Jalesveva Jayamahe – Yuk.. Makan Ikan!!

Posted on April 23, 2009. Filed under: islam indie |

nelayandi bagi yaa…

agak malu nih bilangnya. sebenarnya… sebelum ini, sampe umur segini ini, saya tuh ga bisa berenang! pernah kursus waktu SMP, tapi ga bisa aja. soalnya waktu kecil pernah hanyut. di pantai apa payung gitu.. di Lampung, dengan ban berenang dan kebawa ombak menjauh dari pantai. so, melihat orang-orang panik mengejar saya ke laut, saya jadi takut aiiirrr…

tapi dapet hidayah kali yaa?? hehehe…

entah angin dari mana, ketika diajak ibu-ibu kompleks belajar renang, sayapun mau! dengan ringan lagi. dooo…. saya gi manis-manisnya atau emang sudah saatnya berubah kali ya? hehehe.. secara sudah punya baju renang khusus muslimah lamaaaaaa sekali, maka ya cobain deh.

dan taraaaaaaaa….

dari nol banget, hanya dengan 6 kali pertemuan, saya bisa berenang sodara-sodara!!
perubahan yang ga di sangka-sangka deh.
seperti nikmat yang diduga-duga itu loh. cieee.. hehehehe.. πŸ˜€

biasa deh, standar masih diajarin gaya katak itu. sempet kesulitan di nafas secara pernah operasi sinus. lah, sama gurunya di paksa jangan merasa pernah sakit. senengnya tuh diajarin tuk menikmati renangnya, bukan buat lomba toh? sehingga saya relax berenangnya. kemarin dah bisa bolak balik sendiri sepanjang kolam. 5x pp total 10 kali, tapi ga kontinu. masih ada jeda, ada istirahatnya.

wuiiiih, asyik deh. palagi di bagian yang dalam, saya menikmati melayang di dalam air.
berasa jadi ikan.. ikan.. ikan…!

lah, pulang berenang, saya bertemu nelayan!

hehehe… di bogor kok ada nelayan ya? mana lautnya???
saya ikut teman seorang ibu yang harus beli jajanan kecil tuk acara anaknya kelompok belajar di rumahnya. dan mampirlah kita di sebuah toko……… ternyata toko aneka panganan dari ikan!
sebenernya karena salah masuk toko deh. hihihihiπŸ˜›

saya langsung tertarik pada abon ikan yang tengah di packing di sana. saya inget sambel lingkung, abon ikan yang suka dibuat oleh ibu saya dulu ketika masih kecil. ya sudah deh, maka pembicaraanpun mengalir…

bapak itu mengaku kalau dirinya seorang nelayan…

di dinding tokonya ada foto-foto ikan berikut aneka hasil laut. buanyaaaaaaaakkk sekali. juga foto-foto kapal laut, termasuk salah satunya kapal ikan milik Jepang. saya jadi pengen tau deh. so pasti, jadi aja bertanya ini itu. sementara teman saya bicara dengan istri bapak itu soal makanan.

alhamdulillah, bapaknya ramah. jadi aja diterangin macam-macam.
katanya..
– coba ibu lihat.. di foto kapal Jepang ini ada kotoran tidak?
– yang kelihatan sih memang tidak kotor…
jawab saya seadanya. hehehe
– memang tidak ada bu! mereka mengenakan sarung tangan, boot, dan baju khusus. serius sekali. karena bagi mereka, tempat yang kotor akan mempercepat proses pembusukan ikan. kebersihan itu nomor satu dalam mengolah produk makanan. maka Jepang biasa makan ikan mentah, karena bersih pengolahannya.
– wowww…
polos..
– maka bu, hanya produk ikan nomor satu kita yang bisa masuk Jepang. mereka lebih baik beli langsung di tengah laut, dan langsung dalam pengolahan mereka, dari beli hasil olahan kita. karena satu hal : kita jorok!
– segitunya yaa??
– iya. lihat aja nelayan kita. apa mereka cuci tempat penyimpanan dan penampungan ikannya? total hasil laut nelayan kita hanya 30% kesegarannya.

hiks, sedih ya?

saya ya jadi makin bertanya deh..
– kok ga di ajarin, pak. di edukasi gitu deh.
– bu, 5 tahun saya bina nelayan kita. frustasi saya bu!
– oya???

hehehe… sebenarnya saya maklum deh denger ginian. saya pernah bilang deh di status FB saya, bahwa bisa apatis bin autis kalau menyoal karakter bangsa kita. tapi jangan putus asa. batu aja berlubang toh terkena tetes air? doo… mari kita cari celahnya tuk perbaiki bangsa kita. ya ga?

– gini bu. kalau soal ikan, nelayan kita hebat bu. saya belajar tentang ikan ini itu dari mereka. tapi soal mengolah ikan, saya butuh anak sekolahan bu.
– hehehe
geli deh dengernya.
– beneran bu. perlu yang terdidik di bangku sekolahan. ga papa deh nelayannya cari ikan, tapi ngolahnya biar sama anak sekolahan. tapi sayangnya nih bu, anak sekolahan di bidang perikanan, seperti lulusan STM perikanan, larinya banter jadi buruh pabrik. mereka ga survive di bawa hidup ke laut. hidup nelayan itu miskin bu.

maka jangan heran kalau nelayan kita sukanya masih aja pake bom dsbnya. susah ngajarinnya. suruh jual produk yang bagus, jangan di formalin, mereka bilang ya ntar miskin terus pak. wah, susaah… frustasi saya. pesisir pantai indonesia tuh sudah rusak semua bu.

ck-ck-ck.. separah itu ya?

– mmm…ada ide pak?
– saya ini kan berhenti dari kapal Jepang, trus coba bisnis di ikan. saya kumpulin beberapa hasil nelayan yang saya percaya, dari pesisir Ujung Kulon sampai Ujung Gentong. base saya di Pelabuhan Ratu. satu deh yang saya minta ke pak mentri atau pemerintah. ga usah deh bantu ini itu, kampanye makan ikan aja ke bangsa kita. itu dah cukup bu.

wah, gayung bersambut nih. saya pernah mimpi ngumpulin ikan lalu punya pabrik tepung ikan. aneh ya?? entah kok bisa mimpi gituan secara hidupnya di bogor yang ga ada lautnya. hehehe…

saya lalu bertanya..
– masalah konsumsi ya pak?
– iya. bayangkan kalau bangsa kita ini suka makan ikan, nelayan kita hidup deh. bahari kita jaya kembali. dari pada sekarang, hasil laut kita malah di curi orang! padahal itu produk-produk berprotein tinggi.
kebetulan saya di penangkapan ikan lepas pantai ya. ikan laut bebas bukan ikan budi daya.
– kenapa dengan bantuan pemerintah pak?
– percuma! kasih nelayan 1-2 juta, abis bu. mereka ga ngerti uang itu tuk apa? ga bisa ngolah uang jadi bertambah banyak. kasih kapal motor, sama aja, ga bisaa muter modalnya. kalau mau, kasih intensif tuk para pebisnis ikan. kasih kebijakan yang mendukung kita deh dan paling penting….. kampanye makan ikan.
– ga untuk ekspor pak?
– bu, pasar ekspor itu banyak yang main. domestik aja deh.
– swasembada? seperti pemberdayaan pasar sendiri ya?
– seratus! begitulah. siapa yang mau kita andalkan tuk produk kita kalau bukan bangsa kita sendiri dulu. dari melulu makan produk impor bu.

maka sayapun berbinar-binar nih..
– saya blogger pak. saya ikut kampanye kan deh di blog saya.
hehehe, bangganya kok jadi blogger ya??πŸ˜›
– nah, itu dia. segala media deh. percuma ngandelin pemerintah. sibuk koalisi aja tuh!
– hahahaha….

kami pun tertawa gei kalau menyoal pemerintah. saya sampai lupa dimana teman saya yang satu lagi.
dan begitu teman saya datang, dia tadi sempat meninggalkan saya mencari nyamikan sendiri, kita langsung atur agar Bapak Nelayan ini bisa kampanye di arisan ibu-ibu RT kami. kebetulan yang ketempatan di arisan mendatang teman satu gank berenang. sip deh… kampanye makan ikan dan hasil laut nih. silakan promosi produknya di tempat kami.

tiba-tiba bapak itu dan istrinya bilang gini..
– sebagai terimakasih, nanti ibu-ibu akan dapat sedikit pembagian laba dari kami.
hehehe… saya ya jawab sederhananya aja.
– ah, ga perlu pak. kebetulan di RT itu relatif teman kami semua. ga perlu deh kami ambil untung. cukup kami ajak atau tunjukkan mereka ke toko ini aja. biar mereka bisa langsung interaksi dengan bapak dan ibu di sini. biar tahu dan peduli hasil laut kita.
– wah, makasih…

satu yang menarik perhatian saya dari toko itu, namanya blok ikan. jadi sesungguhnya ikan tuh kan ga cuma tuna, tenggiri, marlin dsbnya yang sudah menguasai pasar. ada jutaan jenis ikan dan masing-masing ikan memiliki rasanya tersendiri. hanya karena tidak populer, jutaan ikan tersebut diabaikan. dengan pengolahan di atas laut, ikan-ikan tidak populer ini di ambil dagingnya, digiling dan di press menjadi blok ikan. setelahnya tinggal di olah menjadi panganan sesuai selera.

wuiiih, kereeeennnn. kemarin saya beli blok ikan yang di olah jadi pepesan ikan. ada juga yang jadi burger ikan. seruuu, yummy…

lalu bapak itu juga bercerita, beliau pernah menerima pesanan tuk acara outbond di tengah hutan. bosan dengan penutup acara pakai kambing guling maka beliau membawa ikan dari pesisir berikut panggangannya, ke dalam hutan. huaaaah, jadi deh bertuna bakar, marlin bakar, baronan bakar di tengah hutan. segeerrr… kebetulan bapak itu mengerti cara pengawetan ikan ala jepang. yang konon selama 6 bulan -1 tahun masih terjaga kesegarannya.

jadi pengennn… hmm yummy..πŸ˜€

melihat saya begitu antusias, si bapak itu bilang gini, dengan suara yang perlahan..
– ini dakwah saya loh. saya ga hafal ayat-ayat Qur’an. ini saja ayat-ayat yang saya dakwahkan. ga salahkan?

hehehehehe
dalam hati saya,
– bapak bertemu orang yang tepat!
secara saya juga sudah jenuh, mual dan ‘neg dengan kebanyakan ayat-ayat dari kitab-kitab yang dibicarakan dimana-mana. saya juga suka ayat-ayat yang nyata. walau kecil dan sederhana..

saya jawab aja seadanya..
– bapak jangan khawatir, saya sangat dukung ini kok.
– ooooo, disangka ibu ini seperti ibu-ibu yang ngaji mulu nih. maka saya ajak ngaji beginian. ternyata emang sudah suka peduli sama masalah sosial kita yaa??
– hehehehe…
– namanya ibu siapa?
– anis
bla-bla-bla-bla…

.

saya suka beragama yang nyata yang membawa kemajuan dan perbaikan yang nyata juga. cape deh terlalu banyak berteori ini itu, yuk nyemplung aja langsung ke lautan ilmuNya yang maha dahsyat ini…
ya ga?

dan nama bapak itu, di kartu namanya…Anto Dahsyat.
hahahaha… geli abis deh.

tiba-tiba saya bersyukur dah bisa berenang
berenang di air dan berenang di lautan ilmuNya.
yuk barengan berenangnya….
mau?
dimana ada kemauan di situ ada jalan
siapa sangka saya bisa berenang dari sebelumnya dah seumur gini ga bisa berenang? maka siapa sangka ntar Indonesia jaya setelah sekian lama terpuruk? ga mustahil toh?

.

ayooooo, makan hasil laut indonesia
ayooooo, makan ikan
ayooooo, bangkit Indonesia!!!

Jalesveva Jayamahe – di laut kita jaya

.

salam
anis

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

4 Tanggapan to “Jalesveva Jayamahe – Yuk.. Makan Ikan!!”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

ikan emas, ikan kembung,
masihlah enak si ikan tenggiri.
jangan cemas, jangan bingung,
baca tulisan mbak anis ntuk hibur diri.
kalo kita mau jujur, kekayaan alam indonesia
teramat banyak. darat dan lautnya penuh dengan
sumber pangan yang mengandung protein nabati
maupun hewani, tapi kenapa kok masih ada
anak2 bangsa yang kelaparan, kekurangan gizi,
busung lapar dsb. sepertinya ada yang salah
dalam dalam mengelola hasil laut, sehingga
distribusi hasil alam tidak tersebar merata.
Bisa jadi ini salah kita semua. Coba deh
perhatiin mulai dari emas, timah, minyak bumi, udah
banyak dikuasai perusahaan asing. Kalo legal
sih ga pa pa hasilnya bisa buat kita-kita
semua. Coba liat yang yang dilaut, ikan2 kita
banyak dirogol dari bawah sama kapal asing,
sementara yang jagain laut pada ngapain. Lagi
pada maen gaple ngkali. Tapi memang sebaiknya
tugas menjaga laut itu menjadi tugas kita bersama, meskipun sebagian kita ga digaji. Yang penting kawasan
kita aman dari penjarahan.
Jaya dilaut, jaya didarat, jaya udara, jaya didunia dan akhirat
Trim’s

@musdi
makasih mas… kita butuh orang yang tulus tuk negeri ini.
agar dimana-mana, mari berjaya!

Selamat… sudah bisa berenang… Bukankah.. nabi pernah meminta para orang tua untuk mengajarkan 3 keahlian pada anaknya.. pertama berenang, kedua memanah dan ketiga berkuda….
Boleh orang bilang apa saja… tapi dengan berenang… kata sang ahli.. kita akan mempunyai kemampuan lebih mengelola pernafasan dan anggota tubuh yang lain… terbukti.. salah satu terapi yang dianjurkan pada anak autis adalah berenang…
Sekali lagi selamat… dan selamat datang juga di persatuan pencinta air… Byuuurrr

@mbak Yanti
makasih mbak…
emang banyak teori ttg manfaat renang, tapi yg lebih penting adalah enjoy.. gitu kali yaa?? hehehe.. jangan pernah ada kata terpaksa deh.πŸ™‚


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: