erat

Posted on Februari 17, 2009. Filed under: islam indie |

CB034303 (hmmm….)

ibu saya pernah berpesan..
– hati jangan penuh dengki
– hati jangan penuh dendam

alkisah dulu saya sangat posesif. wuihh.. semua milik saya, saya beri label nama. saya simpan rapi dan jaga selalu. terutama jika itu bernama buku.

sampai suatu ketika, sepupu saya meminjamnya dan hilang.
dorrrr! sakitttttt…..
saya meminjamkan pasti karena saya percaya. saya meminjamkan pasti karena saya menghargainya. saya meminjamkan pasti karena saya tidak merasa harus ada yang salah.
dan hilang??
sengaja atau tidak??
kok sakit ya?

nangis deh..
huhuhuhuuuuuuuu…..

lah, ibu saya dengan santai datang dan dengan gayanya yang khas bilang gini…
– anak gadis… hanya karena buku hilang kok nangisss???
uh, saya malas jawab deh kalau ibu saya lagi kumat arogannya. ga pengertian, ga nolong.. malah nyalahin mulu.
– nonnnnn….
saya masih ngambek. ga jawab…
– gini nonn… gimana kalau kita belajar kehilangan?
– aaaaah, kehilangan kok dipelajarin??
– e…. biar hati tuh lapang, nonnn… biar ga dikit-dikit kaya gini. masa buku ilang aja begini sedihnya.
– emang ga boleh sedih?
– ya boleh. tapi ga gitu-gitu amat deh. santai ajaaaaa….

– ya sudah, dah rela nih.
eee… masih salah juga. kata ibu saya gini..
– wah, jangan juga merasa jadi pahlawan dengan rela gitu…
– ah, gimana sih? sedih salah, rela juga salah.
– kan yang penting tuh lapangnya hati non… percuma juga rela kehilangan tapi demi dianggap hebat, mulai, berkorban. itu sama aja nyempitin hati lagi. rela tuh ya rela sajalah.. tanpa apa-apa, tanpa pamrih..
– lah, ini juga rela kok. ga mikir pamrih..
– bener?
– iya.
– ya sudah, kalau gitu buku yang lain kasih ke sepupu yang tadi ngilangin buku.
– hah? kok udah ngilangin malah dikasih buku?
– ya iya… rela tuh seperti itu. sudah kehilangan pun malah digenapi. kalau cabut ilalang tuh tuntas sampai akar-akarnya. blas..
– kok gitu?
– karena ketika memberi kita tuh sadar banget rasanya rela. pada kehilangan kita masih sadar rasa bahwa sesuatu sudah diambil dari kita. maka orang-orang yang katanya rela itu bisa memberi lebih banyak..

bingung kan?
saya seumur gitu juga bingung
.

sampai suatu ketika ibu saya mengambil Heri – nama anjing peking kesayangan saya, tuk diberikan pada sodara. duh, saya ga boleh menangis. padahal itu anjing kesayangan saya bangettttt….. lah, malah setiap hari minggu, disuruh mama ke rumah sodara tuk memberikan makanan kesukaan heri yang biasa saya beri. saya suka beri dendeng cumi ke anjing saya itu… padahal itu sudah bukan anjing saya lagi. di rumah sodara itu, saya bahkan melihat sodara saya meluk-meluk heri, yang sebelumnya milik saya dan ada di pelukan saya..

awalnya, hiks..
ternyata gini ya rasa rela itu…

yang sudah, sudahlaaaahh…..
tak ada lagi rasa ingin gimana-gimana, selain rasa lapang aja..
selapang langit biru
selapang langit jiwa

*halah… langit jiwa itu blogger juga toh?* 😛

ketika akhirnya direlakan jadi islam, kalau saya mudik ke kampung, ibu saya suka memasak yang enak-enak dan halal. lalu saya disuruhnya makan, sambil dipandangi olehnya. sepanjang makan nyaris mata beliau tak lepas dari saya.
katanya,
– sengsara ya jadi orang islam?
– ga juga..
– lah, kok kurus gitu? dan belum jadi apa-apa sudah ga ditanggung mama lagikan?
– ga papa kok. inni juga karena kebiasaan makan dikit.
– kebiasaan makan dikit atau kebiasaan nahan lapar?
– hehehe…
– makan yang banyak, makan yang enak. mama sudah rela, apapun itu…

aaaaarrghhhh…. nangis deh saya.
karena beliau sudah pernah mengajari rasa rela yang seperti ini.
ketika sesuatu itu hilang dan kita malah memilih memberinya lebih…

hiks..
hari itu rasanya, maaf beliau tuk saya –yang telah melangkahi beliau dengan pindah agama– sudah mengalir sepanjang jalan saya ke depan…

rasanya yang tadinya hilang,
kini malah erat
walau tak terlihat…

.

walhasil sekarang saya belajar lebih dulu memberi daripada kehilangan

.
salam
anis

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: