Indonesiana

pesan : cahaya kita semua

Posted on Agustus 31, 2008. Filed under: Indonesiana |

(seorang teman memohon saya menulis sekali lagi, sebelum benar-benar puasa besok hari.. sebelum luka benar-benar menghabiskan darah)

hmm..
saya percaya,
ada atau tidak ada
maha cahaya akan tetap bercahaya
cahaya dari dalam hati semua

buat saya, beragama dan bernegara adalah sebuah kemandirian sikap.

bangsa kita sudah lama terkenal sebagai bangsa pengekor, maka dalam beragamapun selalu mengekor yang katanya lebih sholeh, lebih afdhol, lebih berilmu dsbnya.
maaf, saya bukan orang yang setuju dengan hal demikian.

saya sangat menghormati guru. buat saya, guru adalah seperti pembuka pintu ilmu. tapi selebihnya, saya sendirilah yang akan menjalani proses pembelajaran saya. dalam benar atau salah, dalam jatuh dan bangun, hati saya akan belajar mengukurnya dalam kejujuran yang terdalam. dan saya percaya, tuhan ada dalam benar dan salah. tuhan mengingatkan dan tuhan mengajari.

saya penyuka kemandirian..

saya tahu, saat ini di luar diri kita banyak sekali sikap-sikap dan pemikiran yang mengganggu orientasi diri kita, dari orientasi bernegara, orientasi kehidupan sexual, terlebih orientasi kita dalam beragama. maka saya sangat suka kemandirian sebagai sebuah cara tuk mengcounter semua serangan itu.

percayalah, karena nyata dalam realitas, hanya kita yang akan mempertanggungjawabkan semua prilaku kita, bukan guru kita, bukan bapak ibu kita, bukan pula siapa-siapa. sehingga adalah sikap yang baik jika kita bisa menjadi diri sendiri. termasuk dalam beragama dan bernegara.

saya percaya di setiap hati ada cahaya. apapun dan siapapun dia.

hanya pendarnya lah yang sering membedakan. dan itu hanya bergantung pada bagaimana kita mempercayai cahaya itu dengan terus membersihkan pikiran dan perasaan kita, atau apa yang kita kenal dengan kejujuran itu.

saya tidak suka sikap yang memonopoli, apalagi memonopoli kebenaran. kebenaran bisa datang dari mana saja dan siapa saja. dan itu tidak harus selalu terkait dengan agama tertentu saja. biarlah kebenaran berdiri sendiri sebagai kebenaran.

hanya jujur, saya kadang memang masih kekanak2an.
maka saya butuh waktu tuk mendewasakan diri sejenak lagi.

dari kebersamaan selama ini, saya tahu semua di sini dalam keberagamannya adalah manusia-manusia yang luarbiasa bercahaya. saya hanya bisa mengajak semua di sini, tuk selalu mempercayai cahaya dalam hati kita itu. dan temukan tuhan dalam setiap kesempatan hidup kita.

tuhan tidak di langit tinggi
tuhan tidak di kitab suci
tuhan ada di dalam hati

maka kita hanya perlu tuk selalu percaya dan percaya
bersihkan hati dari ego dan amarah
maka cahaya akan semakin kuat kemilaunya

saya bermimpi tentang bangsa indonesia yang mandiri.
sehingga di mana saja dan kapan saja, setiap manusia indonesia bisa menjaga dan membangun indonesia. tahan godaan dan segala bentuk provokasi. tangguh kukuh bersatu berjati diri.

jujur, sebagaimana ada yang suka, tentu pasti ada yang tidak suka.
sebagaimana ada yang setuju tentu pasti ada yang tidak setuju.
sejak saya mewacanakan banyak hal yang berbeda di sini, maka saya memiliki teman dan saya juga memiliki musuh. itu alami..

saya butuh pengendalian diri lebih baik ke depannya.

saya ingin kembali berkarya dengan sesuatu yang lebih baik.
tapi izinkan saya tetirah tuk bertapa (dibaca:dewasa).. πŸ™‚

saya hanya berpesan untuk semua di sini dan -terlebih- tuk diri saya sendiri
mari mandiri..
dalam beragama dan bernegara. bahkan kalau perlu berani berkata tidak, pada sesuatu yang tidak kita setujui.

kalau mampu, saya akan menceritakan apa yang sebenarnya terjadi, tentu jika semua sudah lebih enak buat saya.

sekali lagi, terimakasih yaa

mari kita persembahkan
cahaya terindah dari hati kita
untuk indonesia tercinta..
cahaya dari hati kita semua…

sampai nanti
jangan di tunggu
tapi saya akan kembali
meski bukan di sini
sungguh.. πŸ™‚

salam
anis

Iklan
Baca Pos Lengkap | Make a Comment ( 7 so far )

anis mirip obama?? :D

Posted on Agustus 30, 2008. Filed under: Indonesiana |

(hehehe..)

pagi-pagi dapet sms potong-potong..
– nis, baca kompas pagi ini dong..
– kenapa?
– ada obama..
– yup
– udah baca
– belum
– bacaaaaa!!!
– mang napa?
– obama mirip ama lu nis
– hah? gua putih euy..
– sumprit anis. serius, lu mirip..
– apanya? ntar bacanya, gua lagi nemenin mofa dulu
– gua kasih tahu yaa..
– ok..
– miripnya tuh.. lu sama obama, sama-sama membolehkan homo. hahahaha
– disangka ada apaan.. 😦
– eee.. lu kan beberapa hari ini mewacanakan homo
– emang kenapa?
– gua ngerti nis.. kalau temen2 lu belum bisa menerima wacana ke-ber-pi-hak-an lu sama homo
– trus kenapa..?
– tapi si obama dengerin elu tuh..
– ga nyambung lagi!
– gini.. seengganya lu bangga deh. ada yang mengakomodir ide elu..
– dasar!
– e, daripada dibuang ke tong sampah sama temen2 lu toh..??
– biarin aja..
– nis, asli.. lu mirip obama
– gue putih..
– hehehe, gimana kalau elu jadi presiden indonesia aja nis
– gila kaleeee…
– e, amerika aja bisa kasih kesempatan sama kulit hitam
– emang napa?
– yaaa, barangkali bisa juga kasih kesempatan sama lu yang kulit putih..
– hahahaha, otak lu rusak yaa??
– nis, pembaharu toh? wajah baru – cara baru..
– lu mo jadi sponsor gua?
– eeee… jangan salah. sponsornya ya seluruh rakyat dongg
– ambilll…
– nis, beneran deh, kalau lu jadi wacana tuk presiden, gua milih elu. penuh.
– itu karena lu kenal gua..
– gua ga pamrih nis. serius. gua ga bersedia dijadikan wapres atau mentri lu deh
– hahahaha, apa-apaan sih?
– itu bukti kalau lu dan gua, saling dukung tanpa KKN!
– emberrrr..
– asli deh, lu tuh kaya obama buat gua..
– lu bayangin gua item yaa?
– visi misi lu itu nisss..
– mang gua punya visi misi apa sih?
– pluralis, humanis, nasionalis, setuju homonis, setuju KB, peace dan pemberdayaan seluruh manusia indonesia, apalagi ya tulisan-tulisan lu tuh..
– itu visi misi lu kaliiii…
– itu visi misi kita bersama, nis
– nah, knapa ga elu aja yang jadi presiden?
– ya ga bisa dong nis. dunia butuh pembaharu. gua asli indonesia. kulit sawo matang. indonesia bangetsss. lah, lu tuh obamanya indonesia..
– gua perempuan..
– ah, masa lu gender sih??
– gua kena kutukan
– kutukan apa?
– nama belakang gua ga menjual..
– megawati? lu kan ga megawati soekarno putri, nis
– ntar ntar ntar…, sebenarnya siapa sih yang mau jadi presiden, lu apa gua?
– hehehe, itu karena lu mirip obama nisss.. asliiiii…
– gara wacana homo itu?
– iya..
– hahahaha.. jangan stress sama negara sampai mimpi ada obama tuk indonesia deh. santai ajalah.
– lu kok bilang gitu?
– ya mau bilang apa lagi?
– emang cape lihat negara kita ya
– udah ajalah, nikmati hidup yang masih boleh ada..
– sebelum puasa nih nis, makan keluar yukk
– hayukk.. ntar gua izin ke anak-anak deh.
– tapi lu ga marahkannn??? kalau buat gua, lu itu obama.. hahaha
– terserah deh.. ambill!

masa gara wacana homo, saya jadi seperti obama sih..??

teman saya itu memang sudah jenuh sama negara kita. kadang saya juga jenuh..
tapi apa boleh buat?? kalau masih harus di sini, mari kita jalani deh..
ya ga?

buat semua di sini,
saya mohon maaf lahir dan batin
selamat menunaikan ibadah puasa
bagi yang meyakininya

mari mengendap
dan sejenak senyap
demi kelak kembali kepakkan sayap

salam
anis

Baca Pos Lengkap | Make a Comment ( 3 so far )

rakyat yang demokrat

Posted on Agustus 27, 2008. Filed under: Indonesiana |

(sudahi soal homo, mari lihat persoalan lain yang masih banyak tuk di cermati nih..)

teman saya mengajak saya tuk melihat bagaimana kelak amerika di tangan Obama.
kesan dari pernyataannya sangat negatif, entah kalau saya salah tangkap. tapi dimanapun seorang pemimpin baru, memang pernyataan2 skeptis sering mengalir, meragukannya.

maka saya hanya bisa menjawab,
kalau buat saya obama adalah sebuah wacana.

maksudnya?
ya sebagaimana sebuah wacana, maka pembaca dan penikmatnyalah yang menentukan. dalam hal ini ya rakyat amerika.

kenapa?
sederhananya, kadang seorang pemimpin dengan perbedaan visi yang begitu besar dari pemimpin sebelumnya, bahkan dari kepemimpinan di sana selama ini, maka dia menjadi sangat bergantung pada semua yang ada diluar dirinya. kemampuannya sangat ditentukan oleh kerjasama dari seluruh pemilihnya.

lihat saja ketika pak karno memerdekakan indonesia. begitu rakyat di dalam negeri sendiri terpecah, pak karno kewalahan dengan visinya. belum lagi dengan tekanan dari pihak luar.
atau sebaliknya, lihat pak harto. ketika visinya di dukung (walau terpaksa) oleh seluruh rakyatnya, ya keberhasilannya terlihat cepat.

tuk seorang seperti obama, dengan rakyat amerika pula, jelas tidak bisa dipaksakan seperti rakyat indonesia dipaksa di zaman pak harto.

nah, sehingga kematangan rakyat amerika dalam menentukan kemana amerika yang akan datang, sangat di uji di sini. kalau ternyata obama terpilih, berarti memang ada perubahan yang dinamis di sana. kalaupun belum terpilih, setidaknya rakyat amerika sudah mulai bergerak, walau masih belum siap berubah atau masih banyak pertimbangan. tapi di keduanya, menunjukkan rakyat amerika belajar dan terus belajar.

satu yang harus disadari, amerika bisa demikian, bukan ujug-ujug turun dari langit loh. amerika diguncang banyak hal, seperti persoalan perang, keberpihakan yang tidak banyak manfaat buat internal rakyat amerika sendiri, arogansi yang mulai ketinggalan peminatnya dstnya..

lah, bagaimana dengan kita?
kita juga harus mau belajar.
bahkan belajar menentukan nasib negeri kita.

kita memang tidak secerdas dan semapan rakyat amerika, tapi secara pararel kita berdinamika sebagaimana amerika. kita diuji abis-abisan dengan budaya korupsi, bencana alam, dan banyak lagi. harusnya ini sudah bisa menjadi pembelajaran buat kita semua.

jangan malas belajar..

menjadi pintar tidak mesti di bangku sekolah deh. mari cermati alam… sangat sedikit kok ilmu yang bisa dituliskan dalam buku-buku di perpustakaan seluruh dunia. kita harus percaya, hidup selalu mengajari kita. termasuk mengajari kita bagaimana berbangsa dan bernegara.

kalau kita hanya merasa pintar dari bangku sekolah, waduhhh.. mau kapan kita memperbaiki negeri kita? dan jangan lupa, negeri kita diperjuangkan oleh mereka yang banyak ga makan sekolahan. tapi mereka belajar membaca, iqro dan kemudian tulus mengikuti kata hatinya tuk merdeka dari penjajahan. klimaks perjuangan itu ada di 17 agustus 45.

inget cerita saya ttg eyang tiga zaman, di tulisan “caleg”?
beliau bisa masih begitu cerdas membaca fenomena saat ini, padahal beliau hanya sekolah di ongko loro. sebuah sekolah seadanya di zaman belanda. itupun karena bapaknya eyang bekerja pada belanda. maka lebih banyak yang ga sekolahnya dari rakyat indonesia saat itu. tapi bisa kok merdeka!

lah, apalagi sekarang setelah bangsa indonesia banyak yang sekolah saat ini? bahkan tinggi-tinggi dan bergelar panjang? harusnya lebih bisa merdeka yaa.. hehehe πŸ˜€

obama adalah wacana tuk negaranya
salut tuk amerika yang bisa demikian

saya agak geli ketika ke gramedia, melihat buku ttg obama. ada yang berjudul –kalau ga salah– “obama – dari jakarta menuju gedung putih” dstnya.. hehehe. saya memang belum membacanya, hanya saya kok geli saja melihatnya. emang apa hubungannya sih obama dengan kita?
obama adalah obama, kita adalah kita.

persoalan kita saat ini, memang tidak ada “seorang obama” sebagai “wacana” demokrasi indonesia. tapi ada “kondisi sejenis obama” sebagai “wacana” demokrasi indonesia.
maksud saya,
amerika memang sudah bisa menelorkan “seorang pemimpin” dalam bentuk seorang obama, indonesia belum. tapi indonesia sudah menelorkan “demokrasi” seperti seorang obama sebagai kaderisasi kepemimpinannya.

dalam arti, kebutuhan kondisi seperti obama adalah kebutuhan nyata di indonesia. sebuah wacana yang inklusif dan meraih semua pihak. siapapun pemimpin indonesia, harusnya menyadari ini.

amerika menyadari kebutuhan itu dari seorang obama, sementara indonesia menyadari kebutuhan itu memang dari rakyatnya sendiri.
sederhananya gitu.

rakyat indonesia adalah wacana untuk negara indonesia sendiri
salut sebenarnya pada seluruh rakyat indonesia

sehingga menurut saya, kondisi indonesia lebih cerdas.. hehehe. πŸ˜€

maka pemimpin indonesia itu sepenuhnya terletak di “tangan” rakyatnya. bukan terletak di tangan pemimpinnya. pemimpin yang baik tuk indonesia adalah yang sadar wacana demokrasi apa yang sudah dilahirkan oleh rakyat indonesia sendiri. bukan pemimpin yang mewacanakan maunya saja.

dan dikeduanya, baik obama dan indonesia, kembali pada rakyatnya.

kasarnya nih
wacana obama itu sangat cucok tuk rakyat indonesia
karena rakyat indonesia sudah memang demikian
tapi belum tentu cucok dengan rakyat amerika
butuh kesadaran dari rakyat amerika

ini menurut kasat mata saya yaa..
maaf kalau salah..

sebenarnya saya bangga dengan rakyat indonesia.
dalam kondisi yang serba ga menentu seperti saat ini
rakyat indonesia masih mau ada dan mau sabar
saya sadari pemimpin yang ada di saat ini, semua sulit dipercaya.
tapi saya percaya pada rakyat indonesia.
yang tahu persis apa yang dibutuhkannya
yang sadar persis apa yang diinginkannya
maka kerjasama pemimpin yang mencintai dan dicintai rakyatnya
sudah cukup tuk indonesia..
karena cinta membuat saling mau mengenal dan mendalami
juga mau saling berkerjasama demi kebahagiaan bersama pula

maka, siapakah yang sungguh-sungguh mencintai rakyat indonesia?

obama?
hahahaha… πŸ˜€

ps : maaf yaa. beginilah politik di mata saya yang ga gitu paham politik.. hehehe πŸ˜€
salam,
anis

Baca Pos Lengkap | Make a Comment ( None so far )

keadilan tuhan

Posted on Agustus 26, 2008. Filed under: coretan, Indonesiana |

(menulis yang bukan kapasitas memang susah yaa… nulis yang lain aja deh)

bicara keadilan, ini memang relatif yaa.
sekalipun itu bernama keadilan tuhan.

mengapa?
karena kita belum sepenuhnya memahami tuhan.
bahkan belum sepenuhnya menjadi tuhan itu sendiri.. πŸ˜›

ambil contoh saja, saya yang terlahir sebagai cina di indonesia.
sebuah negara yang pernah sangat mendiskriminasi ras cina. apapun alasannya.
maka, apakah itu adil buat saya?
ataukah itu keadilan tuhan untuk saya?
tentu lebih enak jika saya terlahir jadi asli indonesia, ya kan? atau jadi cina di negeri yang memang cina. menjadi sama seperti negro atau kulit hitam yang terlahir di amerika, sebelum masalah kulit hitam itu lebih terbuka di sana, dst-dstnya… bahkan sampai sama seperti kaum homo yang telahir di dunia hetero..

halahh, kesana deui.
hihihi πŸ˜€

hmm… saya jadi berpikir panjang nih.
maka apa sih keadilan tuhan itu?
buat saya, tuhan selalu benar dan selalu adil.
yang jadi masalah adalah.. apakah kita sebagai manusia bisa adil atau tidak? “kerangka” kita ini yang mampu adil atau tidak?

apalagi kalau kita meyakini manusia adalah wujud tuhan di muka bumi, maka keadilan itu ya ada ditangan manusia yang dihatinya ada tuhan. hehehe πŸ˜€

saya salut dengan amerika yang bisa menyelesaikan politik kulit hitamnya saat ini. salut dengan terwacanakannya obama. ini sebuah kemajuan dari bentuk keadilan di amerika.

maka, sadari atau tidak, keadilan itu tidak datang dari langit. dia hadir dari kita yang manusia ini.

termasuk tuk persoalan homo.
keadilannya tidak bisa diliat dari langit.
justru kitalah yang harus bisa memberi keadilan bagi mereka.

samalah, dengan terwacanakannya kembali kwik kian gie, hermawan kertajaya dstnya sebagai cina indonesia tuk turut berkarya optimal di kehidupan kita bersama. termasuk dengan diterimanya saya di sini.
inilah bentuk2 “keadilan tuhan” yang seolah “turun dari langit”. yang perlahan membumi.. karena keadilan datang dari semua kita, manusia di indonesia.

saya berterimakasih sekali loh..
sie-sie kalau kata bang manurung, mauliate kalau kata saya, hehehe
πŸ˜€

itulah keadilan tuhan sesungguhnya.. menurut saya.
yakni ketika manusia mewujudkan keadilan itu secara bersama di kehidupan bersama kita.
maka atas nama keadilan,
lahirlah kesejahteraan..
dan karenanya lahir pula kejayaan.

sederhanakan?

maaf ya, saya mungkin sudah down to earth, hehehe maksa :P.
saya sudah nyata-nyata saja. tidak lagi menaruh mimpi di langit tapi ingin membangun surga nyata di bumi. maka maaf, kalau cara berpikir saya jadi berbeda yaa. hehehe..

tapi saya terbuka kok.
bisa jadi saya salah. maafkan ya. mungkin saya terlalu letih beragama dengan beragan-angan.
maka saya lebih terdorong tuk menyelesaikan masalah secara nyata, bahkan dengan logika sesederhana mungkin agar bisa nyata di bumi.

sudahlah..
keadilan itu bukan seperti bintang dari langit
keadilan itu harus nyata mengejawantah di bumi
keadilan itu bukan hanya di angan-angan dan pikiran
keadilan itu harus dirasa dan dinikmati bersama

semoga kita bisa mewujudkan keadilan tuhan di muka bumi
karena kitalah wujud tuhan dalam kehidupan
rasa ketuhanan kita yang esalah, tuhan itu…

salam
anis

Baca Pos Lengkap | Make a Comment ( 5 so far )

born free….

Posted on Agustus 24, 2008. Filed under: Indonesiana |

(liputan malam-malam nih…)

semalam, saya jalan-jalan sama suami. cermin kemerdekaan yang bertanggungjawab, jalan malamnya dikawal oleh suami. hihihi.

hmm, tempat makan yang biasa kami kunjungi, penuh sesak. maka suami mengajak ke tempat yang lebih sepi, rada oldiest gitu. kami sudah pernah juga ke sana sih. waktu itu asyik, musiknya jazz. keren deh. maka kali ini, saya sih oke aja, pokoknya saya mau melihat kehidupan. dan saya tenang, karena anak-anak tadi sudah acc, sorenya pun kita sudah jalan-jalan bersama mereka dan si mbak.

mari menikmati malam bersama pasangan.. πŸ™‚

saya mengambil tempat di sudut yang remang. malam ini live musicnya bukan jazz. malah ketika baru tiba, disambut sama lagunya kangen band. hehehe, jauh ya jazz dan kangen band. lalu acara menyanyi diambil oleh seorang ibu yang berulang tahun di hari itu. ibu hajjah siapa gitu.. wow, usianya 52 tahun loh, dan nyanyinya… mantap. Carol dan Darlingnya Beatles.

Oooh! darling, please believe me
I’ll never do you no harm
Believe me when I tell you
I’ll never do you no harm

Oh! darling, if you leave me
I’ll never make it alone
Believe me when I beg you
Don’t ever leave me alone

lalu suami minta lagu tompi atau stand by me atau lately. standar lagu tuk acara live music gitu deh. wah, biduannya hanya bisa stand by me dan lately aja. oke juga deh. saya menikmatinya sambil menghabiskan makan malam.

Lately I’ve had the strangest feeling
With no vivid reason here to find
but yet the thought of losing you’s been hanging
Around my mind

Far more frequently you’re wearing perfume
And with you saying ‘No special place to go’
But when I ask, will you be coming back
you say, you don’t know, never know

I’m a man of many wishes
Hope my premonition misses
But what I really feel
My eyes won’t let me hide
Cuz they always starts to cry
Cuz this time could mean good, goodbye.

nah, sambil menikmati lagu-lagu itu, masuklah beberapa ibu yang sama usianya dengan ibu yang berulang tahun. sekitar 40-50 tahunan. mereka berdandan dari ala kadarnya sampai sangat cantik deh. sebagian berjilbab, sebagian tidak. walau total, banyak yang berjilbabnya.

oya, dari sebagian yang tidak berjilbab ada yang merokok. dan maaf yaa.. sebagain dari yang berjilbabpun ada yang merokok. hehehe.. saya tidak suka mengoreksi, lebih baik dinikmati sajalah. semua itu adalah kenyataan kok. ya ga? saya ga naif, ibu-ibu yang hadir malam tadi adalah ibu-ibu berkelas. maka bisa jadi, di kala waktu tertentu mereka mungkin mengadakan pengajian berkelas dengan ustad seperti yusuf mansyur dll, dan di kala waktu lainnya mereka menghabiskan malam dengan ceria di cafe keluarga seperti malam ini.

bahkan nih, seorang dari mereka sudah menyiapkan lagu-lagu dari rumahnya! hehehe, suami saya sampai tertawa. serius pisan ibu-ibu itu yaa. hihihi πŸ˜€
mau tahu lagunya apa?

Mother, how are you today?
Here is a note from your daughter.
With me everything is ok.
Mother, how are you today?

Mother, don’t worry, I’m fine.
Promise to see you this summer.
This time there will be no delay.
Mother, how are you today?

I found the man of my dreams.
Next time you will get to know him.
Many things happened while I was away.
Mother, how are you today?

halahhh.. mengingatkan saya ketika merantau dan di suatu hari pulang kampung dengan memperkenalkan calon suami pada ibu saya. hihihi πŸ˜€

ga sampai di situ loh, ibu-ibu itu lalu meminta di nyanyikan lagu-lagu tuk mereka… dansa!
wow… saya jadi teringat, saya kan minta izin ke suami tuk kembali ikut les menari. suami sih sudah mengizinkan tapi saya yang belum sempat mencarinya di kota bogor ini. dan malam tadi, ibu-ibu usia 50an itu menari dengan asyik dan aduhhhh… saya malu deh. badan mereka masih luwes dan bugar. memakai sepatu hak tinggi dan postur tubuh jadi bagus. basicnya poco-poco mungkin yaa. sederhana tapi nikmat aja lihatnya. saya sempat ikutan tapi malu ah, masih berasa kaku. lah, suami begitu melihat ternyata ibu-ibu itu masih bugar dengan menari langsung deh supportnya jadi 100%! buktinya dia mengizinkan saya ikut turun bersama ibu-ibu itu. ok, saya seriuskan deh. saya akan cari tempat les dansa di bogor!

sajian malam menjadi lagu-lagu indonesia yang standar tuk dansa, plus ga lupa kopi dangdut!

Kala kupandang kerlip bintang nun jauh disana
Saat kudengar melodi cinta yang menggema
Terasa kembali gelora jiwa mudaku
Karna tersentuh alunan lagu semerdu kopi dangdut

seru deh…. menikmati malam bersama orang tua. melepas diri dari jenuh keseharian. jam 10 saya ajak suami pulang. inget anak-anak. di luar gedung, saya berbincang dengan seorang bapak yang sudah sepuh. usianya 59 tahun. ternyata beliau adalah suami dari salah satu dari ibu-ibu yang bernyanyi dan berdansa itu. lalu mengalirlah cerita dari beliau.

bahwa ibu-ibu itu memang satu gank dansa. dari ibu-ibu pmi bogor. bahkan waktu lalu, menurut ceritanya, ibu-ibu itu tampil berdansa bersama Tantowi Yahya dalam acara lagu country di Belanova Sentul. acara itu sempat on air di metro tv beberapa waktu lalu. sekarang mungkin sudah tidak ada lagi. ibu-ibu itu rajin deh, kaya si bapak. tapi bapaknya cuma nganter aja, lalu menunggu sambil menikmati malam sendirian di ruang gedung. beliau pensiunan karyawan goodyear bogor. beliau malah mensupport saya tuk ikutan dansa loh.
– ayo dik, belum terlalu larut kok sudah pulang?
– hehehe, inget anak-anak pak. janji ga terlalu malam.
beliau mengerti kalau anak-anak masih kecil, nanti kalau anak sudah pada kerja, kita butuh kegiatan santai dan sehat tapi penuh silaturahmi katanya.
hmm, saya menoleh pada suami. pasang muka, – suami siap nganter kan?? πŸ˜› suami saya ya menjawab, – iya dehhhh…. πŸ˜€
oya, bapaknya ramah loh, beliau mengundang kita main ke rumahnya.. waduh, sebagai yang muda, jadi malu nih. saya tidak jadi yang pertama menawarkan beliau ke rumah saya.

malam yang indah deh, bersama ibu-ibu paruh baya kota bogor. dan ketika kita meninggalkan pelataran terdengar lagu..

Born free, as free as the wind blows
As free as the grass grows
Born free to follow your heart

Live free and beauty surrounds you
The world still astounds you
Each time you look at a star

Stay free, where no walls divide you
You’re free as the roaring tide
So there’s no need to hide

Born free, and life is worth living
But only worth living ’cause you’re born free
(Stay free, where no walls divide you)
You’re free as the roaring tide
So there’s no need to hide
Born free, and life is worth living
But only worth living ’cause you’re born free

sampai jumpa di malam-malam berikutnya.. πŸ˜€

salam
anis

Baca Pos Lengkap | Make a Comment ( None so far )

kaget

Posted on Agustus 23, 2008. Filed under: Indonesiana |

(masih inget cerita ttg mas presiden saya? dilanjut yaa..)

secepat saya letakkan sepeda di halaman istana, saya langsung menuju ruang mas presiden saya. pada ajudan dan paspampres tak bisa melarang apalagi mencegah. ibu negara toh?? πŸ˜›

mas presiden yayang itu malah sudah siap menyambut saya dengan tangannya yang terbuka. kami kan sedang dalam masa mediasi nih, saya sedang gugat cerai doi.
– my dear, dont u know how much i miss u. oh, honey..
dengan wajah sumringah, mas presiden mau mendekati saya
– eeitss… mas jangan deket-deket!
saya melotot.
mas presiden sadar diri, ini masa mediasi. harus jaga sikap!
– mas, baca deh. ini apa-apaan sih mas?? saya tuh sampai di tanya sama ibu-ibu di dekat kost-an saya. kata mereka, jeng ibu negara.. masnya suka ditepuki tangan melulu yaa?? emang ulang tahunnya kapannnn??
saya memberi koran berisi rekaman pidato kenegaraan mas presiden di depan anggota DPR dan doi tersenyum (sok) bijaksana.
– ooooo.. dik anis sayang, sebagai orang ngetop ditepuki tangan itu hukumnya wajib. kalau ga ditepuki itu tanda ga ngetop toh, dik..?!
– mas, pengen ta’tendang deh.. men sadar!
– dik anis, ojo emosiiii. sebagei ibu negara jaga sikap toh nduk. tendang-tendangannya di kamar saja. yo po ra?
– geuleuh!
saya melotot.
– lah, setting ceritanya orang jawa apa sunda toh dik?
πŸ˜›
– gini ya mas.. mbok jangan narsis. saya nih ga akan lupa kelakuannya mas.
– narsis itu opo sih dik? saya nih orang dulu, ga tahu istilah narsis-narsisan. yang saya tahu, itu adalah bagian dari kampanye. kampanye itu adalah bagaimana kita bisa menjual diri dan kemampuan kita. dan kita harus menunjukkan kalau kita ini layak. terutama program-program keberhasilan kita.
– berhasil apanyaaa???
– lah, kata jubir, negara kita ini no 20 apa gitu.. dengan pendapatan cukup baik dik.
wajah mas presiden serius dan mengangguk-angguk.
– bagaimana bisa mas? orang miskin banyak di jalanan tuh!
– eee… dik anis jangan mencibir begitu. justru adalah dengan begitu, maka mas mu ini akan mengelontorkan lebih banyak program yang bisa menaikkan pendapatan. kita harus bisa memberi keyakinan pada para investor kalau negara kita ini baik dan aman serta stabil tuk iklim investasi. dan pasti..
– mas, mas.. 1 + 1 sama dengan berapa mas?
– haduhhhhh dik anis, kita ini kan sudah lama bersama. masa saya ditanya begitu sih??
– justru karena sudah lama bersama, saya jadi mau tahu.. harusnya dulu sebelum nikah, mas dites matematikanya.
– ooo, mas mu ini pinter dik. lulusan terbaik, presiden yang doktor toh? begini dik, 1 + 1 itu, bisa dimaknai dari banyak aspek. pertama yang bisa kita upayakan adalah bagaimana…
– aaaarghhh!!!! mas, denger ya. saya ga akan lupa, soal listrik yang byar pet, saya ga lupa soal lapindo, saya ga lupa soal bbm, saya ga lupa mas yang plintat-plintut, saya ga..
gemesssss…
– dik dik dik.. dik anis saabr dong sayang. saya ini suami. saya ini pemimpin dik anis. kita belum resmi bercerai toh? saya masih presidennya dik anis toh? mbok mikul dhuwur mendem jero.. dik anis harus belajar falsafah hidup.
– mas.. sebagai sesama manusia, saya bisa maafkan semua salah mas, tapiiiii… saya ga akan lupakan. wong kalau dilupakan terus, kapan kita mau maju??
– lah, lupa itu kan memang ada yang tidak boleh, tapi juga ada yang boleh. lupa soal kelakuan saya itu termasuk yang dibolehkan dik..
– what? kalau gitu, lupa kalau saya ini dik anisnya mas presiden juga adalah lupa yang dibolehkan. deal?
– dik, mas mu ini ada batas sabarnya loh. saya nih lelaki normal. saya boleh poligami dik. dik anis tidak takut masnya poligami?
– cerai dulu, kawin lagi sono!
– e, ndak bisa donggg. sebagei presiden dan ibu negara, kita ini harus senantiasa terlihat harmonis. mas mu ini sampai bikin lagu tuk keharmonisan kita toh. rinduku padamu.. selalu..
– cape deh mas..
– kok cape? apa para ajudan tidak melayani dengan baik? kalau perlu mas panggil nanny 911 tuk jaga dik anis tersayang?
– buat jagain mas aja sono!
– dik, mas mu ini justru ga akan lupa dengan dik anis yang manis. yang bikin mas ini sampai mendaki gunung dan mengarungi samudra tuk menikah dengan dik anis. lobbi politik tingkat tinggi tuh dik. lah, kenapa sekarang dik anis jadi pemarah? mas inikan sedang bertugas demi negeri tercinta. dik anis seharusnya bangga. kita semua wajib berbangga dik. negeri kita ini, bersama pasti bisa. ayo dik anis, bersama kita bisa!
– saya ga mau tepuk tangan!
– dikkkk…..
saya pergi lagi deh.
tinggalkan mas presiden saya yang masih dan masih saja begitu. dia mau membuat saya lupa? sesungguhnya dia malah selalu membuat saya mengenang bagaimana dirinya sesungguhnya. πŸ˜›

maaf saja buat ibu-ibu tetangga di lingkungan dekat kostan saya. mungkin mereka benar, mas presiden setiap harinya ulang tahun. maunya ditepuki tangan terus menerus.

hmm, saya harus mulai memikirkan masa depan nih.
positif, saya akan bercerai dari mas presiden saya.
meski tidak disukai tuhan tapi cerai tetap dibolehkan toh?
demi ke-mash-la-hat-an!
maka saya mau nikah lagi ahhhhh.. hehehe πŸ˜›
saya ga mau selingkuh. saya mau langsung menentukan pasangan saya yang baru. tapi sama siapa yaa? wajahnya yang ada masih yang itu-itu saja. indie label? indie yang itu masih sama secara substansi dengan yang selama ini, masih retorika. 😦

tapi sepertinya saya belum siap menikah lagi deh, trauma sama si mas presiden. eneknya masih berasa banget. saya mau koalisi saja ah.
yang aman tuk wanita seperti saya yang mana yaa? yang tidak menimbulkan gosip. saya kan wanita biasa-biasa saja. dengan atau tidak bersama si mas presiden, saya aslinya ya biasa-biasa saja kok. hmm, sama si ibu itu? pastinya sih ga akan menimbulkan gosip. aman deh buat saya, tapiiii…… ibu-ibu euy. tapi saya sendiri ibu-ibu nih..

sudahlah. saya ga mau repot. indonesia emang suka dadakan. maka nanti saya akan hitung kancing saja deh. kalau perlu hompimpa atau suit jepang.
hmm, cari pemimpin kok kaya main-mainan yaa? hahaha πŸ˜€

terakhir merem deh.
kalau tepat, itulah yang terpilih
kalau meleset, ya jadi kartu rusak, alias golput lagi, golput lagi. hihihi.
santai sajalah… πŸ˜€

saya paling suka bersepeda sore-sore,
di bawah gerimis, menikmati jalanan basah
yakin akan kebaikan yang pasti menjelang
walau suka mendadak..
dan mengagetkan
πŸ™‚

terbayang kata tuhan : surpriseee…!!!
tuhan kok sama isengnya sama saya ya? pisss ah.. πŸ˜€

salam
anis

Baca Pos Lengkap | Make a Comment ( 3 so far )

indonesia alamiah

Posted on Agustus 21, 2008. Filed under: Indonesiana |

(masih iseng loh, lagi sok berpikir tuk negerinya tercinta. semoga ga berantakan..)

sebagai manusia yang pernah merasa terserabut dari akar, saya menjadi belajar menghargai seseorang sesuai akar budayanya.
walau terkadang lupa juga sih..suka maksa.. hehehe, manusiawi πŸ˜€

bumi, air dan udara indonesia, membentuk manusia indonesia sempurna dalam rasa, bahasa dan budayanya. ini proses alami. hampir dimana saja manusia itu berada, maka itulah yang akan membentuknya pertama kali. melahirkan yang dinamakan tradisi.

lalu modernisasi itu bukan haram. modernisasi adalah sebuah kewajaran dari perjalanan tumbuh kembang manusia. manusia bukan benda mati, dia akan terus tumbuh dan berkembang menjawab tantangan zamannya dan membentuk pola kehidupan yang semakin baik dan baik dalam perhitungannya, dalam ijtihadnya.

di setiap perjalanan ada yang namanya masa transisi. masa paling berat dari satu titik yang stabil sebelumnya tuk kemudian menemukan titik stabil berikutnya. di banyak hal, terjadi evolusi — perlahan. tapi tak jarang revolusi — secepat-secepatnya. butuh kekuatan ekstra di masa transisi ini.

semua di atas itu : alamiah

dimanakah indonesia saat ini?

sejujurnya, indonesia berada di titik krisis identitas yang akut.
indonesia sedang setengah-setengah. mateng ga, mentah ga. ranum ga, busuk juga ga. bener-bener lagi proses..

sebetulnya indonesia ini sangat beruntung. memiliki sumber daya alam luar biasa, sumber daya manusia yang berpotensi cerdas dan berkarakter baik, memiliki banyak kemungkinan tuk berkembang. hanya indonesia memang krisis kepemimpinan. krisis identitas.

padahal selebihnya, indonesia hanya butuh di seimbangkan. antara laut dan daratnya, antara pertanian dan industrialiasi, antara eksplorasi alam dan pariwisata, antara sosial kemasyarakatan dan kesenian dstnya. yang semuanya itu bisa memiliki nilai ekonomis yang tinggi.

hmm, kalau mendengar lagu dari sabang sampai merauke, saya suka miris. saya ingin menyanyikannya bergantian dari sabang sampai merauke dan dari merauke sampai sabang, hehehe..
masing-masing dari kedua sisi boleh makmur bersama-sama.

otonomi daerah sekiranya bisa membuat masing-masing daerah memiliki komoditas khasnya. bisa mandiri dengan tetap berkonsolidasi dengan pusat. tidak melulu terserabut oleh penyeragaman. pusat harus bisa mewadahi, daerah harus bisa saling mengisi.

halahh… kalau detail saya ga menguasai. intinya mah gitu deh. hehehe.

modernisasi seharusnya bisa mempakage atau mengemas indonesia lebih profesional dan lebih apik lagi. seperti, saya paling suka kalau dapet ole-ole dari jepang. saya suka cara jepang mengemas barang. sedetail itu dan seapik itu. menjadi lebih bernilai dalam penyajian. padahal kemasannya adalah produk daur ulang. tuk isinya sendiri, indonesia itu punya kekhasan yang luarbiasa banyaknya. indonesia harus lebih bisa kreatif dan inovatif lagi deh.

saya suka makan nasi di bungkus aneka daun, baik daun pisang sampai daun jati. ada aroma yang khas deh. saya juga suka nasi dengan bawang goreng di atasnya. saya suka memperhatikan cara penyajian makanan khas indonesia. rasanya bisa di kemas lebih indah dan apik tanpa menghilangkan citra rasanya. ga perlu terlalu menjiplak cara eropa deh, yang khas indonesia itu lebih asyik.

suami saya beberapa kali tugas ke malaysia. katanya meski di sana banyak restoran padang, tapi kebetulan beberapa model yang dia temui, model pesanan atau prasmanan. sementara saya sukanya ke restoran padang adalah melihat bagaimana makanan di sajikan khas, yang bawa banyak piring di tangan itu. padahal pilihan menu kita tidak sebanyak itu. saya suka saja menikmati kekhasan seperti itu. itu indonesia di mata saya.

saya masih bisa menikmati modernisasi sebagai cara tuk mengemas tradisi menjadi lebih berkualitas dan tersaji dengan lebih apik. saya tidak mengharamkan modernisasi. sekiranya modernisasi bisa di terima dengan bijaksana tanpa harfiah begitu saja, semoga bisa membuat indonesia berkembang alamiah. tidak seperti serta merta di serabut dari akarnya. itu hanya akan membuat indonesia sakit

seperti pasar tradisional yang tidak seharusnya mati oleh pasar-pasar swalayan raksasa itu. harus di kemas lebih indah agar tidak kehilangan daya saingnya tapi tetap ramah lingkungan dan menjangkau semua kalangan sebagaimana layaknya pasar tradisional selama ini.

disini, perlu kebijaksanaan tuk mengatur peruntukan demikian. jangan main gusur dan main bakar. jangan otoriter. bentuk militerisme adalah tuk sebesar-besarnya menjaga kedaulatan wilayah indonesia. bukan tuk menindas rakyatnya.

tantangan indonesia ke depan adalah membangun yang mendidik.

maklumlah, bangsa ini mengalami keterbelakangan, tapi bukan berarti harus jadi terbelakang loh. keterbelakangan terjadi karena yang di depan tak mau bertoleransi pada yang di belakang. main di tinggal begitu saja. sementara terbelakang, memang sebuah posisi yang adanya di belakang.

saya, meski sangat percaya sama tuhan, tapi kadang saya tetap memiliki ketakutan. saya nih takut kalau dibiarkan sendirian. walau tentu, kalau terpaksa ya dijalankan juga kesendirian itu. entah kenapa, dan rasanya alamiah, kalau saya lebih ingin selalu ada seseorang di samping saya. membuat berjalan tak sendirian dan membuat cakrawala di depan bisa ditatap bersama.. ciee.. πŸ˜€

maka yuk, sama-sama.
jangan saling meninggalkan..

salam sama-sama
anis

Baca Pos Lengkap | Make a Comment ( 2 so far )

Indonesia dalam “logika kebo” :D

Posted on Agustus 20, 2008. Filed under: Indonesiana |

(buat mas dana dkk.. biar ga berasa sulit jadi pemerintah. e… ini cuma asah otak loh, maaf kalau salah dan tidak memadai. πŸ˜€ )

sebelumnya maaf ya, dengan tanpa mengurangi rasa hormat saya pada banyak wacana intelektual tuk indonesia bangkit yang beredar di mana-mana. izinkan saya menyederhanakannya dalam logika saya, yang terbatas ini yaa.. πŸ˜‰

kenapa saya begini?
karena saya merasa bangsa ini, dengan kesenjangannya yang begitu dahsyat, membutuhkan bahasa yang bisa menjangkau semua kalangan. kasian juga rakyat kecil, — dengan tanpa bermaksud tuk merendahkan ya — kalau dijejali wacana intelektual yang jauh dari rasa bahasa mereka. dan kasian juga kaum intelektual itu jika harus meninggalkan cara berpikir ilmiah yang sudah dipelajarinya sekian tahun.
maka semoga indonesia dalam “istilah” logika kebo atau kesederhanaan ini bisa terjembatani… hehehe.. πŸ˜€

sederhananya nih..
indonesia itu butuh si kaya yang dermawan dan si miskin yang rajin bekerja.

ibaratnya..
si kaya itu memiliki dunia, tapi tidak memiliki akhirat
si miskin itu memiliki akhirat, tapi tidak memiliki dunia

ini tidak bisa dibiarkan terus begitu saja. maka gap dunia dan akhirat itu akan jauh sekali. gap yang bernama kesenjangan. padahal –kalau buat saya– dunia dan akhirat itu harus bisa berjalan beriringan dan harmoni.

sebagaimana tercermin dari doa :
rabbana atinaa fi dunya hasanah, wa fil akhiroti hasanah waqiinaa adzaban naar..
juga dalam doa :
Bapa kami yang ada di surga, dimuliakanlah nama-Mu, datanglah Kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu, di atas bumi seperti di dalam Surga

see..??
dunia dan akhirat, bumi dan surga…. (harus) terwujud nyata dan harmoni.
ini dalam agama langit, islam dan kristen. kalau dalam agama bumi, ajarannya memang sudah berorientasi damai dan sejahtera di bumi.

dengan prinsip keseimbangan dan bahwa tuk seimbang ini butuh jalan atau caranya, maka..
si kaya menjadi seimbang dunia akhirat dengan jalan : dermawan
si miskin menjadi seimbang dunia akhirat dengan jalan : rajin bekerja

jangan mimpi semua berkah itu turun dari langit deh. yang realistis. mau seimbang ya harus tahu jalan tuk menyeimbangkannya. mau kaya ya harus bekerja, mau bahagia harus mau berbagi. masing-masing harus mau keluar dari comfort zonenya masing-masing. si miskin harus mau keluar dari kemiskinanannya dan si kaya juga harus mau keluar dari pagarnya yang menjulang tinggi itu.

agar si miskin tidak identik dengan kemalasan dan kebodohan, si kaya tidak identik dengan hedonisme dan konsumerisme. jangan saling menebar kecemburuan dan kebencian.
kita sama-sama manusia, yang dengan kemiskinan dan kekayaan pada masing-masing kita, di beri tantangan tuk menyeimbangkan kehidupan. kita dalam kemiskinan dan kekayaan ini sama-sama diberi tugas mulia loh. bukan cuma si kaya saja yang mulia. si miskin itu juga mulia.

dan asal di pahami deh, miskin dan kaya ini relatif sekali.
si kaya.. bisa jadi kaya dunia tapi miskin akhirat dan si miskin.. boleh miskin dunia tapi kaya akhirat. contohnya ya nyata, si kaya menjadi paranoid dengan kekayaannya. semua hidupnya harus steril, harus ini itu yang berlebihan. sementara si miskin jauh dari beban ketakutan seperti itu. si miskin lebih bebas melakukan apa saja dan bersama siapa saja. sebaliknya, si kaya lebih tahu adab dan kesehatan, si miskin harus belajar itu tuk kualitas hidup lebih baik.

dan jangan munafik deh. sakit, musibah, bencana dan kematian itu menyerang siapa saja tanpa membedakan si kaya atau si miskin. maka mengapa bahagia harus dikavling-kavling??

harus maulah saling berbagi dan saling memberi kesempatan demi keseimbangan..

sehingga, taraaaaaaa….. indonesia bisa jaya deh!
hehehehe πŸ˜€

ini dalam logika kebo loh. tuk detailnya ya berikan pada ahlinya, para intelektual itu.
di sini, di semua kesenjangan itu, kuncinya cuma satu tuk sadar seimbang, yakni pendidikan.

pendidikan dengan wawasan keseimbangan adalah pendidikan yang paling cucok di indonesia yang bhinneka ini. yang bisa menjembatani begitu banyak perbedaan, yang membangun kesadaran akan manusia yang sama di mata tuhan, yang mengajak saling mengenal dan berbagi demi kebersamaan di surga yang nyata di bumi indonesia. cieee…

gitu deh sederhananya,
semoga kalau pemerintah menyadari kenyataan ini, secara prinsipiiiiiiillll… bisa dijadikan acuan tuk indonesia bersama, berbagi dan semoga kelak kejayaan itu dinikmati seluruh lapisan bangsa indonesia.. membuat memerintah indonesia itu mudah. hehehe πŸ˜€
amiiiiiinnnn…

presiden indonesia dan seluruh jajaran pemerintahannya bahkan seluruh rakyat indonesia y.a.d haruslah mereka yang menyukai tantangan. cos, manusia yang menyukai tantangan adalah manusia sejati.. — ini menurut saya, hehehe πŸ˜€

selamat jadi presiden indonesia
selamat pula menjadi rakyat indonesia
selamat menjawab tantangan!

salam
anis

Baca Pos Lengkap | Make a Comment ( 1 so far )

keseimbangan itu profesional

Posted on Agustus 20, 2008. Filed under: Indonesiana |

(tuk mas jiwa musik nihhhh.. cuma iseng-iseng asah otak loh)

sederhananya, saya ga mau munafik kalau menjadi kaya dan sukses adalah perlambang keberhasilan diri di masa seperti saat ini. ini pesona dan personal. ini normal.
maka berlomba tuk keberhasilan dunia yang terukur demikian, tetap saya support habis. tapiiii… keberhasilan ini, akan lebih bermulti guna dan bermanfaat ganda jika diiringi kepedulian yang selayak keberhasilan itu juga.

maka nih, kenapa di semua agama dan nasehat para orang tua, ada yang namanya sedekah atau berbagi.

tidak lain tidak bukan tuk kepedulian. agar keberhasilan di satu sisi, tetap memiliki sisi kemuliaannya. sederhana dan bukan malah rumit di sekian persen dsbnya. itu sudah teknis deh πŸ™‚

pokoknya, bagaimana semua itu bisa mencipta keseimbangan lahir dan batin.
karena pada saat kita berbagi, konon itulah bahagianya batin. sementara keberhasilan dunia yang terukur itu bahagianya fisik dan pemikiran kita. sehingga semua yang bernama sedekah, berbagi atau zakat dsbnya itu, menjadi diselenggarakan tak lain dan tak bukan tuk kebahagiaan lahir dan batin kita juga.

nah.. di era kemajuan seperti saat ini, masalah keseimbangan ini bisa di lakukan oleh pihak otoritas sebagai pihak yang dipilih tuk menyelenggarakan segala sesuatu dan menyeimbangkannya dalam sebuah komunitas.
mengapa? karena manusia diperbolehkan terus mengejar keberhasilan dirinya, dan disediakan pihak tuk mengatur masalah keseimbangan ini. karena buat mereka yang sibuk mengejar dunia, kadang karena kesibukan dsbnya, bukan tidak peduli loh.. tapi memang tidak sempat berpikir banyak lagi setelah terkuras habis energinya. kasarnya demikian.

maka otoritas diperkenankan tuk mewajibkan hal tuk keseimbangan ini.

di sini pointnya adalah, bahwa sebagai penyelenggara negara, maka pemerintah itu menjadi pemegang peran tuk menyeimbangkan.

bukan sekedar jadi pemimpin tapi ga tahu apa yang harus dipimpin dan dikerjakan. seperti selama ini. menjadi aparatur pemerintah malah korupsi dan menghabis2kan kekayaan negara. ga ngerti prioritas dan ga paham mau kemana. maka ancur deh kita.. padahal ini tuh sudah mendingan loh, kita ini sudah diberi dasarnya negara ini oleh para bapak bangsa kita. kita ga yang harus mendirikan dari awal, kita ini hanya harus bisa lebih merumuskan diri sesuai zaman, tanpa lari dari cita-cita awal.

kalau ini dipahami, saya pikir akan jelaslah apa fungsi pemerintahan di zaman sekarang. sudah tidak bisa seperti dahulu kala, jadi ndoro dan terima upeti. peran pemerintahan sendiri harus tumbuh kembang seiring dengan tumbuh kembang zaman yang ada. di sini, secara substansi mungkin masih sama, tapi dalam ekspresi sudah harus jauh berbeda. inilah republik, bukan kerajaan. inilah demokrasi.

kuncinya sangat bergantung di pemerintah yaa. pemerintah harus mampu mengintegrasikan semua hal, baik di dalam negeri maupun dengan hubungan dengan luar negeri. dengan sebesar-besarnya tuk keseimbangan negerinya.

maka siapa suruh mau jadi pemerintah??
kadang, saya heran ada artis yang mau jadi bupati tuk coba-coba katanya.. hehehe πŸ˜€

kemudian..
ini menjadi eksistensi pemerintah dan eksistensi kita bersama loh. si kaya dan si miskin, si pintar dan si bodoh, harus sama-sama mau melihat kenyataan ini. kita tidak bisa berubah selain dari diri kita sendiri.

kalau ditarik pada kenyataan,
saya lebih suka sedekah, zakat dsbnya itu bernama pajak. dan dimanfaatkan sebesar-besarnya tuk menciptakan keseimbangan itu.
kenapa? karena sudah bukan zamannya menjadi sinterklaus atau robinhood atau zorro yang hanya bisa memberi doang. bangsa ini harus produktif, jangan dijadikan bangsa peminta2. maka saya tidak suka dengan BLT itu. hehehe πŸ˜€

kenapa begitu?
karena kita harus mendorong semua elemen bangsa ini tuk bisa meraih keberhasilan di dunia sebagaimana semua yang sudah mendahuluinya. kesejahteraan dan kekayaan harus menjadi cita-cita nyata kita semua. kerja dan hasilnya itu nyata. maka tuk sementara, padat karya perlu di galakkan. bangun jalan, bangun sekolah, bangun pengairan, dst-dstnya.

nahhhh, di sini.. jika pajak adalah zakat, maka agama dan bernegara itu satu. utuh. bernegara dan beragama itu jadi nyata, tidak dipisah-pisah. kemajuan bernegara menjadi seperti membangun surga yang nyata di negeri sendiri. lari dari kewajiban pajak ya seperti lari dari tanggungjawab dunia dan akhirat. hukuman seputar ini menjadi jelas juga.

dan ini adil loh. semakin kaya ya pajaknya semakin besar. itu alami.
kemudian pajak harus di salurkan pada hal yang memang produktif

hmm… selama ini, beragama kita tuh dipisahkan dari kehidupan nyata. menjadi seperti angan-angan. maka banyak yang ahli ibadah tapi tetap korupsi. maka banyak tobat tapi tidak memberi perbaikan sosial kita.

sudah saatnya mengintegrasikan diri deh.

di semua agama ada kewajiban berbuat baik, berbagi dan peduli. ini sudah tentu indikasi tuk bisa bersama dan berbarengan. negara yang cerdas pada kebhinekaannya, harus bisa mengajak semua pihak tuk berpartisipasi aktif demi surga itu nyata di negera kita.
buktikan surga itu tidak perlu di kavling-kavling oleh agama deh. surga itu justru harus dibangun bersama-sama.. hehehe πŸ˜€

soal besaran pajak ini jelas di atur dengan yang logis, jangan terpaku pada angka2 di agama, sesuaikanlah dengan zaman. berikan hitungannya pada ahlinya, penuhi pembayarannya dengan kesadaran dan semoga pemanfaatannya juga profesional. selebihnya, kalau mau masih ingin nambah sedekah, itu pribadi, tidak wajib.

kenapa lagi-lagi.. kunci ini di pemerintah? karena selama ini upaya secara perorangan dan golongan sudah dilakukan dan tidak bertahan lama karena tidak tahan melawan dinamika yang ada. kalaupun berlangsung atas nama agama, malah membuat gab antar agama. memilah-milah, malah berpotensi memecah belah. saling tuduh.. misionarislah, islamisasilah, budhanisasilah, hidunisasilah, dstnya ga ada habis-habisnya.

sebetulnya mungkin tidak ada yang harus baru di sistem negara ini, manusianya saja yang harus diperbaharui. jangan setengah-setengah..
gitu ga sih?

kesimpulan, peruntukkan2 baik pajak, lahan, hutan, ipolesosbudhankam dsbnya itu harus bermuara pada keseimbangan. pemerintah harus sadar perannya ini.

contoh lain, saya lebih setuju jika tentara dan polisi di bayar mahal dan tidak perlu berbisnis baik gelap maupun terang. ini menuju profesionalisme itu sendiri. begitupun dengan guru, pengusaha dsbnya, semua harus profesional, dibayar dan membayar pajak dengan profesional juga. πŸ˜€

dalam agama islam, saya lihat sarat sekali dengan pesan profesional. bahkan secara kodrat dan iradat di nyatakan bahwa setiap manusia itu mengemban fungsinya masing-masing. beberapa orang memang born to be king, secara berjenjang dalam kapasitasnya masing2. beberapa orang memang secara spiritual lebih tinggi, inipun berjenjang di seluruh lapisan masyarakat. beberapa orang pemberani dan layak jadi penjaga penuh bakti pada negara. dst-dstnya. sampai kasarnya, si kaya dan si miskin berhak memiliki peran2 itu dan mencapai kemajuan bersama-sama. tapi sekali lagi, ini hanya terwujud jika disertai dengan kesadaran. bukan pemaksaan.

sederhananya nih, sampai membuang sampah pada tempatnya itu juga sikap profesional loh.. apalagi bernegara dan beragama secara luas itu, hehehe πŸ˜€

menjadi bangsa yang mandiri itu sebenarnya bukan mimpi..

gitu ga sih? (lagi)

salamprofesional
anis

Baca Pos Lengkap | Make a Comment ( 6 so far )

tobat rame-rame

Posted on Agustus 20, 2008. Filed under: Indonesiana |

(isenggg..)

semalam ga sengaja, saya mengikuti bagian akhir dari todays dialognya metro tv. temanya masih seputar 63 tahun indonesia, ttg kekayaan alam indonesia. pembicaranya amin rais, rizal malarangeng, marwan batubara? dan bapak mentri sofian djalil. hostnya si cantik mutia hafiz.

pada saat saya mengikuti, pembicaraan sudah mengalir seputar blok cepu yang jatuh ke tangan exxon. rizal malarangeng sebagai anggota team negosiasi dari pemerintan dengan exxon, terkesan sangat ingin menjelaskan bagaimana keuntungan indonesialah tujuan dari negosiasi itu. bukan ketundukan pada siapa-siapa. sementara amin rais dari awal sangat tidak setuju soal jatuhnya cepu ke tangan exxon. baginya itu hanya indah di atas kertas tapi tetap sangat merugikan indonesia. bahkan mengutip kalau pertamina mendapatkan tender di negera lain –saya lupa negara apa– tapi di kandang sendiri kalah sama exxon. bagi pak amin itu bertentangan ddg UUD 45 pasal 33 tea.

bagi pak sofian, pemerintah berusaha menterjemahkan pasal 33 sesuai kebutuhan zaman sekrang. menurut pak sofian, pak hatta ketika merumuskan pasal tsb tidak lepas dari romantisme sosialis saat itu. ini diperkuat dengan andi malarangeng yang menyatakan lebih suka jika orang indonesia bisa menjawab tantangan masa kini. ga papa banyak orang indonesia yang go internasional.

tapi ini sempat di tertawakan oleh mutia hafiz dan amin rais, apakah berarti ga papa orang indonesia go internasional dan asing yang menguasai indonesia? hahaha..

sementara marwan batubara? itu menyoroti ketidak konsistenan pemerintah pada pasal 33 itu, dalam apapun kondisinya dulu atau sekarang. contoh yang disoroti adalah kekalahan PT Aneka Tambang dari Bakrie di banyak sumber daya indonesia yang menjanjikan. di satupihak katanya pemerintah gapunya uang, tapi kok ga lebih berani mencari uang? katanya, mengapa Bakrie di kasih hutang, Antam tidak? toh kalau menguntungkan kenapa tidak berani ambil resiko? jawab pak sofian, beliau sudah sering mensupport Antam tuk banyak berinvestasi, tapi kalau dipaksakan, Antamya akan bangkrut.

hehehe, saya bingung melihat orang-orang itu membicarakan kekayaan alam indonesia. antara mau mandiri dan ketidak percayaan diri. antara keinginan memakmurkan indonesia dan ketakutan kalah dengan pasar bebas. antara ingin mendobrak dan ingin tetap nyaman. semua masih setengah-setengah .

maaf, terkesan yang muda –dalam hal ini rizal malarangeng, juga tidak berani mengambil resiko mendobrak comfort zone indonesia di tangan asing ini. sementara si tua — dalam hal ini amin rais, terasa berwacana tapi juga tidak menyentuh detailnya. di keduanya –si tua dan si muda punya persepsinya sendiri antara mendobrak dan status quo ini.

pak sofian mengatakan, bahwa setelah beliau masuk ke pemeritahan, terasa antara tataran makro dan mikro, ada gap yang mendasar sekali.

dan saya hanya suka pada kalimat amin rais di akhir acara, katanya kurleb..
– mari melihat kedepan, maafkan semua kesalahan kolektif yang terjadi kemarin-kemarin. jangan melulu kita kembangkan self denial. mari sama-sama melihat ke depan, selamatkan indonesia.

hahahaha, saya terima pernyataan terakhirnya itu. setuju tuk tidak melulu melakukan self denial. jangan menyangkal melulu deh.
tapi selebihnya saya punya pikiran sendiri.. hehehe..

***

saya bisa mengerti, mungkin tidak semakro para tokoh itu. karena dalam hal keseharian saja, saya melihat kok betapa bangsa kita ini terjebak dalam keadaan serba setengah-setengah.
antara modernisasi dan tradisi, antara kapitalis dan ekonomi kerakyatan, antara pendidikan merakyat dan pola pendidikan internasional, antara budaya sendiri dan asing, antara materialistis dan asketisisme, antara konsumerisme dan kemiskinan dst-dstnya.
maka terciptalah jurang kesenjangan yang begitu dalamnya.

saya ga munafik ya, saya ga menafikan semua keadaan itu. semua itu alami terbentuk sesuai sifat dasar manusia itu sendiri. siapa yang kuat, dia yang menang. siapa yang mampu, dia yang menguasai.
tapiiii…
saya lebih suka dengan solusi : kesimbangan.

keseimbangan ini nyaris mutlak deh bagi kita, walau ga semutlak tuhan. hehehe πŸ˜€

mengapa? ya karena kita sudah melihat sendiri dengan mata dan kepala, bahkan merasakan dampaknya secara nyata, bahwa kesenjangan ini sangat merugikan kedua belah pihak. sebut saja si miskin, dia memang pihak yang terkalahkan. tapi lihat juga si kaya, dia menjadi sasaran empuk kriminalitas akibat ketidak seimbangan ini. contoh ttg ini terlihat ketika kawasan menteng saja sudah mulai menjadi sasaran kejahatan. mengingatkan kita pada revolusi perancis, dimana para bangsawanlah yang menjadi obyek kekerasan nomor satu. bahkan ketika komunis bangkit di cina, golongan bangsawan juga yang paling di rugikan akibat ketidakseimbangan kehidupan saat itu.

apakah kita ingin demikian?

menguntungkan bagi kita, bangsa indonesia yang sangat damai dan santun ini. kita terbiasa berpikir seribu kali tuk menindak keras kesenjangan bahkan betah berlama-lama dalam kesenjangan ini. maka reformasi 10 tahunpun tak mampu merubah keadaan. walau tentu sangat merugikan di sisi lainnya, bahwa sampai hari ini kita masih saja begini. sampai nyaris habis negara ini, masih saja begini. hehehe.. πŸ˜€

maka keseimbangan adalah sebuah solusi yang cukup berkeadilan. — menurut saya. saya tidak menafikkan si kaya dan saya peduli si miskin. saya lebih ingin ada upaya tuk sama-sama sejahteralah. jangan terlalu egois dengan diri sendiri masing-masing..

yang pasti jangan setengah-setengah. kalau mau perbaikan, apapun itu ya lakoni dengan penuh konsistensi. kalau memang ingin semua di privatisasi, kompensasinya bisa saja menjadikan bangsa ini sebagai owner, selebihnya owner diuntungkan habis-habisan dengan sistem kontrak yang ada. katanya mengingat kemajuan tidka bisa menunggu. kalau mau nasionalisasi totalpun, ya lakukanlah berdayakan seluruh potensi dan nominal yang ada. katanya rakyat butuh pekerjaan. mengkombinasikan semua yang ada, asal bisa, mengapa tidak? ga ada yang ga mungkin. kalau perlu.. break the limit! coba lepas semua batasan.
selama itu ditujukan untuk bisa menciptakan keseimbangan.

tapi, jauuuuuuuuh sebelum melakukan terobosan apapun itu, komitmen dan kesadaran dulu deh yang digalakkan, dibiasakan dan diupayakan. termasuk keberanian mengambil resiko. jangan cuma tebar pesona. jangan pencitraan melulu.. atau juga jangan malah menjual tuhan di tengah keadaan seperti ini.

kalau masih takut-takut dan setengah-setengah…
yaa… jangan coba-coba jadi presiden tuk negara yang berada di ujung tanduk ini deh. πŸ˜€

hmm, contoh persoalan subsidi. menurut saya, itu juga sikap setengah-setengah. bikin negara ini miskin ga miskin, kaya ga kaya. saya lebih suka miskin atau kaya, kita mandiri. dan mandiri ini kita awali dengan keseimbangan saja antara semua hal di negeri ini. gitu..

ibarat di tepi sebuah jurang, pilhannya cuma lompat atau jatuh sekalian. kita tidak tahu ada apa di seberang jurang, kita juga tidak tahu ada apa di dasar jurang. hidup atau mati, kita juga tidak tahu. kita hanya tahu, setelah kita sendiri yang melakukannya.. hehehe πŸ˜€

salam
anis

Baca Pos Lengkap | Make a Comment ( 7 so far )

« Entri Sebelumnya

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...