ketika manusia di cabut dari akarnya

Posted on Mei 14, 2009. Filed under: islam indie |

bird soul (yang nyata-nyata aja…)

.

dua hari yang lalu, saya luluran.

si mbak jamu langganan datang pagi-pagi, menawarkan jamu botolan. doi dah lama ga lagi berjualan jamu gendong. karena konon sering ga balik modal. belum lagi, fakta banyak pelanggan dari kalangan tukang bangunan yang minum jamu gendong dengan cara hutang, doi merasa kesulitan memutar modalnya. maka lebih memilih jualan jamu botol yang sudah pasti dibeli berdasarkan pesanan.

saya suka jamu. jadi tanpa pernah pesan, doi bisa langsung menawarkan jamunya, kapan saja bisa. maka untuk menambahkan pemasukkannya, saya minta jasa luluran setelah doi selesai mengantar pesanan jamu botolannya. bermodal hp, doi sekarang menerima pesanan jamu dan jasa luluran.

selama di pijat dan lulur, saya menyalahkan tv. agar mbak jamu bisa tetap ikutan menikmati tv sambil melulur tubuh saya.

e, kebetulan ada acara di metro tv, SBY sedang pidato di acara apa gitu deh. si mbak yang bantu di rumah emang suka baca berita berjalan di bawah tivi itu, jadi dia suka pilih channel metro tv.

melihat ada SBY di tv, maka si mbak jamu bilang gini..

– bu.. katanya pak SBY itu pinter loh.
– masa sih???
duh, geli nih dengernyaaa…

– iya bu, kan katanya sekolah sekarang gratis.
– mmm..
– e, tapi bu, di desa saya ya masih mahal aja toh. buku dan yang lainnya ada aja tuh bu pungutannya.
– lah, jadi?? pak SBY pinter ga kalau gitu?
– ah ibu…

– tapi bu, kata yang jadi guru, pak SBY itu baik. gaji guru sekarang besar loh bu. beda sekali kok katanya.
– mmm…
– e, tapi saya yang bukan guru ya tetap bingung bu. susah.
– lah, jadinya?? pak SBY baik ga?
– ah, ibu…

– anu bu.. katanya pak SBY itu terbaik saat ini.
– kenapa tuh?
– lah, kan BBMnya murah.
– mmm…
– tapi bu, kok sudah BBMnya murah, harga-harga buat makan masih mahal ya bu?

duh, gustiii….
ga tahan deh dengernya..
geli dan miris setengah mati..

si mbak di rumah malah ketawa dengerin pembicaraan si mbak jamu.

demi mbak jamu ga bingung, saya minta si mbak, pindahin channelnya ke acara infotainment deh.

e, masih juga si mbak jamu berkata gini,
– ibu ndak pilih pak SBY?
– o, ya ga dongg…
– kenapa?
– ya kasian. lah, itu si mbak jamu aja sampe bingung gitu…
– ah, ibu…

hahahahaha….

.

saya menyebut nama Allah nih. astaghfirullah.

perhatikan ini deh.
ketika manusia hanya melulu diberi pencitraan, jadinya ya keblinger!
sampai ga jelas mana yang sebenarnya masalah. mana sebenarnya akar tempat dirinya berdiri dan bisa tegak bak pohon yang kokoh?

ketika negeri ini melulu melihat permasalah hanya seperti dagelan, sesaat, populis, yaa…. pada gila deh rakyatnya.
merasa negerinya maju, tapi hidupnya sengsara. merasa negerinya kaya, tapi hidupnya merana. merasa negerinya makmur tapi mengemis dimana-mana. merasa bangsanya mulia, tapi dihina dimana-mana.

coba saja lihat,
katanya sekolah gratis tapi tetap pungutan lain-lainnya mahal.
katanya gaji guru naik tapi bagaimana dengan yang bukan guru?
katanya BBM murah tapi tetap makannya susah.

waktu itu seorang tukang ojek sampe berkali-kali berterimakasih ketika di harga BBM yang turun, saya memilih tuk tidak mengurangi bayaran. katanya
– makasih sekali ya bu. BBM memang murah, tapi anak saya kan ga makan bensin..

.

maka….

.

wahai jiwa yang tenang
janganlah kau tertipu bayangan
engkaulah jiwa yang terang
yang akan menunjukkan jalan

.

tuhan, tolong beri ketenangan jiwa bagi semua sodara-sodara di seluruh Indonesia, siapapun dia, apapun agamanya, bagaimanapun warnanya

.

karena jiwa adalah cahayaMu
yang tak akan pernah mati dalam semu
hingga Kau dan jiwa-jiwa itu memberi bukti
bahwa gelap akan pergi dan terang kembali

.

padaMu
yang aku percaya mampu

.

salam
anis

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

12 Tanggapan to “ketika manusia di cabut dari akarnya”

RSS Feed for “Islam Indie” Comments RSS Feed

makasih sekali ya bu. BBM memang murah, tapi anak saya kan ga makan bensin

:mrgreen:

mbok jamunya ampe bingung gtu, apalagi saya mbak..

@Lumiere
pa kabar nih??
hehehe..

Duuuh dalem banget nih postingan, aku melongo nih…
ck…ck….ck…
Duuuh jatuh cinta lagi nih ke blogger untuk kesekian kali….
minta ijin untuk mengelink ya….

Setuju akar itu penting, sangat penting. Makanya orang-orang bijak dulu menasehati kita agar jgn tercerabut dari akar kita.

@newsoul🙂 betul mbak, kadang setelah jauh berteori ini itu, kita temui kearifan ortu-ortu kita dululah jawaban dari banyak persoalan kita. walau tentu dalam ekspresi yang berbeda. kearifan lokal kita.

@mas rajwalimuda
tumben nih.. calon ekonom kita ada di sini. hehehe..
waduh, kalau begitu turunkan dong tulisan sederhana tuk mbak jamu dkk agar bisa memahami keadaan. saya pikir, banyak orang pinter negeri ini ga bisa menggerakkan manusia indonesia secara keseluruhan hanya karena persoalan bahasa. melulu bertahan dengan istilah2 keren bidangnya, baik itu epolesosbudhankam, dan melupakan obyek dari bernegara itu sendiri. melupakan manusianya. maka betapa banyak kebijakan yg alih-alih mengerti, malah melulu melilit kepala dan perut rakyatnya.

soal SBY, hehehe… kalau boleh jujur, saya sulit tuk memilih. nyaris tak memiliki pilihan. sungguh-sungguh, saya mang ga punya rasa ma SBY. malah saya merasa ga nyaman banget. dari dulu, entah deh kenapa. hehehe… cewek banget ya???
yang penting sy ga bohong ma diri sdr deh.😛

itu mbak saya coba tulis di blog saya, obrolan di warung kopi🙂 ntar dikit dikit ditambah tambah..maaf kalo agak ngelantur.

yah gapapa mbak kalo ga ada rasa, masa mau dipaksa. Bener sekali ya mbak, yang penting mulut sama rasa sama, berbeda juga gak papa. Daripada sama, tapi mulut dan rasa bercabang dua😉

Harga mahal karena banyak orang yang beli mbak, dan orang beli karena ada uang. Akan sangat jauh berbahaya lagi kalo harga anjlok drastis. Artinya gak ada orang yang kerja, dan gak ada obat untuk itu selain utang.

sekolah gratis yang jelas sudah ada aturannya, kalo memang belum gratis, berarti yang salah orang yang mau bayar. Dari dulu memang begitu, oknum guru dan oknum pendidikan selalu ada. Gak ada hubungannya dengan presidenya siapa🙂

kadang orang miss the forest for the trees. People miss the bigger picture.

well saya hormati mbak anis yang konsisten gak suka sama SBY🙂
tapi saya cuma mau meluruskan masalah ekonomi yang kebetulan saya tau sedikit

1.Tidak ada seorangpun yang mampu mengatasi seluruh masalah yang begitu banyak disuatu negeri. Presiden AS pun keteteran ketika mencari pelaku teror.
2. Yang penting,buatlah prestasi walau hanya 2 mili daripada presiden pendahulunya.
3. Jika Aceh tidak terselesaikan oleh Presiden terdahulu maka SBY sudah menyelesaikannya. yang lain ya digarap terus.Dulu koruptur masih bisa berkata “enyak…enyak..enyak”, sekarang kan sudah mulai mikir2. Soal orang bilang tebang pilih ya biaran aja..daripada ndak pernah nebang.
4. Pengamat sih enak kerjanya hanya mengamati trus mengomentari.
5.Salam

@Abdul Cholik
hidup memang perjalanan, tapi perjalanan menuju apa??
kalau mas Cholik memilih tuk “lanjutkan” hehehe… silakan.

Teh Anis,wah bisa ya ide nulis tiba2 muncul saat rawatan diri..he he…cantik luar- dalam deh,…he he

@tenri
hahaha… tenri bisa aja. biasa-biasa aja kok..

@rajawalimuda
makasih mas rizal tuk ilmunya… keren.
sy lihat sudah banyak deh orang pinter mikirin negeri ini, tapi masih aja melulu begini. spt mentok lagi mentok lagi. bahkan gab kesenjangan makin tinggi aja. maka sy ingin bisa mendobrak box pemikiran dan teori2 ini itu yg selama ini ada. toh terbukti komunis kolaps, amrik dg liberal dan kapitalisnya jg kolaps. entah deh mas rizal, sy merasa harus ada terobosan tersendiri tuk Indonesia kita deh. walau masih samar harus bagaimananya. hehehe… mf, saya juga sekedarnya aja kok.

wah.. iya dong, yg penting sy jujur ma diri sy sendiri. krn sy sangat ingin bisa bertanggungjawab atas pilihan2 sy, maka biarlah semampu pikiran dan perasaan sy. gt kali ya? sy tetap say no to sby deh. berbudi atau ga, sy tetap say no. sy menggarisbawahi dg tegas sekali keterlibatan partai2 islam itu dalam koalisi sby. hehehe…
bagi sy, dorongan tuk memberi jaminan kenyamanan atas keberagaman kita jauh lebih besar dari hitung2an ekonomi. krn dalam kebersamaan yg nyaman akan membuat kita bisa sama-sama lebih jernih menjawab persoalan ekonomi…😉

mengingatkan aku tuk meninggalkan hal yg buruk…


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: