi nasehat kehidupan kok.
secara emang pake ampas kopi, tapi sebetulnya di kasih tau yang buruk dan baik

hehehe, maka saya ga boleh megang. wong emang ga ada apa2. jangan sampai saya berpikir itu apa gitu deh..๐Ÿ˜›

@ratdhian sukmana
wah, tuk meluruskan praktek perdukunan mungkin bisa juga ya mas..
hehehe segitunya.
salam kenal…

@mas datyo
saya lebih iri sama steaknya mas
jadi pengen dimasakin steak… hehehe๐Ÿ˜›

He..he.. kisahnya lucu juga mbak… kayaknya bagus juga di buat untuk scenario Sinetron nih๐Ÿ˜›

Salam Kenal

pengalaman yng bikin iri..


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: