mendadak pinter

Posted on Maret 25, 2009. Filed under: islam indie |

swan_6 (gi coba mikir… hehehe…)

.

rasanya nih… juga faktanya, semua manusia indonesia saat ini tiba-tiba jadi pinter soal bernegara dan berbangsa. semua bicara soal negara dan bangsa ini. walau akhirnya, buntutnya, “pilihlah dan pilihlah…”

hehehe…

bahkan ga tanggung-tanggung,
katanya bernegara ini merupakan amanah tuhan yang wajib kita laksanakan perintahnya. dengan ujung-ujungnya juga, “pilihlah.. pilihlah..”

hmm…

benerkan?? semua tiba-tiba merasa jadi pinter soal negara. sampai tuhanpun dibawa-bawa.

bikin saya jadi bertanya-tanya..
kalau begini pinternya, kok ga dari dulu-dulu indonesia ini maju yaa???
hehehe…. loh, kan setiap kempanye atau akan pemilu, rakyat indonesia selalu mendadak pinter..

maka apa sih yang diperlukan setelah semua mendadak pinter soal negara ini? masa’ ga maju-maju juga nih negaranya???

hehehe…

rasanya, raasanya loh…
saya merasa indonesia butuh momentum deh.
biar pinternya ga dadakan, tapi pinter beneran..
hahahaha…

mm…
saya teringat ketika saya hamil pertama dulu. dengan sok sebagai ibu muda, saya merasa saya bisa menjalani kehamilan itu dengan baik. walhasil, memang ga banyak keluhan berarti. selain ngidam pengen lihat ikan hiu di seaworld.
sampe nangis, pengen hiuuuuuu… huuuu….😦
secara waktu itu saya tinggal di bandung. dramatis ya??πŸ˜›

rasanya eksotis sekali gitu loh melihat hiu yang kalau berenang semuanya bergoyang. perhatikan deh,ikan hiu itu selalu meliukan tubuh tuk setiap gerakan. hehehe…πŸ˜›

semuapun berlalu dalam rasa percaya diri yang cukup tinggi, saya baca semua buku tentang kehamilan dsbnya deh. lahap, kenyang. ga sampe situ saya juga latihan senam hamil. bahkan ke dokter saja, rasanya saya lebih pinter dari dokternya deh. segitunyaaa…

sama deh kaya yang pada gi kampanye sekarang itu..

nah, hari H pun tiba…
percaya atau tidak, saya pun melewatinya dengan baik. saya melahirkan tanpa ditemani suami di sisi, saya sendiri aja kok. hanya berteman asisten bidan dan ibu bidannya sendiri. suami hanya menunggu didepan. secara doi juga ga kuat jika harus menemani didalam ruang bersalin..

tapiiiii….

saya justru blue setelah melahirkan… baby blues bangettt…
bayangkan… tiba-tiba ada makhluk hidup yang bergantung 24 jam pada saya, mahkluk yang bahkan makanannya pun bergantung pada saya. secara asi eksklusif selama 4 bulan.
aaaaah, tidaaaaaaakkkkk….

ok, semua saya atur agar mudah tuk saya dan bayi saya. tapi tetap, saya merasa blue. mendapati kehidupan saya berubah total begitu. enak ga enak deh…

jadi suka nangis diem-diem
huuu, gini ya ternyata jadi ibu itu. ga enak.. heheheπŸ˜›
huuu, gini ya ternyata punya anak itu, repot.. heheheπŸ˜›
huuu, gini ya ternyata berkeluarga itu, kompleks.. heheheπŸ˜›
suami dan bayi sih tidur aja tuh, saya yang sedih sendirian..
mempertanyakan diri, sebenarnya saya siap ga sih jadi ibu??

tapi apa iya bisa melulu mengeluh?

ga ada deh waktu tuk sejenak tetirah. makhluk hidup yang mungil itu harus hidup. yang ga boleh ada jeda sedikitpun. karena tumbuh kembang adalah persoalan yang sinambung. jeda sejenak bisa membuat dia kehilangan satu tahapan berkembang.

ini kasarnya ya, tentu ga sekaku ini…

walhasil saya bulatkan tekad tuk melayani bayi saya sebagai bagian dari kehidupan saya yang baru. mendapati kebahagiaan dan tumbuh kembangnya juga adalah kebahagiaan dan tumbuh kembang saya.

.

maka waktu ada tetangga yang iseng, becandain saya, tuk daftar jadi caleg sebuah partai baru, saya ngakak. saya jawab,
– saat ini, saya gi ga pengen punya anak lagi…
hehehe…
diapun menatap saya bingung
– ga mau punya anak lagi? apa hubungannya?
– saya sedang menikmati masa lega dan leluasa ketika anak-anak saya dah lumayan besar nih. baru deh saya menikmati punya waktu sendiri. jadi saya sedang gi ga mikir tuk total menyerahkan hidup saya tuk negara yang seperti ke anak gitu.
dia bingung, tanyanya..
– kan cuma jadi caleg, apa hubungannya sampe sejauh itu?

sudah deh.. yang penting gitu aja… saya ga sedang mikir jualan janji-janji, saya sedang berpikir pengabdian. saya sedang berpikir seperti ketika pertama saya jadi ibu…

entahlah…
ketika ramai orang mendadak pinter menyoal negara dan bangsa, saya kok malah inget jadi ibu tuk bangsa dan negara ya??

hehehe…
saya mo bilang apa yaa???
emang bikin kurang pinter coz bicoz keblinger ma yang mendadak pinter-pinter ..

.

salam
anis

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Satu Tanggapan to “mendadak pinter”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

mbaknya mendadak politik nih.πŸ˜›


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: