calon pengantin

Posted on Maret 2, 2009. Filed under: islam indie |

calon-pengantin (nah, ini yang lucu…)

jangan sampe ga bisa tertawa yaa…
meski pahit sedang menghampiri..

asal jangan seperti Ical Bakri dulu deh, ketika bilang mereka masih bisa tertawa kok… waktu kasus apa tuh ya? banjir jakarta atau lapindo?

.

minggu pagi saya minta di antar suami ke pasar, maklum di musim kadang ujan ini kasian si mbak harus ujan-ujanan ke tukang sayur. maka saya membeli stock aneka persediaan tuk masakan selama semingguan ke depan.

pulang dari itu, secara bogor macet..
saya harus bersiap menghadiri acara pengajian ibu-ibu tuk melepas pernikahan putra pertama dari tetangga persis depan rumah.

walah, ada dress code-nya segala lagi. kudu pake setelan putih-putih.
berhubung sudah seperti anak sendiri ke beliau-beliau, saya jadi ya mau ga mau taat deh.

walhasil jumat saya pinjem celana panjang putih ke temen yang sudah naik haji. haduhhh…. maaf, saya ga punya celana warna putih. saya juga bukan peserta pengajian ini itu, jadi maklum deh. ga punyaaaa….

alhamdulillah, kalau atasan putih, saya punya. dari bahan katun jepang.

sibuk deh bersiap dan datang ke sana.
saya memilih duduk di luar rumah, tepatnya di halaman, karena di dalam lebih banyak teman dari keluarga dan pengajian sang empunya hajat. maklum beliau-beliau sangat aktif di pengajian ini itu.
maka saya ya bersama beberapa tetangga dekat saja..

bla-bla-bla ngaji deh kita…
sampai kemudian ceramah..

yang komentar ibu-ibu sih, – duh… kok jadi pengen nikah lagi yaa??
hahahaha…
maklum, punya mantu juga belum pantes, nikah perak atau emas juga belum pantes. maka yang kepikir ya nikah lagi…
halahhh….

begitulah ibu-ibu kalau sudah becanda

lalu..
acara pamitan calon mempelai lelaki pada ortunya
hiks deh..
kata-katanya itu loh… daleeeemmmm…

e, ternyata mempelai perempuannya juga. di temani ibu dan sodaranya.

lalu terakhir, sebelum makan-makan
kedia calon mempelai bersalam-salaman dengan kita.
duh, ketika calon mempelai wanitanya mendekat, maka jelas deh. dan kelihatan masih kecillll….

halahh…
ibu-ibu langsung deh tanya gini
– bu anis, kita dulu juga masih kecil gitu kali ya waktu nikah. bu anis dulu berapa beratnya?
– hehehe… 43 deh.
– sekarang?
– 49.. 50..
– aaaahhhh… saya 68!

haduhh…
kita-kita kok malah ngomongin berat badan yaa?
ngukur sama calon mempelai wanita??
ya ga mungkin laaaaah…
ga leveeelll….

e, ada seorang ibu pake jubah.. senyum-senyum.
secara kayanya badannya kecil dan tersembunyi di balik jubahnya yang besar.
wah, kayanya doi deh yang pede dan pantes bersaing dengan calon mempelai..
hehehe

pastinya ada kok tetangga kami yang juga hadir kemarin dan masih langsing maka kalau beli baju masih ukuran anak ABG. ajaib makan banyak tapi ga gemuk tuh..

so…. siapa nih yang pantes kawin lagi??
menurut berat badan..
hahahaha…

haduhh…
begitulah ibu-ibu…
lumayan deh
kita ketawa-ketawaan…

lah, pulang-pulang, buka komputer… saya dapet imel yang bikin jantung saya keram.. yang bikin pengen curhattttt….. ga sanggup nanggung sendirian deh.

duh, menangis dan tertawa itu memang lakonnya kehidupan yaa
nikmati aja deh… jadikan indah

😀

semoga kelak ke dua calon mempelai itu — yang akan melaksanakan ijab kabul minggu depan— juga bisa melewati menangis dan tertawanya kehidupan ini. seindah rasa cinta dalam hatinya…
aminnn….

😀
.

salam
anis

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

2 Tanggapan to “calon pengantin”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

salam kenal ,saya selalu membaca tulisannya lho…duhhh…..

@mbak irma
makasih yaa mbak irma..
salam kenal juga, salam hangat
hehehe.. jangan di masukin ke dalam hati ya.
biarlah sejenak tertawa. pada dasarnya kita-kita sedang mengingat diri ketika menikah dulu. haduhh… dulu kita juga kecil deh. skr??? maklum deh… 😀


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: