balik modal

Posted on Maret 16, 2009. Filed under: islam indie |

balikmodal (mirissss….)

semalam ke dokter nih, di sebuah rs swasta dekat rumah.

.

ceritanya demi ngurus sekolah anak-anak, saya butuh surat keterangan sehat dari dokter sebagai salah satu persyaratannya.

gampang kok..
sekalian anak-anak juga periksa rutin aja.

nah, maka kita ngobrol dikit deh

dokternya bilang,
– wah, agak rumit ya bu, ngurus sekolah zaman sekarang.
saya jawab
– ya begitulah dok. ini belum harus dengan surat kelakuan baik loh.
– waduhh.. kaya mau masuk apa aja? anak SD kok sudah harus dilengkapi surat keterangan baik ya? kalau surat keterangan sehat, saya masih merasa beralasan, lah surat kelakuan baik??? ada-ada aja.
ngomong-ngomong mau masuk mana nih bu?
– mau coba RSBI SMP negeri unggulan di sini dok..
– hmm, mahal ya bu? tuk negeri.. beda dengan zaman kita..
– ya gitu deh dok.. dulu sekolah unggulan murah. maka yang pinter tapi kurang beruntung, tetap bisa mengenyam pendidikan terbaik. sekarang kok malah mahal??
– sekarang tuh bukan cuma satu deh jangan di indonesia bu.
– maksudnya dok?
– iya… jangan miskin! ampuuuunnn…. hahaha…

saya geli juga denger lelucon dokternya..
lelucon yang ga lucu…

dokternya menarik nafas..
– bu, sekarang masuk kedokteran aja tuh yang biasa minimal 75 juta! saya ga habis pikir. dokter seperti apa yang mau dihasilkan??
– hehehe…
– lah, iyakan bu?? ntar semua cuma kejar balik modal. wong biayanya aja sudah selangit gitu. bisa-bisa mikirnya cuma you kasih ai uang, ai kasih you sehat. gitu aja..
– iya juga..
– pasti, bu. pasti hilang rasa humanity-nya!

lalu mofa di ajak ke ranjang periksa.
sambil memeriksa mofa, dokternya masih melanjutkan..
– istri saya di diknas. wah, saya omelin istri saya setiap hari bu! gimana tuh menterimu! katanya mencerdaskan rakyat.. apaan sih semua ini???
kalau ga bisa ngurus negeri, sudah deh. mundur aja tuh semua!
– dok… segitunya??
– hehehe… saya kelahiran 77, bu. dulu saya kuliah masih 300 ribu persemester. masih masuk akal. saya kesal kalau inget ginian. maklum ya bu…
– ga papa dok..

secara anak-anak sebenarnya sehat. pemeriksaan pun berlangsung santai..

ke mbak adhin, dokter muda itu bilang gini..
– jangan terlalu pinter ya sayang. ntar ga ngerti gimana hidup loh. jangan tahunya buku doang. pinter boleh tapi tetap nikmati hidup yaa..
ok?

walhasil mbak adhin bilang gini
– mami dan dokter sama yaa. selalu bilang jangan terlalu pinter. nikmati jalannya hidup..
– yup, jangan cuma pinter otak, tapi perlu juga pinter hati…

hehehe..
gitu deh

coz bicoz itu inget pesan ibu saya juga..
ga akan lari bulan di kejar, bulan selalu di langit dan selalu di malam hari. tapi bunga, pohon dan alam di sekitar terus tumbuh berkembang dan berubah, menjadi sesuatu yang tak pernah bisa di ulang.. maju dan terus berjalan ke depan..

ga harus terlewat semua keindahannya kan?

.

seneng deh masih bisa nemuin orang yang punya hati…

yukk, indahkan hidup kita dari hal-hal kecil yang kita bisa…

buat semua : met makan siang yang enak yaaa…

.

salam
anis

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

6 Tanggapan to “balik modal”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

Coba deh sx2 ntn “wayang” dan liat2 “sketsa” lukisan. Kalo lg beruntung, munkin bisa skalian ntn pantomim.
Ato kalo hobi bola, ntn aj org “latihan” maen bola.

Dr semua itu, simak apa bedanya kaku dan luwes. Setelah bisa dinikmati, pasti deh ketauan apa itu rumit dan sederhana.

Kalo kita menilai sesuatu hanya dr kulit luar/ wajahnya saja tanpa memahami proses/ tahapannya, ap bedanya kita dg anak2?

Btw, pepohonan juga meranggas dan klo mpe wktnya juga mati. yg perlu dijaga adalah keseimbangan siklusnya agar tetap lestari.

@aryf
sebetulnya, saya pernah bertanya pada teman saya yang bekerja di diknas. walau dia tidak langsung di pendidikan formal. hmm.. katanya persoalan pedidikan gratis ini, kalau tidak salah komposisi pembiayaannya 50% oleh pemerintah pusat dan 50% berikutnya dari APBD baik provinsi maupun kodya atau kab. bersangkutan.

nah, agak rumit ya..
spt 70 ribu/anak di daerah spt gunung kidul, itu sudah cukup. tapi di kota, itu tidak cukup.
dst-dstnya memiliki permasalahannya tersendiri
juga tergantung pada pendapatan daerah atau kesiapan daerahnya sendiri

lah, teman saya itu malah pesimis dg kebijakan pemerintah padahal dia sendiri orang diknas
gimana kita-kita yang hanya bisa mengkonsumsi saja kebijakan itu???
duh…

tapi ya.. kita lihat sajalah
saya sendiri hanya memotret sebuah pembicaraan.
tentang negeri yang harus di tata lebih baik dan lebih baik lagi
karena negeri ini milik kita, bukan milik siapa-siapa

ooo..gitu toh (manggut2)..
kalo dibicarain baek2 & g egois, semua persoalan pd prinsipnya g serumit yg dibayangkan. malah semakin byk persoalan, akan menambah tingkat kedewasaan. dan setiap masalah selalu ada solusinya, asalkan mau bersabar menjalaninya en g byk mengeluh.

indonesia baru merdeka 60 an tahun. mbok ya jgn bermimpi terlalu muluk. ambil yg simple2 aj tp prinsipil.
lbh baik mengambil langkah2 kecil yg prinsipil, dr pd langkah2 besar tp putus nafas sblm nyampe tujuan.

@aryf
yup mas aryf. setujuuu…
btw, makin dalem nih.. analisanya. ciee..😛

Setuju bgt mba,jangan terlalu pinter otak,pinter hati+jiwa lebih penting.nikmati hidup….

@s3roja
iya, mbak. hidup cuma sekali.. pandai-pandai bawakan diri deh.. tetap indah tetap asyik dan baik hati. hehehe..
ya ga?😀


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: